• June 20, 2024
AS memberi PH akses ke fasilitas militer

AS memberi PH akses ke fasilitas militer

MANILA, Filipina (Diperbarui) – Panel AS yang merundingkan perjanjian antarmiliter telah memberi Filipina akses terhadap fasilitas yang akan dibangunnya di dalam pangkalan militer kami, menurut ketua panel Filipina Pio Lorenzo Batino.

“Dapat dikatakan bahwa sudah ada konsensus bahwa bahasa harus dimasukkan untuk menjamin akses pihak berwenang Filipina atas lokasi yang diberikan kepada pasukan AS,” kata Batino kepada wartawan dalam sebuah pengarahan pada Jumat, 14 Maret.

Meskipun panel Filipina mengizinkan AS membangun fasilitas di dalam pangkalan militer, AS ingin membatasi akses pasukan Filipina ke fasilitas tersebut. Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin mengatakan hal ini menyebabkan a “kebuntuan dalam pembicaraan tahun lalu.

Panel mencegah kebuntuan. Mereka kini berada pada tahap akhir perundingan untuk mencapai kesepakatan yang memungkinkan peningkatan kehadiran pasukan AS di Filipina dan memungkinkan mereka mengakses dan membangun fasilitas di pangkalan militer di Filipina.

Para sekutu perjanjian tersebut menyepakati beberapa isu yang kontroversial, termasuk sejauh mana akses yang akan diberikan kepada pasukan Filipina terhadap fasilitas yang akan dibangun Amerika dan jangka waktu perjanjian tersebut.

“Jika perundingan berhasil diselesaikan dan terjadi sebelum kedatangan Presiden (Barack) Obama, tentu kami akan senang,” kata Duta Besar Filipina untuk Austria Lourdes Yparaguirre, anggota baru panel tersebut, dalam sebuah pengarahan pada hari Jumat kepada wartawan. , 14 Maret.

Presiden AS dijadwalkan mengunjungi Filipina pada bulan April. Ada pembicaraan bahwa perjanjian tersebut akan ditandatangani selama kunjungannya, namun panelis bersikeras ada tekanan untuk menyelesaikan perjanjian tersebut sebelum kunjungannya.

Filipina menyerahkan “draf teks lengkap” perjanjian tersebut kepada AS. Kedua panel tersebut akan mengadakan putaran perundingan lagi di Manila pada tanggal 25 Maret, sebelum kunjungan Obama.

Berikut adalah rincian perjanjian sejauh ini, menurut pengarahan panel pada hari Jumat.

1. Filipina akan mempunyai akses terhadap fasilitas yang akan dibangun Amerika

Ketua panel, Wakil Menteri Pertahanan Pio Lorenzo Batino, menjamin akses bersama terhadap fasilitas yang diizinkan AS untuk dibangun di dalam pangkalan militer kita.

“Dapat dikatakan bahwa sudah ada konsensus bahwa bahasa harus dimasukkan untuk memastikan hal tersebut, yaitu akses oleh otoritas Filipina atas lokasi yang diberikan kepada pasukan AS, yang akan berada di dalam fasilitas AFP. Saya pikir poin yang kita perlukan adalah Hal yang perlu diperhatikan adalah kekhawatiran terhadap pemerintah Filipina telah diatasi secara memadai selama perundingan,” kata Batino dalam pengarahan.

Malaya menjelaskan bahwa “Otoritas Filipina” berarti Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin atau pejabat yang akan ditunjuknya.

Secara teknis, istilah ini adalah ‘otoritas Filipina yang ditunjuk’. Secara umum, Menteri Pertahanan Nasional atau siapa pun yang ditunjuknya akan melaksanakan hak tersebut,” kata Mkata alaya dalam wawancara lanjutan setelah pengarahan panel.

Yang dibicarakan, kata Malaya, adalah bagaimana kedua negara akan berbagi tanggung jawab terkait keamanan. “Secara konsep, aksesnya terjamin. Hak komandan pangkalan untuk memiliki akses ke area tertentu akan dibagikan kepada mereka. Prinsipnya sudah disepakati oleh kedua panel,” ujarnya.

“Kami sedang mendiskusikan persyaratan keselamatan dan keamanan operasional tertentu sehubungan dengan pelaksanaan akses oleh komandan pangkalan,” tambah Malaya.

2. Ini bukan basis di dalam basis

Ada kekhawatiran mengenai akses karena insiden sebelumnya di mana Amerika membatasi akses pasukan Filipina ke wilayah yang mereka sediakan.

“Fasilitas tersebut akan digunakan untuk mencapai keuntungan bersama bagi Angkatan Bersenjata AS dan Angkatan Bersenjata Filipina. Dalam perjanjian ini, dan juga dalam pelaksanaan perjanjian ini, akan ada persyaratan bahwa kehadiran pasukan AS bersifat sementara. Dengan ciri-ciri tersebut bisa dikatakan tidak akan menjadi basis di dalam basis,” jelas Batino.

3. Privasi pasukan AS akan dihormati

Perjanjian ini bertujuan untuk “berbagi informasi yang lebih besar.” Batino mengatakan ini adalah bagian penting dari perjanjian tersebut.

Para wartawan mendesak para panelis mengenai sejauh mana kerja sama mereka. Apakah ada eksklusivitas, misalnya, dalam hal komunikasi dan kecerdasan?

Namun, Batino mengatakan ada kebutuhan untuk menghormati privasi orang Amerika. Dia tidak menjelaskan lebih lanjut.

3. Belum ada kesepakatan apakah transaksi akan berupa perjanjian atau perjanjian eksekutif

Panel Filipina mengambil arah perjanjian eksekutif, yang berarti tidak memerlukan ratifikasi Senat Filipina.

Duta Besar AS untuk Filipina Philip Goldberg mengungkapkan pada bulan Februari bahwa panel masih mendiskusikan opsi-opsi tersebut.

Malaya mengatakan AS ingin memastikan perjanjian itu mengikat secara hukum – perjanjian eksekutif adalah, panel Filipina menjelaskan.

Meski begitu, Batino mengatakan bukan panel yang akan memutuskan apakah perjanjian tersebut akan berupa perjanjian atau perjanjian eksekutif.

“Posisi pribadi saya adalah kami tidak bisa menyepakati masalah hukum. Kami sedang menegosiasikan ketentuan-ketentuan tersebut dan, seperti halnya rancangan terbaru, yang dapat kami sampaikan adalah, setidaknya saya yakin bahwa ketentuan-ketentuan ini merupakan bagian dari sifat implementasi Perjanjian Pertahanan Bersama dan Perjanjian Kekuatan Kunjungan. Berdasarkan hal tersebut, kami tidak memerlukan persetujuan Senat,” kata Batino.

3. Jangka waktu perjanjian kurang dari 20 tahun

Batino mengatakan kedua panel sepakat mengenai berapa lama AS akan diberikan akses sementara ke pangkalan militer Filipina. Namun dia menolak memberikan rincian karena ketidakstabilan negosiasi.

Perjanjian militer bilateral dengan AS biasanya berlangsung selama 20 tahun, namun panel tersebut mengatakan Filipina memperkirakan jangka waktu yang jauh lebih singkat. “Mungkin paling lama bisa kami katakan kurang dari 20 tahun,” kata Malaya.

4. Penumpang kapal tidak dipesan

Penumpang kapal Amerika oleh pihak berwenang Filipina tidak dibahas.

“Fokus perjanjian ini adalah akses sementara yang diberikan pemerintah Filipina kepada pasukan AS. Kami berkonsentrasi pada lokasi di sini. Di atas kapal, meskipun berkaitan, tidak tercakup secara langsung dalam perjanjian ini,” jelas Batino.

Namun hal ini bisa dilakukan kemudian, katanya, melalui “implementasi pengaturan atau bahkan melalui mekanisme operasional.”

5. VFA menangani tentara AS yang ‘salah’

Panel tersebut juga tidak membahas masalah hak asuh dan yurisdiksi terkait pasukan AS yang “salah”. Hal ini tetap berada dalam cakupan Perjanjian Kekuatan Kunjungan.

“Yurisdiksi terhadap staf yang bersalah akan diatur oleh VFA. Apa yang kita bicarakan di sini adalah memberi mereka akses ke wilayah tertentu, ke tempat-tempat tertentu, dan hak otoritas Filipina melalui komandan pangkalan atau otoritas lain yang ditunjuk telah disepakati,” kata Malaya.

Meningkatnya ketegangan

Filipina telah meminta bantuan AS, sekutu perjanjiannya, di tengah meningkatnya ketegangan dengan Tiongkok terkait sengketa maritim di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

Filipina dan AS adalah sekutu perjanjian yang memiliki sejarah kerja sama yang panjang. AS dulunya memiliki pangkalan di Filipina yang memungkinkan kehadiran puluhan ribu tentara AS di sini. Namun Senat memutuskan pada tahun 1991 untuk tidak memperbarui perjanjian tersebut. Mereka dapat kembali pada tahun 1999 setelah disetujuinya Perjanjian Kekuatan Kunjungan, yang mengizinkan kehadiran sementara pasukan AS di negara tersebut.

Batino meyakinkan bahwa perjanjian baru ini sesuai dengan Konstitusi Filipina serta “kesadaran akan pengalaman sejarah negara tersebut.”

Ketegangan terus meningkat ketika Filipina menuduh Penjaga Pantai Tiongkok menggunakan meriam air terhadap nelayan Filipina pada bulan Januari dalam upaya mengusir mereka dari Dangkalan Panatag (Scarborough). Ini adalah gundukan pasir berbatu yang terletak di lepas pantai Zambales dan sekarang ditempati oleh Penjaga Pantai Tiongkok. (BACA: PH protes insiden ‘meriam air’ China)

Tiongkok juga menuduh Filipina “membangun” di Beting Ayungin, yang terletak di sebelah Palawan. Penjaga Pantai Tiongkok baru-baru ini memblokir kapal-kapal sipil yang ditugaskan oleh Angkatan Laut Filipina untuk membawa makanan dan air bagi pasukan yang bertugas di kapal perang yang bertugas sebagai detasemen Marinir. (BACA: China tentang Ayungin: PH Ingkar Janjinya)

Tiongkok membuat klaimnya berdasarkan peta 9 garis putus-putus, yang menurut AS tidak diakuinya. Filipina memiliki kasus arbitrase yang menunggu keputusan di Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut (ITLOS). (BACA: Apa yang dipertaruhkan dalam kasus kita melawan Tiongkok)

Filipina juga mengakuisisi aset-aset penting untuk meningkatkan pertahanan minimum yang kredibel di Laut Filipina Barat. – Rappler.com

Live Result HK