• July 21, 2024
Artis

Artis

Berikan Dolphy Penghargaan Artis Nasional selagi dia masih di sini. Dia telah membuat beberapa generasi Pinoy tertawa — tidak ada keraguan tentang bakat pria itu.

Pertama kali saya melihat Dolphy adalah di dalam Sinus Siete, katalog film-film Tagalog lama yang diputar setelah Kantin Pelajar dan sebelum Klub 700. Dia sudah terkenal saat itu (pertengahan tahun 1970-an), tapi karena orang tuaku jarang mengajak kami ke bioskop, aku hanya mengenalnya sebagai sahabat karib dan lucu di film-film seperti Anda akan mengingatnya (film aslinya, bukan serial TVnya), Sekilas tentang Bibimu Dan Gadis Ilocana.

Aku tergelitik oleh kejenakaan Dolphy tapi yang paling utama, si gila penari berusia 6 tahun dalam diriku berpikir, wow, pria itu bisa melakukan boogie! Awasi dia membunuh lindy hop di sini, salah satu dari sedikit lagu dansanya yang tersedia online. Temukan saya seorang komedian yang bisa melakukan itu hari ini dan saya akan bergabung dengan klub penggemar.

Lalu datanglah John dan Marsha, mungkin acara televisi terakhir yang kami tonton bersama sebagai sebuah keluarga. Selama bertahun-tahun kami duduk bersama setiap minggu menyaksikan kesialan John Puruntong yang malang dan santai, dengan celana pendek yang terbuat dari kain tirai, penggorengan sebagai bantal, dan toilet di belakang lemari.

Oke, acaranya kadang-kadang bisa diperpanjang, menggunakan kacang kastanye tua sebagai lucunya.

Kami tahu bagaimana setiap episode akan berakhir: “Kaya ikaw, John, magsumikap ka!” Namun kami menontonnya minggu demi minggu dan itu membuat kami tertawa. Mungkin karena ini tentang perjuangan keluarga dengan ayah yang lucu dan lembut, sama seperti kami. Tidak ada komedi situasi Amerika yang bisa menggambarkan hal ini: kemiskinan, cinta, humor, dan semangat kerja keras keluarga Puruntong.

Di luar John dan Marsha, kami memiliki rutinitas televisi kami sendiri. Ayahku mengikuti Jalan-jalan di San Francisco, Bertarung, berita dan setiap pertandingan PBA selama musim bola basket. Ibuku punya acara Amerika seperti itu Pertunjukan Carol Burnett Dan Perusahaan Tiga. Anak-anak kami menonton hal-hal biasa (Jalan Sesama Dan V berputar), dan hampir semua hal yang ditayangkan setelah kami mengerjakan pekerjaan rumah dan sebelum waktu tidur jam 9 malam. Hei, kami putus asa! Hanya ada empat saluran dan konsol game belum ditemukan, begitu pula remote control. Kami harus mencapai konsensus mengenai campuran program setiap hari, jika tidak, tidak ada yang bisa menonton apa pun dengan tenang.

Jadi itu Guni-gunisesuatu dengan Ike Lozada di dalamnya, Batman dan Robin, Hawaii Lima-O, Malaikat Charlie. Yang terakhir akan selalu menimbulkan perdebatan tentang siapa yang harus menjadi “malaikat” yang mana selama peragaan ulang berikutnya, dengan (satu-satunya) saudara laki-laki saya mengeluh karena berperan sebagai Jill (Farah Fawcett). Ya, kami hanya bertiga; seseorang harus memakai handuk di kepalanya untuk berperan sebagai si pirang.

Semakin tua usia kami, semakin berbeda selera dan kekhawatiran kami, dan semakin sedikit waktu yang kami habiskan bersama. Saya dan saudara perempuan saya mempunyai minat yang tidak sehat terhadap Flordeluna, yang membuat ibuku kesal, yang membenci sinetron dan menyukai musikal Broadway (ya, ibuku lebih gay daripada penata rambutmu). Adikku punya Malaikat Charlie keinginan untuk mengejar hal-hal yang lebih maskulin—orang tua kami membelikannya sarung tinju, sebagian besar untuk menangkis kedua saudara perempuannya. Saya mulai menganggap hal-hal lama lucu dan menganggap Erik Estrada (CHiPS) seksi. Suatu hari ayah saya membawa pulang Betamax, yang mengubah kebiasaan hiburan kami selamanya.

Tapi sesekali John dan Marsha momen-momen akan muncul dalam kehidupan kita sehari-hari untuk mengingatkan kita pada saat-saat ketika kita semua tertawa bersama. Seperti ketika saya mencoba mengambil uang tunai dari ayah saya, tanggapan masamnya adalah “Magwalis-walis ka dyan.” (Mengacu pada Doña Delilah, ibu mertua John Puruntong yang kaya raya, yang uangnya berserakan di lantai rumahnya). Atau saat kami mempunyai banyak anggota keluarga di rumah dan dia menyarankan agar saya tidur di atas lemari es (seperti yang dilakukan John ketika kontestan kontes Miss Dabiana membanjiri gubuk mereka). Siapa aku, kucing??

kekhawatiran Dolphy

Sekitar 10 tahun yang lalu, saya mewawancarai Mang Dolphy untuk sebuah majalah perusahaan. Saya sangat gugup dan bersemangat, saya pikir saya akan pingsan.

Semua kegelisahanku menguap begitu Mang Dolphy mulai berbicara. Inilah seorang bintang besar yang meluangkan waktu untuk memikirkan jawabannya, dan tidak pernah memberikan jawaban apa pun, meskipun itu “hanya” sebuah wawancara promosi. Dia begitu ramah dan menunjukkan kecerdasan yang luar biasa sehingga kami akhirnya mengobrol selama sekitar satu jam.

Apakah dia ingin menjadi orang lain selain penghibur? Oh ya, jawabnya, dia ingin menjadi pelaut. Ini, katanya, adalah satu-satunya kesempatan bagi pemuda dengan latar belakangnya untuk menghasilkan uang yang layak dan melihat dunia.

Namun kemudian ia belajar menari dan balapan di trotoar bersama teman-temannya yang semuanya miskin dan otodidak. Sejak saat itu, dunia hiburan adalah satu-satunya hal yang masuk akal baginya. Dan seperti halnya tarian, komedi adalah tentang pengaturan waktu dan pemikiran—secara harfiah. “Pag nagkamali ka, bawi agad. Ganyan din sa fasasayaw.”

Dia mendiskusikan humornya, bagaimana dia memilih tema dan di mana dia membuat batasan (tidak ada lelucon politik, tidak ada lelucon seksual, tidak ada olok-olok terhadap penyandang disabilitas). Khawatir dengan memburuknya komedi televisi Filipina, dia memberikan komentar yang terlalu dewasa sebelum waktunya tentang pembawa acara sore yang terkenal itu. “Anda tidak boleh bersikap kasar ketika anak-anak menonton – terutama ketika Anda terkenal.”

Sebagian besar obrolan kami tidak masuk ke dalam artikel, tetapi saya menyimpan rekamannya. Itu adalah salah satu percakapan paling menarik yang pernah saya lakukan dengan siapa pun.

Saya senang bahwa saat ini terdapat komedian muda Pinoy yang brilian, seperti Michael V dan Eugene Domingo, dan terdapat ledakan komedi indie yang cerdas dan kocak. Namun era indah dari para pemain musik berkelas dan komedian anggun itu telah hilang selamanya. Sama seperti Manila yang rindang dan damai di foto-foto LVN itu, begitu pula orang tuaku.

Berikan Dolphy Penghargaan Artis Nasional selagi dia masih di sini. Dia telah membuat beberapa generasi Pinoy tertawa—bakat pria itu tidak diragukan lagi. – Rappler.com

Anda mungkin ingin:

SDY Prize