• June 16, 2024
Fokus Cariaso tetap pada San Mig untuk saat ini

Fokus Cariaso tetap pada San Mig untuk saat ini

“Saya di sini di San Mig sekarang, kami akan menyelesaikan konferensi ini, kami mengincar kejuaraan ketiga berturut-turut. Lalu saya fokus pada pekerjaan saya berikutnya.’

MANILA, Filipina – Barangay Ginebra San Miguel dari Asosiasi Bola Basket Filipina (PBA) akan diberikan kesempatan lagi untuk membuka lembaran baru karena mereka bertujuan untuk menghentikan kekeringan gelar selama 6 tahun dengan penunjukan Jeffrey Cariaso sebagai pelatih kepala baru.

Tapi dia belum akan mengalihkan perhatiannya pada Ginebra yang sedang goyah.

Cariaso (41) adalah asisten pelatih San Mig Super Coffee Mixers yang masih menjalani seri semifinal melawan Air21 Express di Piala Komisaris PBA 2014.

“Saya di sini (bersama San Mig) sampai selesai,” kata Cariaso tegas. “Saya akan berada di sini.”

Mantan penjaga Alaska dan guru pelatih multi-gelar Tim Cone merasakan secara tepat bagaimana rasanya menjadi pemain sampingan dalam kekalahan Game 1 Selasa malam di San Mig dari Air21.

Cariaso mengambil alih posisi Cone, yang dikeluarkan saat pertandingan tersisa 1:17 setelah melakukan dua pelanggaran teknis.

San Mig bangkit dari 93-87 menjadi 100-103 dengan sisa waktu 3,9 tick, saat pemain impor James Mays mencetak 13 poin terakhir Mixers.

Pengalaman singkat 1 menit 17 detik itu seperti ujian bagi Cariaso dan sangat berharga baginya sebagai persiapan untuk posisi pelatih kepala yang baru.

“Rasanya seperti itu dengan kejadian baru-baru ini. Kebetulan (Itu terjadi begitu saja) Anda mendapat peluang,” kata Cariaso.

“Iya, saya melihatnya seperti itu (magang). Itu adalah pengalaman yang bagus, ujian yang bagus. Sesuatu yang dinanti-nantikan.”

Menariknya, Cariaso juga melatih pertarungan antara Ginebra dan San Mig Coffee sebelum dimulainya Piala Komisaris, dengan Cone dan pemain kunci dari San Mig sedang istirahat dari Piala Filipina pada saat itu. San Mig kalah dalam permainan pengaturan melawan Ginebra.

Produk kesuksesan San Mig

Sebelum rumor pekerjaan baru sebagai pelatih kepala Cariaso terkonfirmasi, Cone sudah menyatakan dukungannya kepada asisten pelatihnya.

Melihat Cariaso terbang di bawah sayapnya merupakan cerminan kesuksesan tim, menurut Cone.

“Saya sangat bahagia untuk Jeff. Itu yang Anda lakukan sebagai pelatih kepala, Anda mencoba mendidik asisten Anda menjadi pelatih kepala,” kata pelatih juara 16 kali itu.

“Dan setiap kali hal itu terjadi, itu merupakan cerminan yang baik atas apa yang Anda lakukan dan apa yang dilakukan organisasi. Dari sudut pandang San Mig Coffee, kami sungguh beruntung. Ini adalah cerminan dari kami dan kesuksesan kami bahwa dia mendapat kesempatan.”

Padahal Cone mengaku tidak terlalu ingin kehilangan “chemistry guy”-nya di pertengahan babak playoff.

“Dia sangat, sangat penting dalam apa yang kami lakukan. Dia adalah ahli kimia kami. Dia membangun chemistry kami,” Cone menjelaskan apa yang Cariaso lakukan untuk San Mig dan tipe pelatih seperti apa dia.

“Jika saya harus mengatakan satu orang yang bertanggung jawab atas chemistry yang kami miliki di tim kami, itu adalah Jeffrey. Jadi ketika kita kehilangan dia, akan ada kekosongan. Itu sudah pasti.”

Namun ketika tiba waktunya Cariaso pindah dan menangani tim baru, Cone mengatakan dia akan tetap senang dengan asistennya, seperti yang dia lakukan dengan orang lain sebelum Cariaso, seperti Luigi Trillo. Dan betapapun bahagianya dia untuk Cariaso, dia bahkan lebih bahagia lagi menghadapinya di masa depan.

“Saya akan mendukungnya dari pinggir lapangan, tapi pada dasarnya kami adalah rival sekarang.”

Kopi San Mig terganggu?

Setelah Mixers memimpin sebagian besar Game 1 semifinal, pertahanan pelit Air21 runtuh di periode keempat. Pertahanan San Mig Coffee sendiri tidak dapat menahan keinginan Express untuk mencetak gol, memberi mereka 37 poin.

Dengan kekalahan 103-100 yang terjadi pada hari yang sama ketika tersiar kabar bahwa Cariaso akan berpisah dengan Mixers, dan dengan rumor yang sudah beredar selama seminggu terakhir, bukan tidak mungkin San Mig tidak akan terganggu.

Cariaso mengaku tim belum melakukan pendekatan kepadanya untuk hengkang.

“Saya harap tidak. Dalam beberapa hari terakhir atau sejak mulai keluar, kami tidak pernah membicarakannya. Kami belum pernah membahasnya sebagai sebuah tim.

“Tapi tentu saja mereka membacanya di Twitter, jadi mereka mendengarnya. Jadi mungkin ini bukan minggu persiapan normal kami. Tapi saya pikir ada lebih banyak alasan daripada itu yang bisa kita perbaiki.”

Dengan Piala Gubernur PBA yang tinggal beberapa minggu lagi, Ginebra siap berlatih lagi untuk mencoba bangkit kembali dari penampilan buruk mereka di Piala Komisaris.

Cariaso mengakui “hal ini akan cukup sulit dalam praktiknya”, namun mengatakan ia akan menjalaninya satu per satu.

“Saya di sini di San Mig sekarang, kami akan menyelesaikan konferensi ini, kami mengincar kejuaraan ketiga berturut-turut. Lalu aku akan fokus pada pekerjaanku selanjutnya.”

Cariaso bermain di PBA selama 15 musim sebelum pensiun pada tahun 2010. Dia direkrut ke-6 secara keseluruhan oleh Alaska Milkmen pada tahun 1995 dan menjadi Rookie of the Year untuk musim itu. Dia juga merupakan bagian penting dari tim Grand Slam 1996 dari Alaska.

Cariaso bermain untuk Alaska, Mobiline Phone Pals (sekarang Talk ‘N Text Tropang Texters), Tanduay Rhum Masters dan Coca-Cola Tigers.

Seragam nomor 22 miliknya telah dipensiunkan oleh Alaska Aces dan Coca-Cola. – Rappler.com

Togel Sydney