• February 25, 2024
‘Aquino yang keras kepala mungkin kehilangan dukungannya’

‘Aquino yang keras kepala mungkin kehilangan dukungannya’

Senator Osmeña mengatakan Presiden Aquino harus berubah jika dia ingin kandidat yang diurapinya menang pada tahun 2016

MANILA, Filipina – “Saya ingin dia tampil baik. Saya ingin dia melakukan yang lebih baik, tapi dia sangat keras kepala, jadi apa yang bisa kita lakukan?”

Senator Sergio “Serge” Osmeña III telah memperingatkan bahwa Presiden Benigno Aquino III akan kehilangan dukungannya pada pemilu tahun 2016 jika ia terus bersikap “keras kepala” terhadap kritik yang membangun.

Osmeña melontarkan komentar tersebut setelah dia mengatakan bahwa dia meminta Aquino untuk memecat Menteri Energi (DOE) Jericho Petilla karena diduga gagal menyelesaikan masalah listrik di negaranya, namun presiden tidak mengikuti nasihatnya.

Senator Cebuano juga mengkritik Sekretaris Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) Joseph Emilio Abaya atas tertundanya pemberian kontrak perluasan Bandara Internasional Mactan-Cebu, yang menurutnya terdapat kejanggalan.

“(Aquino) akan kehilangan banyak dukungan pada tahun 2016. Dia akan kehilangan banyak keuntungan jika orang berkata, ‘Ya, kami menghargai apa yang Anda lakukan.’ Kejujurannya telah menginspirasi banyak orang tapi itu semua tergantung siapa yang dia dukung. ‘Hal yang tidak masuk akal bohong-bohong seperti di DOE, DOTC, (negara) akan menjadi teka-teki,” kata Osmeña dalam jumpa pers, Kamis, 13 Maret.

(Jika dia mendukung orang-orang yang ragu-ragu seperti yang ada di DOE dan DOTC, maka negaranya juga akan mendukungnya.)

Osmeña, yang merupakan salah satu manajer kampanye Aquino pada pemilu 2010, mengatakan dia tidak menyesal mendukung presiden tersebut. “Tapi kalau dia salah, saya juga mengkritik.”

Senator tersebut mengatakan kecenderungan Aquino untuk “bertahan pada orang-orang yang ditunjuknya” menunjukkan bahwa ia adalah manajer yang buruk.

“Dia pria yang baik, tapi dia manajer yang buruk…. Jika Anda bersedia menerima bahwa Anda telah melakukan kesalahan, akan lebih mudah untuk memperbaikinya. Pertama Anda menerima bahwa Anda melakukan kesalahan, lalu katakan ‘Ya, kami akan melakukan koreksi,’” kata Osmeña.

Malacañang, pada bagiannya, menepis komentar tersebut.

“Kami menghormati pandangan Senator Osmeña,” Menteri Komunikasi Sonny Coloma juga mengatakan pada hari Kamis. “Presiden berhak menentukan anggota kabinetnya.”

Tetap bersama PDP-Laban

Senator yang dikenal sebagai ahli strategi politik yang tajam ini juga mempertimbangkan perkembangan politik menjelang pemilu tahun 2016.

Osmeña mengatakan dia akan mempertahankan keanggotaannya di Partai Demokrat Filipina-Lakas ng Bayan (PDP-Laban) bahkan setelah Wakil Presiden Jejomar Binay meninggalkan kelompok tersebut untuk membentuk partai politiknya sendiri.

Ia mengaku bergabung dengan PDP-Laban setelah kembali dari pengasingan di AS setelah darurat militer. Osmeña mengatakan dia kemudian bertahan dengan partainya, bahkan jika dia diundang ke kelompok politik besar lainnya seperti Lakas-NUCD karena “Ada banyak kain di seberang sana.” (Ada banyak politisi tradisional di sana.)

Osmeña mengatakan dia tidak punya rencana untuk mengikuti Binay.

“Saya cenderung menjadi orang yang sangat mandiri… Saya bisa melayani mereka lebih baik jika saya mandiri. Yang lain suka tidak membuat keributan, tapi bagi saya, kalau salah, itu salah.‘” (Beberapa orang ingin aku tutup mulut, tapi bagiku, kalau itu salah, itu salah.)

Senator bercanda bahwa partainya sekarang akan menjadi lebih kecil. Sebelumnya, anggota PDP-Laban sempat bercanda bahwa mereka bisa muat di Volkswagen.

Saat ditanya apakah pestanya sekarang menggunakan sepeda roda tiga, kata Osmeña. “‘Itu sepeda roda tiga. (Bukan sepeda roda tiga.) Toyota Prius, 4 tempat duduk, 5 tempat duduk.”

‘SWS, Pulse mendukung presiden’

Melihat kondisi politik saat ini, Osmeña menegaskan kembali pengamatannya bahwa tidak ada partai politik yang nyata di Filipina, yang ada hanyalah kelompok.

“Tanyakan pada partai apa yang mereka perjuangkan, apa bedanya prinsip? Anda tidak akan melihat perbedaan apa pun. Ini sangat bisa dipertukarkan,” katanya.

Dia mengatakan, bukan partai yang akan menentukan calon presiden.

“Partai tidak mencalonkan presiden. Stasiun cuaca sosial, Pulse Asia-lah yang mencalonkan presiden. Hal ini telah terjadi sejak darurat militer,” kata Osmeña.

Osmeña mengatakan dia melihat survei pertama pada jajak pendapat tahun 2016 minggu lalu yang menunjukkan Binay dengan 32%, Senator Francis Escudero dengan 10%, Menteri Dalam Negeri Manuel Roxas II dengan 8%, Menteri Rehabilitasi Panfilo Lacson dengan 8% dan Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr. pada 5%. “Itu adalah rekaman radio; itu tidak akurat.”

“Setelah pemilu 2010, PNoy baru diproklamirkan. Satu bulan kemudian seseorang bertanya kepada saya: ‘Siapa yang akan menjadi presiden kita pada tahun 2016?’ Politik adalah olahraga favorit orang Filipina. Pembicaraan pun beredar tentang siapa yang akan mencalonkan diri sebagai presiden, siapa yang akan menjadi kandidat terkuat. Itu bagus. Ada ketertarikan, tapi tidak ada keterlibatan nyata.” – Rappler.com

Live HK