• May 22, 2024
AS mendesak Tiongkok untuk menghentikan spionase dunia maya

AS mendesak Tiongkok untuk menghentikan spionase dunia maya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pejabat tinggi AS mendesak Tiongkok untuk menyadari bahwa kejahatan dunia maya merupakan ancaman reputasi yang serius terhadap industri Tiongkok

NEW YORK, AS – Beijing harus mengambil langkah-langkah untuk menyelidiki dan menghentikan kejahatan dunia maya, kata seorang pejabat tinggi AS pada hari Senin, memperingatkan bahwa komunitas internasional tidak dapat mentolerir peretasan yang meluas yang datang dari Tiongkok.

“Ini bukan hanya masalah keamanan nasional atau kekhawatiran pemerintah AS,” kata Penasihat Keamanan Nasional Tom Donilon kepada The Asia Society.

“Bisnis di AS semakin menyuarakan kekhawatiran serius mereka terhadap pencurian informasi bisnis rahasia yang canggih dan ditargetkan… oleh penyerang dunia maya yang berasal dari Tiongkok dalam skala yang sangat besar.”

Dalam pidatonya di New York, Donilon meminta Tiongkok untuk menyadari bahwa kejahatan dunia maya merupakan ancaman serius terhadap reputasi industri Tiongkok.

“Beijing harus mengambil langkah serius untuk menyelidiki dan menghentikan kegiatan ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa Washington ingin “Tiongkok terlibat dengan kami dalam dialog langsung yang konstruktif untuk menetapkan norma-norma perilaku yang dapat diterima di dunia maya.”

Bulan lalu, anggota parlemen AS menyerukan tindakan AS yang lebih keras terhadap Beijing atas tindakan spionase dunia maya dan pencurian besar-besaran rahasia industri AS, yang diduga dilakukan oleh militer Tiongkok.

Mike Rogers, ketua Komite Intelijen DPR, mengatakan “tidak diragukan lagi” bahwa militer Tiongkok berada di balik gelombang serangan peretasan terhadap bisnis dan institusi Amerika.

Studi wajib

Di Januari, Waktu New York dan media AS lainnya melaporkan bahwa mereka mendapat serangan peretasan dari Tiongkok, dan laporan kongres AS tahun lalu menyebut negara tersebut sebagai “aktor paling mengancam di dunia maya”.

Mandiant, sebuah perusahaan keamanan komputer Amerika, juga merilis laporan dan lampiran yang menguraikan bukti-bukti yang menunjukkan bahwa unit militer Tiongkok bertanggung jawab atas serangkaian serangan siber yang berkelanjutan terhadap berbagai perusahaan dan institusi di seluruh dunia.

Laporan Mandiant (PDF lengkap di siniRingkasan eksekutif ) menyatakan bahwa rincian ancaman persisten tingkat lanjut (APT) yang dianalisis melalui ratusan investigasi “meyakinkan kami bahwa kelompok yang melakukan aktivitas ini sebagian besar berbasis di Tiongkok dan bahwa pemerintah Tiongkok menyadarinya.”

Tiongkok menyebut tuduhan tersebut “tidak berdasar,” dan media pemerintah menuduh Washington mengkambinghitamkan Beijing untuk mengalihkan perhatian dari kesengsaraan ekonomi AS.

Namun Donilon memperingatkan: “Komunitas internasional tidak bisa menoleransi kegiatan semacam itu dari negara mana pun.”

Dia memperbarui peringatan dari Presiden Barack Obama bahwa “kita akan mengambil langkah-langkah untuk melindungi perekonomian kita dari ancaman dunia maya.”

Pemerintahan Obama telah bekerja keras dengan Beijing untuk membangun “hubungan konstruktif” yang memungkinkan kedua negara untuk secara terbuka membahas isu-isu yang menjadi perhatian, kata Donilon.

“Amerika Serikat dan Tiongkok, dua negara dengan perekonomian terbesar di dunia, keduanya bergantung pada Internet, harus memimpin dalam mengatasi masalah ini.” – dengan laporan dari Agence France-Presse

Toto HK