• June 12, 2024
Aquino sebut untung, dorong tagihan pajak

Aquino sebut untung, dorong tagihan pajak

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Pidato kenegaraan Presiden Aquino yang ke-3 menunjukkan bahwa ia telah mengkonsolidasikan kekuasaannya di kedua majelis Kongres

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Filipina telah berhenti menjadi orang sakit di Asia, kata Presiden Benigno Aquino III pada hari Senin, 23 Juli, ketika ia memuji pencapaian pemerintahannya di bidang perekonomian dan dalam menyediakan layanan dasar bagi masyarakat Filipina.

Dalam Pidato Kenegaraan (SONA) ke-3 yang mendapat banyak pujian, Presiden Aquino menyebutkan perubahan kebijakan yang telah ia terapkan pada tahun lalu, seperti peningkatan anggaran untuk pendidikan, kesehatan, perumahan dan bantuan tunai bagi masyarakat miskin. (Baca pidato lengkapnya di sini.)

“Apa yang tadinya merupakan orang sakit di Asia kini menjadi penuh vitalitas,” kata Presiden. “Ketika kami memperoleh tindakan pemeringkatan kredit positif pertama kami, beberapa orang mengatakan itu murni keberuntungan. Sekarang kita sudah punya delapan, apakah itu masih sekedar keberuntungan? Ketika indeks Bursa Efek Filipina pertama kali menembus angka 4.000, banyak yang bertanya-tanya apakah indeks tersebut dapat berkelanjutan. Namun kini, dengan banyaknya rekor tertinggi, kita kesulitan untuk menghitungnya: Sebagai catatan, kita mempunyai 44, dan indeks mendekati atau di atas 5.000. Pada kuartal pertama tahun 2012, PDB kita tumbuh sebesar 6,4 persen, jauh lebih tinggi dari yang diproyeksikan, pertumbuhan tertinggi di kawasan Asia Tenggara, dan kedua setelah Tiongkok di seluruh Asia.”

Ia mengutip fakta bahwa di masa lalu “kamilah yang berhutang; sekarang, kami adalah kreditornya, jelas bukan bahan tertawaan.”

Jelas terlihat dari pidatonya yang diselingi oleh setidaknya 100 tepuk tangan – dan terkadang sorak-sorai – bahwa presiden jelas telah memperkuat pengaruhnya di kedua majelis Kongres.

Presiden mengatakan dia menjanjikan perubahan ketika dia dilantik sebagai presiden. Kini, katanya, perubahan adalah “norma”.

Dia mendorong persetujuan akhir terhadap RUU pajak dosa yang bertujuan untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan dari rokok dan alkohol. Dewan Perwakilan Rakyat telah menyetujuinya pada pembacaan akhir; RUU tersebut sekarang memerlukan persetujuan dari kedua Kongres.

Jika disetujui, apa yang disebut RUU pajak dosa diharapkan menghasilkan pendapatan sebesar P32-B setiap tahunnya.

Presiden menekankan upaya pemerintahnya untuk menambah jumlah gedung sekolah dan ruang kelas, namun berharap agar simpanan tersebut tidak bertambah. “Pengasuhan yang bertanggung jawab jawabannya di sini (Pengasuhan anak yang bertanggung jawab adalah jawabannya),” katanya, mengacu pada RUU Kesehatan Reproduksi yang menunggu keputusan di kedua majelis Kongres. Komentar ini mendapat tepuk tangan paling keras dari penonton.

Dia juga meminta Kongres untuk menyetujui sisa amandemen Undang-Undang Anti Pencucian Uang, yang memperluas daftar lembaga yang tercakup, memperluas definisi pencucian uang dan memperluas daftar kejahatan asal.

Namun, presiden tetap bungkam mengenai rancangan undang-undang lainnya yang masih tertunda di Kongres, yaitu Undang-Undang Kebebasan Informasi, yang merupakan salah satu janji kampanyenya pada bulan Juni 2010.

Perwakilan Bayan Muna mengatakan SONA Presiden penuh dengan “detail indah” yang tidak dirasakan oleh sektor-sektor utama masyarakat. Dia mengatakan dia mengharapkan “gambaran besar” dari presiden.

Presiden mengatakan pemerintahannya bermaksud untuk memodernisasi militer, mengutip rencana untuk membeli pesawat dan peralatan baru untuk Angkatan Bersenjata Filipina. “Kami tidak melakukannya karena kami ingin menjadi agresor, kami tidak melakukannya karena kami ingin eskalasi. Ini tentang menjaga perdamaian. Ini tentang melindungi diri kita sendiri – sesuatu yang selama ini kita anggap mustahil,” jelas Aquino.

Tiongkok harus “menghormati” hak-hak Filipina sebagai sebuah bangsa, katanya. (Baca lebih lanjut tentang ini.)

Presiden juga menyatakan keyakinannya bahwa perjanjian perdamaian dengan Front Pembebasan Islam Moro akan segera ditandatangani. “Kami hampir mencapai satu-satunya tujuan kami: perdamaian,” dia berkata. – Rappler.com