• July 24, 2024
Punya gen, akan bepergian

Punya gen, akan bepergian

(Science Solitaire) Mengapa kita merasa wajar untuk mengambil risiko pergerakan radikal melintasi ruang dan waktu, meninggalkan kepastian yang familiar dan familiar?

Pergi ke suatu tempat untuk liburan? Saya yakin prospek pergi ke suatu tempat yang berbeda dari biasanya membuat Anda bersemangat. Tapi siapa yang tidak suka bepergian? Mungkin kita kadang-kadang ragu karena hal-hal lain yang menyertainya – seperti takut terbang, jet lag, penundaan, biaya – tapi bepergian itu sendiri – kesempatan untuk membebani indra Anda dengan tawaran tempat baru? Sesuatu di dalam diri kita masing-masing memaksa kita untuk pergi – ke sana.

Mengapa kita merasa wajar jika mengambil risiko melakukan gerakan radikal melintasi ruang dan waktu, meninggalkan rasa nyaman dan akrab?

nafsu berkelana Kita semua, manusia modern, menemukan asal usul genetik kita di Afrika. Jika nenek moyang kita dari Afrika tidak meninggalkan tempat tinggal manusia asli yang besar itu 70.000 tahun yang lalu, kita tidak akan berada di sini. Saya telah menguji gen saya sebelumnya dan saya mendapat informasi bahwa gen saya berasal dari kelompok yang menetap di Asia Tengah 50.000 tahun yang lalu. “Kelompok” kuno saya juga merupakan keturunan dari kelompok pemberani dari Afrika. Anda tidak memerlukan imajinasi yang luas untuk mengetahui bahwa pasti ada banyak pergerakan yang terlibat agar gen-gen tersebut menemukan jalannya ke dalam diri saya, yang lahir di kepulauan Filipina.

Para ilmuwan berpendapat demikian dampak Zaman Es memaksa sebagian nenek moyang kita meninggalkan Afrika, yang memulai jejak manusia modern melintasi planet ini. Dibutuhkan sekitar 70.000 tahun untuk menghuni planet ini sejak langkah pertama keluar dari Afrika. Sekarang, jika pesawat tidak harus berhenti untuk mengisi bahan bakar, kita bisa melakukan perjalanan keliling dunia dalam waktu kurang dari 24 jam.

Gen-gen nafsu berkelana tersebut telah melekat pada kita karena keluar dari sana terbukti sangat berguna dalam mempertahankan kehidupan. Dengan melakukan perjalanan dan beradaptasi dengan iklim yang berbeda serta keanehan flora dan fauna liar yang berbeda, otak kita menjadi ketagihan untuk bepergian dan otak kita telah berubah karena kita sering berpindah-pindah. Jadi, ketika Anda lahir, Anda mewarisi otak dengan sistem “walk loop on” dan sistem adaptasi.

Salah satu penulis sains favorit saya, lebih merupakan penyair yang banyak bicara, adalah Diane Ackerman. Saya membaca buku terbarunya, “The Human Age,” dan sangat terkesan dengan ekspresi indahnya tentang siapa kita dulu sebelum kita menentang Afrika. Dia mengatakan bahwa kita dulu “bayangan tak bisa berkata-kata di sabana”.

Itu adalah sesuatu yang selalu saya pikirkan ketika saya bepergian – bahwa 200.000 tahun yang lalu spesies kita baru saja menjelajahi sabana dan sekarang, di usia paruh baya, ketika waktu dan anggaran memungkinkan, saya dapat online dan memesan perjalanan ke sabana pribadi saya dan menjelajah.

Baru-baru ini saya melakukan ini dan dalam waktu kurang dari 8 jam, keluar dari hutan beton, saya berada di Sri Lanka yang indah di tengah hutan, ditanya sambil makan red string hopper (nasi merah yang terbuat dari mie) dan kari dahl untuk sarapan. : “Bu, apakah Anda ingin melihat kalajengking biru?” dan menemukannya merangkak beberapa meter dariku. Juga di Sri Lanka, saya mencicipi daging buah kakao, sebelum bijinya diekstraksi untuk difermentasi hingga kemudian menjadi batangan Hershey atau coklat almond Meiji. Saya juga mengendus kulit kayu manis yang baru dikerok dari pohonnya. Saya yakin ini adalah episode yang tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan penemuan pertama nenek moyang kita di Afrika. Namun saya tahu bahwa saya berutang semangat pencarian ini kepada nenek moyang kita yang penuh nafsu berkelana.

Saat check out dari hotel saya di Sri Lanka, saya diminta membaca permintaan sumbangan ke “dana karbon” untuk membantu mengimbangi jejak karbon saya di hotel. Selama 200.000 tahun, hal yang paling penting adalah membuat spesies kita sendiri terkenal di dunia – bahwa kita telah berada di sini, di sana, dan di mana saja. Sekarang, kita sekarang mencermati apa yang kita ketahui sekarang setelah berada di sini, di sana, dan di mana saja.

Perjalanan kini memiliki makna lain, lebih dari sekadar petualangan mentah dan kesenangan tak terkendali. Hal ini juga mengungkapkan bahwa berdiam diri sama pentingnya dengan bergerak, mengetahui dampak yang ditimbulkan dari cara kita bepergian (atau menginjak-injak) terhadap planet ini.

Pada tahun 90an sudah ada gerakan yang menyerukan “pelan-pelan” – yang mengharuskan kita meluangkan waktu untuk berjalan-jalan, memasak, dan makan, bukan hanya karena kita mungkin akan mengonsumsi lebih sedikit bumi jika kita melakukan hal-hal dengan santai, namun agar kita juga bisa lebih menikmati hidup. Baru-baru ini Pico Iyer, penulis perjalanan dan filsuf terkenal diwawancarai tentang bukunya yang ironisnya diberi judul “The Art of Stillness”. Saya menyukai apa yang dia katakan itu “Di zaman akselerasi, tidak ada yang lebih mengasyikkan daripada melaju perlahan. Dan di zaman yang penuh gangguan ini, tidak ada yang lebih mewah daripada memberikan perhatian. Dan di zaman yang selalu bergerak, tidak ada yang lebih mendesak daripada duduk diam.”

Nafsu berkelana memaksa kita untuk bepergian. Kebijaksanaan muncul di ruang sunyi antara perjalanan pesawat, kereta api, dan mobil yang membuat kita berpikir tentang Pico Iyer dan Diane Ackerman serta kakek-nenek kita di sabana di Afrika dan berkata, terima kasih, kita bisa bepergian; tapi terlebih lagi, agar kita tetap diam. – Rappler.com

(Gambar dalam grafik: “Sketsa bangunan terkenal di seluruh dunia” Dan “Wisatawan berjalan di sepanjang jalan menuju pegunungan” milik ShutterStock)

Pengeluaran Sidney