• May 27, 2024
Ibu-ibu sebagai pengusaha mikro

Ibu-ibu sebagai pengusaha mikro

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mereka adalah individu yang sangat bersemangat dan ingin memberikan yang terbaik bagi keluarga mereka

Saya baru-baru ini mendapat kesempatan untuk menghadiri Forum Ekonomi Dunia di Davos awal tahun ini. Misi Forum – Didedikasikan untuk memperbaiki keadaan dunia – menarik para pemimpin dan pembuat perubahan dari berbagai sektor dan industri di seluruh dunia, melibatkan mereka dalam “kegiatan kolaboratif yang berfokus pada pembentukan agenda global, regional dan industri.”

Tema pertemuan tahun ini adalah “Ketahanan dalam Keberagaman,” yang diuraikan oleh Forum sebagai berikut: Saat ini kita hidup di era yang paling kompleks, saling bergantung dan saling berhubungan dalam sejarah umat manusia. Kita semakin dihadapkan pada tantangan adaptif yang besar serta peluang transformasional yang besar. Konteks kepemimpinan baru ini mengharuskan organisasi yang sukses untuk menguasai kelincahan strategis dan membangun ketahanan terhadap risiko.”

Hal ini tentunya merupakan respons terhadap krisis global di satu sisi – perubahan iklim, kemiskinan yang masih ada, stagnasi ekonomi, dan peluang global di sisi lain – teknologi dan media sosial, munculnya hiper-koneksi, dan pasar negara berkembang, khususnya di Asia. Menjelajahi dunia baru yang berani ini berarti terus-menerus mampu menyesuaikan diri dan beradaptasi, bertahan dan berkembang.

Tema ini tentunya berlaku dalam perspektif makro – bagi organisasi, perusahaan, institusi, pemerintah, negara dan dunia pada umumnya. Namun sebagai wirausaha sosial, sebagai seseorang yang mencoba menggabungkan dunia bisnis dan pembangunan sosial, mau tidak mau saya melihatnya dari sudut pandang yang berbeda.

Memberdayakan ibu

Ketika saya berpikir tentang “Ketahanan dalam Keberagaman,” hal ini pasti membawa saya dari perusahaan besar ke perusahaan kecil, dari organisasi makro terbesar hingga perusahaan mikro terkecil, dari pemimpin dunia yang paling berkuasa hingga orang yang paling tangguh dan dinamis di antara semua orang. tahu.- itu TIDAK atau ibu.

Dalam pekerjaan saya, TIDAK adalah pengusaha mikro yang sedang berjalan sari-sari toko. Mereka adalah individu yang sangat bersemangat dan ingin memberikan yang terbaik bagi keluarga mereka – itulah sebabnya mereka sering bekerja tanpa kenal lelah dari fajar hingga larut malam, memenuhi tugas keibuan mereka sekaligus mengisi kembali rumah tangga mereka. ‘ penghasilan. Namun sayangnya, tidak semua dari mereka mampu membekali diri dengan pengetahuan dan alat yang diperlukan untuk mewujudkan impiannya.

Karena itulah wirausaha sosial kami, MicroVentures, mendirikan program “Toko Hapinoy Sari-Sari”. Pada intinya, ini adalah komunitas TIDAKjaringan sari-sari toko. Kami di Hapinoy memberikan komunitas Filipina bisnis mikro hingga kecil yang berkembang pesat, dimulai dari lokal sari-sari jaringan toko yang dimiliki dan dioperasikan oleh para ibu yang berdaya ini.

Untuk mewujudkan visi ini, kami memberdayakan mereka dengan alat dan keterampilan yang diperlukan untuk membangun bisnis berkelanjutan:

  1. Akses terhadap keuangan mikro – sebagian besar berasal dari mitra strategis kami, Pusat Pertanian dan Pembangunan Pedesaan
  2. Pendidikan dan peningkatan kapasitas — menggabungkan pembentukan nilai dan keterampilan keras
  3. Akses terhadap peluang bisnis baru – memungkinkan mereka mewujudkannya sari-sari toko, baik barang konsumsi atau produk dan layanan baru seperti obat-obatan bebas dan uang seluler. Bagi kami, formula ini mengarah pada pemberdayaan sosial ekonomi pengusaha mikro.


USAHA SOSIAL.  Jaringan toko sari-sari dan komunitas ibu-ibu adalah visi MicroVentures.  Foto oleh Jessica Lazaro

Ketahanan dalam keberagaman

Setiap kali saya dihadapkan pada situasi yang menantang, saya memikirkan Hapinoy Nanay Edith Miranda dari Pagbilao, Quezon.

Setelah berinvestasi beberapa tahun dalam mengembangkannya sari-sari bisnis toko, dia kehilangan segalanya ketika api membakar semua barang dan persediaannya. Tapi bukannya tenggelam dalam keputusasaan, dia malah bangkit kembali dan membangun kembali dirinya sari-sari penyimpanan dari bawah ke atas. Saat ini, dia adalah salah satu toko komunitas Hapinoy kami yang terbesar dan tersukses. Bukankah itu yang dimaksud dengan ketahanan dalam keberagaman?

Di Davos saya kagum dengan cara orang memandang gambaran besar dan melihat segala sesuatunya dalam skala global. Secara harfiah, para pemikir dan pelaku terbesar di dunia telah memanfaatkan kekuatan kolektif mereka untuk memecahkan permasalahan paling mendesak di zaman kita.

Namun menurut saya, akan lebih bijaksana jika kita juga belajar dari sisi lain – melihat apa yang bersifat lokal, apa yang ada di lapangan, dan apa yang ada di depan kita. Dengan melihat kedua sisi, saya pikir kita dapat mengatakan bahwa kita telah benar-benar mempertimbangkan keberagaman. – Rappler.com

Mark Ruiz adalah Pemimpin Masyarakat Asia Asia 21 Filipina, organisasi terkemuka yang berdedikasi untuk mempromosikan saling pengertian dan memperkuat kemitraan antara masyarakat, pemimpin, dan institusi AS dan Asia dalam konteks global. Dia adalah salah satu pendiri dan presiden MicroVentures Inc/Hapinoy yang memberdayakan perempuan pemilik toko sari-sari. Ia diakui pada tahun 2008 sebagai Pemimpin Muda Filipina ke-21 untuk Masyarakat Asia, Pengusaha Muda Inspirasi Sosial Go Negosyo 2010, Rekan Inkubator Manfaat Sosial Global 2011, dan Pengusaha Sosial Terbaik Tahun 2011 untuk Asia oleh Yayasan Schwab untuk Pengusaha Sosial dari Forum Ekonomi Dunia.

Hongkong Pools