• April 13, 2024
Operator maskapai penerbangan, MIAA berebut penggusuran kantor NAIA

Operator maskapai penerbangan, MIAA berebut penggusuran kantor NAIA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MIAA menginginkan 4 perusahaan mengosongkan kantornya di Terminal 1 NAIA untuk renovasi. Perusahaan-perusahaan tersebut mengeluhkan kurangnya pemberitahuan awal yang ‘memadai’

MANILA, Filipina – Ketua Dewan Operator Maskapai Penerbangan (AOC) telah menulis surat kepada Otoritas Bandara Internasional Manila (MIAA) meminta dialog mengenai penggusuran sekitar 4 anggota AOC dari kantor mereka saat ini di Terminal 1 Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA 1).

Rabu lalu, 29 Januari, MIAA mengirimkan pemberitahuan penggusuran kepada 4 anggota AOC termasuk Perusahaan Layanan Bandara Internasional Manila, s perusahaan jasa ground handling. Pemberitahuan tersebut meminta mereka mengosongkan kantornya agar NAIA 1 dapat direhabilitasi. (BACA: Penutupan sebagian NAIA 1 saat rehabilitasi dimulai)

Miascor diberitahu oleh General Manager MIAA Jose Angel Honrado untuk mengosongkan kantornya pada hari Sabtu, 8 Februari. Tempat mereka seharusnya “dipasang” pada tanggal 9.

Florante Isidro, ketua AOC, meminta diadakannya dialog mendesak “demi kelancaran fasilitasi dan pelaksanaan rehabilitasi gedung Terminal 1 dalam waktu dekat.” AOC terdiri dari 39 maskapai penerbangan asing dan domestik, termasuk layanan ground handling di NAIA 1.

Isidro, yang menyarankan anggota AOC untuk tetap berada di kantor masing-masing sambil menunggu dialog, mengatakan kepada Honrado bahwa mereka menyesali “cara dan pemberitahuan yang sangat singkat di mana anggota AOC diminta untuk mengosongkan kantor mereka tanpa rencana darurat apa pun yang akan mengatasi keselamatan. , keamanan dan kenyamanan para pemangku kepentingan.”

MIAA mengancam akan menutup paksa kantor mereka yang menentang pemberitahuan penggusuran.

“Proyek rehabilitasi NAIA 1 sedang dilakukan oleh pemerintah melalui Departemen Transportasi dan Komunikasi… untuk mengatasi masalah keselamatan dan keamanan masyarakat,” kata Honrado kepada Manajer Pemasaran Miascor Rodolfo Sarile. “Ruang lingkup pekerjaan meliputi perkuatan struktural dan pemasangan sistem proteksi kebakaran baru.” (BACA: Kontrol bagi pelancong di rehabilitasi NAIA: bersabar)

Honrado menambahkan bahwa MIAA “telah mengidentifikasi area untuk kantor sementara Anda selama kurang lebih dua bulan, sementara pekerjaan sedang dilakukan di area yang Anda sewa.” Hal tersebut, kata Honrado, sebelumnya pernah dibahas pada 16 Januari 2014 dan menyebut sejumlah ruang tunggu dan kantor maskapai akan terkena dampak renovasi tersebut.

Sarile merilis pernyataan yang sama yang dikirim Isidro ke Honrado.

AOC membantah melakukan dialog resmi dengan MIAA selain pemberitahuan lisan atau laporan surat kabar. AOC menganggap tidak cukup mengirim ke kantor mereka di luar negeri untuk mengambil tindakan.

Menurut juru bicara AOC Leoncio Nakpil, maskapai penerbangan asing harus diberitahu terlebih dahulu mengenai relokasi skala besar karena kebutuhan untuk menjaga peralatan perusahaan. Anggota AOC juga menginginkan, antara lain, jaminan mengenai keselamatan kantor dan properti mereka, serta rencana darurat jika terjadi pemadaman listrik.

Nakpil menambahkan, maskapai asing yang beroperasi di Filipina memiliki perjanjian bilateral dengan negara tersebut. Perjanjian tersebut, kata Nakpil, harus dihormati oleh negara tuan rumah, dan langkah-langkah yang akan berdampak buruk pada operasi mereka harus dipertimbangkan dengan hati-hati dan dipertimbangkan dengan baik mengingat besarnya dana yang terlibat dalam langkah tersebut. – Rappler.com

sbobet88