• February 26, 2024
AS menegaskan kembali komitmen ‘berpakaian besi’ untuk membela PH

AS menegaskan kembali komitmen ‘berpakaian besi’ untuk membela PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden AS Barack Obama mengatakan: “teman tidak pernah berdiri sendiri.”

MANILA, Filipina – Presiden AS Barack Obama mengatakan perjanjian pertahanan tersebut merupakan “babak baru” dalam aliansi antara Filipina dan AS.

Dia tidak jelas dan tidak berkomitmen pada Hari pertama ketika ditanya tentang membela Filipina dari ancaman eksternal. Namun presiden, yang dikenal karena keterampilan media sosialnya, menyempurnakan pesannya pada hari ke-2. Dia sekarang mengatakan “teman tidak pernah berdiri sendiri.”

Carmela Fonbuena melaporkan.

BARACK OBAMA, PRESIDEN AS: Halo semuanya! Silakan duduk. Apa kabarmu? (Apa kabarmu?)

Sehari setelah menandatangani perjanjian militer baru dengan Filipina, Presiden AS Barack Obama bertemu dengan pasukan Filipina dan AS. secara harfiah bahu-membahu. Kerja sama ini memiliki sejarah panjang sejak Perang Dunia II.

BARACK OBAMA, PRESIDEN AS: Kepada Angkatan Bersenjata Filipina — terima kasih telah menjadi sekutu yang luar biasa. Bersama-sama Anda membantu memastikan kemakmuran dan perdamaian kedua negara kita.

Obama mengatakan operasi gabungan setelah Topan Yolanda menunjukkan kekuatan aliansi AS-Filipina.

BARACK OBAMA, PRESIDEN AS: Saya ingin meninggalkan Anda dengan kisah luar biasa yang menggambarkan kekuatan aliansi kita. Apa yang sedikit orang sadari adalah bahwa semuanya dimulai dengan sebuah pesawat yang membawa segelintir tentara dan warga sipil Filipina dan Amerika. Badai menghantam daratan pada hari Jumat itu. Keesokan paginya, pesawat pertama lepas landas – sebuah C-130 Filipina yang membawa Kapten Roy Trinidad, seorang Navy SEAL Filipina; Kolonel Mike Wylie, Marinir Amerika Serikat; dan Mayor George Hapalisok, Angkatan Udara AS. Mereka bekerja sama – warga Filipina dan Amerika – untuk mendirikan pusat kesehatan, membersihkan puing-puing dari landasan pacu dan membuka kembali bandara tersebut. Pasukan kami bahu membahu membantu warga sekitar yang berada di kapal agar bisa dievakuasi ke tempat aman. Dan berulang kali, orang-orang Filipina yang bersyukur itu menanggapinya dengan kata sederhana – salamat. (Terima kasih.) Saya ingin mereka berdiri lagi dan menerima ucapan terima kasih kami. Kami bangga dengan pelayanan prima mereka.

ROY TRINIDAD, KAPTEN ANGKATAN LAUT FILIPINA: Itu mengejutkan kami. Untuk disebutkan. Itu bukan bagian dari rencana permainan, tetapi bagi kami, ini hanyalah hari lain di kantor. Hanya pekerjaan lain yang harus dilakukan. Orang-orang mengenali Anda maraming salamat po. Kung wala, walang hinanakit trabaho lang ito. (Apakah orang-orang mengenali Anda? Terima kasih banyak. Jika tidak, tidak ada perasaan sedih. Ini hanya pekerjaan.)

Filipina pernah menjadi tuan rumah pangkalan-pangkalan utama AS. Ada puluhan ribu tentara AS di sini sampai Senat memutuskan untuk mengusir mereka pada tahun 1991. Namun hubungan antara Filipina dan militer AS tidak berakhir. Peningkatan kerja sama pertahanan baru ini membawa hubungan tersebut ke tingkat yang baru.

Ancaman barunya adalah Tiongkok dan itulah sebabnya Filipina menginginkan kehadiran AS yang lebih besar. Pada Hari pertama, Obama menghindari pertanyaan seberapa jauh AS akan membela Filipina.

Namun di hadapan pasukannya, Obama mengirimkan pesan yang lebih kuat untuk mempertahankan komitmen Amerika.

BARACK OBAMA, PRESIDEN AS: Perjanjian ini berarti kedua negara kita berjanji – dan saya kutip – “tekad bersama untuk mempertahankan diri terhadap serangan bersenjata dari luar, sehingga tidak ada calon agresor yang beranggapan bahwa salah satu dari mereka berdiri sendiri.” Dengan kata lain, komitmen kami untuk membela Filipina sangat kuat dan Amerika Serikat akan menghormati komitmen tersebut, karena sekutu tidak pernah berdiri sendiri.”

Kritikus diperkirakan akan membawa kesepakatan itu ke Mahkamah Agung untuk mempertanyakan konstitusionalitasnya. Namun pemerintah yakin hal itu akan menggagalkan tantangan hukum.
Carmela Fonbuena Rappler, Taguig. – Rappler.com

Data Sidney