• June 21, 2024
Aquino menyesatkan tentang kekuatan darurat

Aquino menyesatkan tentang kekuatan darurat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meskipun mengadopsi versi DPR, Senat masih tidak yakin akan perlunya dan pentingnya memberikan kekuasaan darurat kepada Presiden Aquino untuk mengatasi kekurangan energi yang akan terjadi.

MANILA, Filipina – Senat tidak merasa perlu memberikan wewenang khusus kepada Presiden Benigno Aquino III untuk menghindari proyeksi krisis energi pada musim panas 2015, meskipun telah mengeluarkan resolusi bersama di Dewan Perwakilan Rakyat.

Senator Sergio Osmeña III masih tidak yakin bahwa resolusi bersama diperlukan.

“Karena presiden ditipu. Dia tidak terlalu tahu kekuatan, jadi dia bergantung pada orang yang juga tidak tahu. Tapi percayalah, kita akan punya 1.600 megawatt. Kalau kita tidak punya 1.600 megawatt, itu di luar kendali Senat, terserah Tuhan,” kata Osmeña.

Departemen Energi (DOE) memproyeksikan kekurangan listrik sebesar 782 megawatt pada bulan-bulan musim panas tahun 2015 karena dampak gabungan dari cuaca, fenomena El Niño dan jadwal penutupan pembangkit listrik Malampaya.

Namun Osmeña yakin bahwa pemerintah dapat bekerjasama dengan sektor swasta untuk mendapatkan tambahan listrik sebesar 1.600 megawatt – jauh lebih besar dari permintaan DOE.

Perhitungan Osmeña didasarkan pada janji dari Interruptible Load Program (1.000 megawatt), 300 megawatt lagi dari pembangkit listrik tenaga air, dan 300 megawatt lagi dari pembangkit listrik yang dioperasikan.

Pada 9 Desember, Osmeña juga mendapat komitmen dari Korean Electric Power Corporation Filipina (Kepco) untuk mengoperasikan pabrik gas alamnya di Ilijan, Batangas dengan kapasitas minimal 500 megawatt mulai 15 Maret hingga 18 April.

“Jadi, saya benar-benar harus mempelajari apa yang disahkan DPR untuk bisa menjelaskan kepada mereka mengapa hal-hal tertentu yang mungkin secara tidak sengaja mereka masukkan ke dalam resolusi tidak terlalu diperlukan agar Interruptible Loading Program bisa sukses,” ujarnya. .

usulan Senat

Senat akan mengeluarkan resolusinya sendiri, tetapi resolusi tersebut akan memiliki kewenangan yang lebih spesifik daripada yang disahkan DPR.

Osmeña mengatakan Senat ingin mengecualikan pabrik Kepco-Ilijan dari UU Biofuel agar mereka dapat menggunakan solar murni selama musim panas.

“Itu adalah harga yang sangat kecil yang harus dibayar,” kata senator tersebut.

Resolusi tersebut juga akan memberi wewenang kepada presiden untuk menggunakan hingga P500 juta dari dana Malampaya untuk membayar penyimpanan solar yang akan dikirim ke Kepco-Ilijan.

Pemerintah juga akan diinstruksikan untuk melakukan pengerukan Sungai Pasig agar pengiriman bahan bakar ke Pembangkit Listrik Tenaga Panas Malaya di Rizal bisa lebih efisien.

Osmeña yakin bahwa Interruptible Load Program (ILP), yang mendorong entitas swasta untuk menggunakan genset mereka sendiri pada jam sibuk, tidak memerlukan undang-undang untuk diterapkan.

Buktinya adalah fakta bahwa ILP telah ada di Cebu dan Davao sejak tahun 2010 bahkan tanpa konsesi, kata Osmeña.

Keputusan bersama DPR memberikan pengembalian dana dan pembebasan PPN kepada perusahaan yang akan mengikuti ILP.

Seperti saya katakan, pajak pun tidak menjadi masalah di Cebu atau Davao. Tapi sepertinya mereka berpikir ini akan menjadi masalah di sini,” kata Osmeña.

Keputusan bersama DPR

Resolusi Bersama DPR No. 21 memberi wewenang kepada Presiden untuk menghasilkan kapasitas energi tambahan melalui ILP dan jalur cepat pembangkit listrik khusus yang baru.

Berbeda dengan usulan Osmeña, yang cakupannya terbatas, versi DPR memperbolehkan badan-badan nasional dan unit pemerintah daerah untuk menangguhkan penerapan undang-undang lingkungan hidup seperti Undang-Undang Bahan Bakar Nabati dan Undang-Undang Udara Bersih jika undang-undang tersebut mempengaruhi pengoperasian dan pengalihan kapasitas pembangkitan yang dikontrak – sebuah ketentuan yang mendapat tentangan dari para kritikus.

Meskipun DPR meloloskan resolusi bersama mengenai pembacaan akhir dua minggu sebelum liburan Natal, Osmeña mengatakan Senat akan meloloskan versi mereka pada tahun 2015 karena “sama sekali tidak perlu.”

“Keputusan bersama dianggap oleh media sebagai hal yang penting. Ini tidak penting. Media menjadikannya suatu hal yang penting. Jika Senat tidak mengeluarkan resolusi bersama, ILP akan tetap ada. Hidronya masih bisa kita keluarkan dari ILP, kita bisa kerjasama dengan Ilijan,” ujarnya.

DOE awalnya meminta Kongres untuk memberikan kekuasaan kepada presiden untuk membeli atau menyewakan kapasitas pembangkit tambahan hingga P12 miliar, namun mereka menarik proposal tersebut setelah data departemen tersebut menunjukkan bahwa krisis listrik tidak separah yang diperkirakan sebelumnya. – Rappler.com

Singapore Prize