• April 12, 2024
Pukulan armbar Rousey terhenti di UFC 170

Pukulan armbar Rousey terhenti di UFC 170

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rousey melemparkan lutut kirinya yang kejam ke hati McMann yang membuat pegulat itu jatuh ke matras. Herb Dean turun tangan pada menit 1:06 untuk menghentikan pertarungan dan memberi Ronda Rousey kemenangan KO pertamanya

SINGAPURA – “Rowdy” Ronda Rousey (9-0) memasuki kompetisi ini dengan delapan kemenangan beruntun yang membuatnya memenangkan setiap pertarungannya dengan kuncian armbar, tujuh pertarungan pertama terjadi pada ronde pertama.

Dalam pertandingannya melawan sesama atlet Olimpiade Sara McMann (7-1), pada Sabtu malam, 22 Februari 2014 di Mandalay Bay Events Center di Las Vegas, Nevada, Rousey kembali menang, namun kali ini, tidak seperti yang diharapkan banyak orang.

Sekitar menit ke-1 Putaran 1, Rousey melemparkan lutut kirinya yang kejam ke hati McMann yang membuat pegulat itu jatuh ke matras. Rousey segera melemparkan rentetan pukulan palu dan pukulan tangan kanan ke arah lawannya yang tidak berdaya. Herb Dean turun tangan pada menit 1:06 untuk menghentikan pertarungan dan memberi Ronda Rousey kemenangan KO pertamanya.

Pengaturan rekaman

Pukulan armbar Rousey mungkin akhirnya berakhir, namun ia membuktikan malam ini bahwa ia dapat memenangkan pertarungan sebanyak yang ia mampu untuk bertahan di tanah. Secara keseluruhan, ini merupakan penampilan yang solid dari Rousey, yang menangkap lawannya dengan pukulan telak di bagian hati yang akan membuat siapa pun terjatuh, terlepas dari berat badan atau jenis kelaminnya. Rousey mengejutkan banyak penggemar dengan permainan stand-upnya yang ditingkatkan, sebuah bukti bahwa dia menjadi petarung yang lebih lengkap.

Sara McMann memiliki kredensial gulat kelas dunia, tetapi tidak dapat menggunakan satupun dari mereka.

Penghentian Rousey atas McMann adalah KO tercepat yang tercatat dalam sejarah wanita UFC, tetapi hal itu terjadi dengan mengorbankan rekor Rousey yang menyelesaikan tujuh pukulan armbar berturut-turut.

Rousey juga bertarung melawan McMann hanya 56 hari setelah pertarungannya melawan Miesha Tate di UFC 168 pada tahun 2013, yang mengikat rekor UFC untuk perputaran tercepat untuk mempertahankan gelar. Rousey berhasil mempertahankan mahkota Kelas Bantam Wanita UFC sebanyak tiga kali.

Berhenti cepat

Ini lebih mudah dari perkiraan banyak orang bagi Rousey, namun kemenangan tersebut tentu saja tidak terjadi tanpa banyak kontroversi.

Wasit Herb Dean mungkin menghentikan pertarungan sedikit sebelum waktunya saat McMann hendak berdiri, tapi tidak dapat disangkal bahwa dia berada dalam banyak masalah dan Rousey sedang dalam perjalanan untuk memberikan lebih banyak kerusakan.

“Saya berharap untuk bangkit kembali, tapi itu salah saya,” kata McMann dalam wawancara pasca pertarungannya. “Dia (Herb Dean) melihat kita terjatuh, dia harus melindungi kita. Seharusnya aku bangun lebih cepat.”

Pertandingan berlangsung menarik sejak awal, dengan dua mantan peraih medali Olimpiade berkompetisi di Octagon untuk pertama kalinya. Rousey adalah peraih medali perunggu Judo di Olimpiade Musim Panas 2008 di Beijing sementara McMann adalah peraih medali perak di Gulat Gaya Bebas di Olimpiade Musim Panas 2004 di Athena.

Dengan dibunyikannya klakson ronde pertama, kedua petarung langsung menuju ke tengah kandang untuk bertukar pukulan dengan Rousey yang menekan aksinya, memaksa McMann mundur ke balik pagar. Setelah beberapa tinju kotor di posisi clinch, Rousey menyikut McMann dan menunjukkan kepada juri siapa yang memegang kendali.

Perkelahian lebih lanjut terjadi, tetapi gangguan mental McMann dengan cepat membuat sisi kanan tubuhnya terkena lutut Rousey dan sisanya tinggal sejarah.

“Tidak peduli seberapa keras Anda berlatih, hati Anda tidak akan menjadi lebih kuat,” kata McMann.

Mendukung Rousey untuk permainan stand-up yang lebih baik, melihat pembukaan dan memanfaatkannya. Dan meskipun Herb Dean menghentikan pertarungan sedikit lebih awal, hal itu tidak sepenuhnya keluar dari proporsinya dan kemenangan tersebut pantas untuk Rousey.

Kontroversi atau tidak, kemenangan tetaplah kemenangan dan Rousey kini dapat menantikan pertarungan yang lebih besar di akhir tahun ini. Sementara itu, Rousey berangkat ke Hollywood untuk syuting “Entourage”, sebuah film berdasarkan serial HBO yang dijadwalkan rilis pada bulan Maret. Di MMA, dia akan menghadapi Cat Zingano atau Alexis Davis berikutnya, tergantung pada waktu pertarungan berikutnya.

Namun pertarungan yang sangat diteriakkan oleh banyak orang adalah pertarungan melawan Cris “Cyborg” Justino, monster petarung wanita yang saat ini menjadi Juara Kelas Bulu Wanita Invicta FC. “Cyborg” baru-baru ini menyatakan kesediaannya untuk turun hingga 135 pound. dan tantang Rousey di Octagon. Jika pertarungan ini benar-benar terlaksana, ini bisa menjadi acara bayar-per-tayang terbesar di UFC tahun ini. – Rappler.com

Keluaran HK