• June 22, 2024
Sebuah festival film dan bakat Filipina di Davao

Sebuah festival film dan bakat Filipina di Davao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presentasi film-film Festival Film Nasional

MANILA, Filipina – Dewan Pengembangan Film Filipina (FDCP) akan menjadi tuan rumah Festival Film Nasional Sineng Pambansa yang pertama di Kota Davao mulai tanggal 29 Juni hingga 3 Juli. Festival ini akan menampilkan para finalis Kompetisi Film Nasional pertama FDCP yang diadakan tahun lalu. Film akan diputar di SM City Davao, Abreeza, G-Mall dan NCCC Mall.

Pembukaan resmi pada 29 Juni akan menyoroti film terbaru dari sutradara terbaik Cannes Brillante Mendoza, rahimmu, proyek gabungan FDCP dan CenterStage Productions Mendoza. Mendoza dan aktor utama film tersebut, Nora Aunor, akan memeriahkan kesempatan tersebut.

FDCP memulai Kompetisi Film Nasional pada September 2011. Ada 120 entri, mulai dari fitur berdurasi penuh dan dokumenter hingga animasi pendek dari seluruh negeri. Keunikan kompetisi ini adalah dialek lokasi digunakan dalam dialog atau narasi untuk menekankan vitalitas warisan budaya asli negara.

Ke-18 finalis menerima uang awal untuk menyelesaikan film mereka. Kelompok kedua yang memenuhi syarat akan menerima dana akhir tahun ini.

Ketua FDCP Briccio Santos mencatat bahwa para finalis berasal dari Kalinga dan Benguet di utara, serta Davao, Marawi dan Jolo di selatan.

“Para pembuat film yang berbasis di kawasan ini kini menyumbangkan bakat dan kreativitas luar biasa mereka untuk mewujudkan sebuah film nyata Seni Nasional atau Sinema Nasional,” kata Santos.

Berikut para finalisnya:

Film

Luzon:

PENCIPTA RONNIE LAZARO

  • Para penculik Ronnie LazaroSigfried Barros-Sanchez, Manila
  • qwerty, Edward Lejano Jr., Manila
  • Kanan KanuJocelyn Banasan-Kapuno, Kalinga

Visaya:

BEKERJA BEAD

  • Para hantuJohn Raymond Macahilas, Iloilo
  • manik-manik, Ronny N. Populasi, Iloilo
  • Cinta zaman BakunawaPeter Solis Nery, Iloilo

Mindanao:

ZAT

MALAN

QIYAMAH

  • Sebuah kainOrvil C. Tonton, Davao
  • Dowaya (Poligami), Najib Alyhar Benito-Zacaria, Marawi
  • MalanAgustinus Pagusara Jr., Davao
  • Di Bank Ha Ut Sin Duwa SapahFyred Alsad Alfad III, Jolo, Sulu
  • QiyamahGutierrez Mangansakan II, Maguindanao

Dokumenter

Luzon:

DIILUSTRASIKAN OLEH

  • Halaman Ini Hanya JingleDominator Langka Jr., Tagaytay
  • Diilustrasikan olehLevi “Pepper” Marcelo, Manila

Visaya:

  • Ginabahu It Bulig (Bantu Kehidupan)Lester G.Babiera, Aklan
  • Walay Tumo’y ng Punterya (Tidak Ada Akhir yang Terlihat), Cierlito Cermin Tabay, Cebu

Mindanao:

TAGURIH : PENERBANGAN SULU

  • Tagurih: Layang-layang SuluDempster P. Samarista, Sulu

Animasi

LULUS

KURA-KURA DAN KARPET

  • lulusBlecyrezza E. Piluden
  • Kura-kura dan Matsing, Analisa D. Pineda

Anggota juri adalah:

  1. Christian Merer, Penasihat Urusan Kebudayaan Kedutaan Besar Perancis
  2. Sabrina Baracetti, presiden Centro Espressioni Cinematography dan presiden festival Far East Film Festival di Odine, Italia (dokumenter)
  3. Kim Ji-Seok, programmer eksekutif Festival Film Internasional Busan
  4. Paolo Bertolin, Konsultan Festival Film Venesia (Film Unggulan)

Hingga tulisan ini dibuat, nama dua kritikus film Filipina yang akan menjadi juri belum diumumkan. Upacara penghargaan bagi para pemenang akan berlangsung pada 1 Juli di Abreeza Cinema 4. – Rappler.com

Data Sidney