• April 18, 2024
Aquino ‘sangat sadar’ akan masalah hak asasi manusia

Aquino ‘sangat sadar’ akan masalah hak asasi manusia

Coloma mengatakan pengalaman pribadi Aquino di bawah Darurat Militer diperhitungkan dalam penunjukannya yang kontroversial terhadap mantan jenderal polisi sebagai kepala badan klaim untuk korban hak asasi manusia.

MANILA, Filipina – Bahkan tokoh pejuang kemerdekaan pada masa Darurat Militer telah gagal meyakinkan Presiden Aquino untuk mempertimbangkan kembali penunjukannya yang kontroversial terhadap seorang mantan jenderal polisi untuk mengepalai badan klaim korban hak asasi manusia.

Malacañang tetap teguh pada penunjukan tersebut, dengan mengatakan bahwa presiden dan keluarganya juga menderita di bawah darurat militer.

Menanggapi a surat terbuka dari mantan Senator Joker ArroyoSekretaris Komunikasi Istana Herminio Coloma Jr. kata Aquino berbeda dengan pendapat Arroyo yang menyebut purnawirawan Jenderal Polisi Nasional Filipina (PNP) Lina Castillo Sarmiento tidak memenuhi syarat untuk jabatan itu.

Sebagai pengacara hak asasi manusia dan pejuang kemerdekaan pada masa Darurat Militer, Arroyo meminta Aquino mengkaji ulang dasar penunjukan Sarmiento. Dia menyebut penunjukan tersebut sebagai sebuah parodi yang tidak tahu malu terhadap warisan sejarah gerakan hak asasi manusia. Surat Arroyo diterbitkan di Penyelidik Harian Filipina.

Coloma menjawab bahwa presiden sangat menyadari kekhawatiran para korban hak asasi manusia.

Perlu kita ketahui juga bahwa orang yang menunjuk mereka, Presiden Aquino, mempunyai pemahaman yang mendalam dan luas mengenai persoalan hak asasi manusia karena pengalaman pribadinya dan apa yang dialami keluarganya dalam keseluruhan peristiwa Perang. Tindakan dan hal ini juga menjadi pertimbangannya dalam pemilihan anggota Dewan Klaim,” kata Coloma di radio DZRB pada Minggu, 23 Februari.

(Perhatikan juga bahwa orang yang menunjuk mereka, Presiden Aquino, mempunyai pemahaman yang mendalam dan luas mengenai isu hak asasi manusia karena pengalaman pribadinya dan pengalaman keluarganya selama Darurat Militer. Ia memperhitungkan hal ini dalam pemilihan anggota Dewan Klaim.)

Sekretaris tersebut merujuk pada penangkapan dan pembunuhan ayah presiden pada tahun 1983, Senator Benigno “Ninoy” Aquino Jr., seorang kritikus setia mendiang diktator Ferdinand Marcos.

Ibu presiden, Corazon Aquino, melanjutkan perjuangan demokrasi dengan menantang Marcos pada pemilu 1986 dan menjadi presiden setelah Revolusi Kekuatan Rakyat EDSA yang menggulingkan Marcos.

Arroyo adalah suara terbaru yang mengkritik penunjukan Sarmiento. Rene Saguisag, pengacara hak asasi manusia terkenal lainnya dan mantan senator, juga mengatakan Sarmiento tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam Undang-Undang Ganti Rugi dan Pengakuan Korban Hak Asasi Manusia tahun 2013.

Undang-undang yang memberikan kompensasi kepada korban hak asasi manusia menyatakan bahwa 9 anggota dewan harus memiliki “pemahaman dan pengetahuan yang mendalam dan menyeluruh tentang hak asasi manusia dan keterlibatan dalam upaya melawan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan pada masa rezim mantan Presiden Ferdinand E. Marcos.”

Para korban dan pembela hak asasi manusia mengecam Aquino karena memilih seseorang yang terkait dengan PNP untuk memimpin dewan tersebut. Pada masa rezim Marcos, Polisi Filipina (PC), cikal bakal PNP, disalahkan atas pelanggaran hak asasi manusia.

“Penunjukan seorang jenderal dari angkatan bersenjata untuk memimpin keputusan atas klaim restitusi dan pengakuan para korban hak asasi manusia adalah penolakan terang-terangan terhadap perjuangan 15 tahun kita untuk kebebasan dan demokrasi, yang berpuncak pada bola lampu nasional. di EDSA,” kata Arroyo.

“Tuan Presiden, di tangan Anda terletak pembenaran terakhir dan nyata bagi mereka yang menderita penghinaan dalam perjuangan mereka untuk kebebasan, namun terdegradasi menjadi tidak relevan dengan kecenderungan sejarah kontemporer terhadap amnesia sejarah.”

‘Beri dia waktu’

Coloma mengatakan istana menghormati pandangan Arroyo dan menyebutnya sebagai “seorang pejuang kemerdekaan dan pembela hak asasi manusia yang gigih di era Darurat Militer.” Meski begitu, dia mengatakan Arroyo harus memberi waktu kepada Sarmiento untuk membuktikan diri.

“Berdasarkan undang-undang yang membentuk Dewan Klaim Hak Asasi Manusia, ada klausul akhir. Dewan hanya diberi waktu dua tahun untuk menjalankan tugasnya setelah peraturan pelaksanaannya diundangkan,” kata Coloma.

“Menurut kami, anggota dewan harus diberi kesempatan untuk membuktikan kompetensinya.”

Sarmiento juga meminta para pengkritiknya untuk memberinya kesempatan. Dia mengatakan dalam wawancara sebelumnya dengan Penanya bahwa dia tidak dituduh melanggar hak asasi manusia.

“Saya hanya satu dari 9 anggota dewan. Sebagaimana dinyatakan dalam undang-undang, tugas kami sangat jelas – menerima, menilai, mengevaluasi, menyelidiki dan memproses permohonan kompensasi dari korban pelanggaran hak asasi manusia,” katanya.

Juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda juga mengatakan Sarmiento dan anggota dewan lainnya bukan bagian dari kepemimpinan PC selama darurat militer. Dia menganggapnya sebagai seorang reformis di sektor keamanan.

Namun, para kritikus, termasuk perwakilan Gabriela Luz Ilagan, tidak yakin.

“Dewan ini bertugas mengkaji kasus-kasus HAM yang sebagian besar dilakukan oleh negara, dan menunjuk salah satu pelakunya, bahkan untuk memimpinnya. Di manakah logika atau rasa keadilan atau fairness yang diharapkan oleh para korban?” dia berkata. – Ayee Macaraig/Rappler.com

Hongkong Prize