• April 15, 2024
Arti diamnya para senator terhadap ancaman Duterte

Arti diamnya para senator terhadap ancaman Duterte

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Komentar Walikota Duterte dalam sidang Senat bahwa ia akan ‘dengan senang hati membunuh’ seorang penyelundup beras sangatlah mengerikan. Bahwa para senator tidak mengecam hal ini juga sama meresahkannya.

MANILA, Filipina – Rodrigo Duterte, Wali Kota Davao di Mindanao, mempunyai strategi baru untuk mengatasi masalah penyelundupan beras: membunuh tersangka penyelundup. Pada audiensi publik di Senat Filipina minggu ini, Duterte membual bahwa jika seorang tersangka penyelundup mencoba melakukan bisnis di Davao, “Saya akan dengan senang hati membunuhnya.”

Komentar Duterte bukanlah bahan tertawaan. Walikota Davao yang sudah lama menjabat memiliki catatan ancaman dengan dugaan “potong rambut”. kekerasan yang mematikan. Tidak mengherankan jika jabatan walikota Duterte bertepatan dengan beroperasinya “pasukan berani mati” di kota yang telah menewaskan ratusan pengedar narkoba, penjahat kelas teri, dan anak jalanan sejak tahun 1998.

Pada 2001-2002, Duterte mengumumkan nama-nama “penjahat” di televisi dan radio lokal – dan beberapa dari mereka yang dia sebutkan nantinya akan menjadi korban regu kematian. Belum ada seorang pun yang berhasil diadili atas pembunuhan-pembunuhan ini. Sementara itu pembunuhan melanjutkan.

Ancaman Duterte sangat mengerikan. Namun yang juga meresahkan adalah kurangnya kecaman dari anggota parlemen.

Senator Cynthia Villar, ketua Komite Pangan dan Pertanian Senat, yang mengadakan sidang tersebut, menyatakan simpati atas pendekatan Duterte dalam pengendalian kejahatan. “Di Mindanao, Anda harus tegar karena jika tidak, akan terjadi beberapa pelanggaran,” Villar dikatakan. Senator Grace Poe menyatakan keprihatinannya tentang bagaimana anak-anak bisa salah menafsirkan ancaman Duterte, dan bukannya penghinaan terhadap supremasi hukum.

Toleransi anggota parlemen terhadap Duterte menunjukkan kegagalan pemerintahan Filipina berturut-turut dalam mengatasi masalah pembunuhan di luar proses hukum di negara tersebut. Jumlah pembunuhan seperti ini menurun secara signifikan di pemerintahan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo. Meski begitu, 12 orang adalah jurnalis terbunuh pada tahun 2013, menjadikan jumlah total jurnalis dan pekerja media Filipina yang terbunuh menjadi 26 orang sejak Presiden Benigno Aquino III menjabat pada Juni 2010. Hanya dalam enam dari 26 kasus tersebut polisi menangkap tersangka. Aktivis sayap kiri, termasuk aktivis lingkungan hidup, termasuk di antara mereka yang menjadi sasaran.

Inisiatif yang sangat dibanggakan oleh pemerintah untuk mengatasi impunitas adalah pembentukan a yang disebut “tubuh super” untuk mempercepat penyelidikan dan penuntutan kasus-kasus pembunuhan di luar proses hukum – sebagian besar masih tidak aktif pada tahun 2013, bahkan ketika kasus-kasus baru dilaporkan oleh kelompok hak asasi manusia dalam negeri.

Duterte adalah personifikasi impunitas di Filipina. Para pembuat undang-undang yang mengabaikan atau, lebih buruk lagi, mencoba membenarkan taktik kejamnya, tidak hanya menghina para korban pembunuhan dan keluarga mereka, namun juga melemahkan upaya untuk mengakhiri pembunuhan tersebut. Filipina layak mendapatkan yang lebih baik. – Rappler.com

Carlos H. Conde adalah peneliti Filipina di Human Rights Watch. Dia adalah mantan jurnalis dan tinggal di Kota Davao selama lebih dari satu dekade. Kirimannya pertama kali muncul di situs web HRW dan diposkan ulang dengan izin.

judi bola