• June 21, 2024
ASEAN menimbulkan ‘keprihatinan serius’ terhadap Tiongkok

ASEAN menimbulkan ‘keprihatinan serius’ terhadap Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para menteri luar negeri menyerukan semua pihak yang terlibat untuk menahan diri dan menghindari tindakan yang dapat merusak perdamaian dan stabilitas di kawasan

MANILA, Filipina – Menteri luar negeri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) pada Sabtu, 10 Mei, menyatakan “keprihatinan serius” atas operasi pengeboran minyak Tiongkok di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan) yang disengketakan.

Dalam pernyataan yang mereka adopsi di Myanmar dan diperoleh Rappler, mereka mendesak semua pihak yang terlibat untuk menahan diri dan menghindari tindakan yang dapat merusak perdamaian dan stabilitas di wilayah tersebut. Para menteri luar negeri juga meminta semua pihak yang terlibat dalam perselisihan tersebut untuk tidak menggunakan ancaman atau kekerasan untuk menyelesaikan perselisihan.

Pernyataan tersebut berbunyi: “Para menteri luar negeri ASEAN telah menyatakan keprihatinan besar mereka atas perkembangan yang sedang berlangsung di Laut Cina Selatan, yang telah meningkatkan ketegangan di wilayah tersebut.”

Laporan tersebut melanjutkan: “Mereka mendesak semua pihak terkait, sesuai dengan prinsip-prinsip hukum internasional yang diakui secara universal, termasuk Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) tahun 1982, untuk menahan diri dan menghindari tindakan yang dapat merusak perdamaian dan stabilitas. di wilayah tersebut: dan untuk menyelesaikan perselisihan secara damai tanpa menggunakan ancaman atau penggunaan kekerasan.”

Pernyataan yang dikeluarkan saat para Kepala Negara dan Pemerintahan ASEAN bertemu di Myanmar pada tanggal 24st KTT ASEAN, dipandang sebagai upaya para menteri ASEAN untuk meredakan ketegangan yang meningkat di Laut Cina Selatan.

Operasi pengeboran minyak yang dilakukan Tiongkok di dekat Kepulauan Paracel yang disengketakan telah menyebabkan bentrokan baru-baru ini dengan kapal Penjaga Pantai Vietnam. Hanoi mengatakan kapal-kapal Tiongkok yang mengelilingi anjungan minyak laut dalam Tiongkok di perairan yang diklaim oleh Vietnam menggunakan meriam air terhadap kapal-kapal patroli Vietnam di wilayah tersebut. Parahnya lagi, kapal-kapal Tiongkok juga menabrak kapal-kapal Vietnam.

Vietnam telah berusaha mencegah Tiongkok menempatkan anjungan minyak senilai $1 miliar, yang disebut HD-981, di Pulau Triton, Paracel, di barat laut. Kedua negara adalah pihak UNCLOS. (BACA: Akankah Vietnam mengikuti PH dan mengajukan kasus terhadap Tiongkok?)

“Mereka mempunyai pentingnya menjaga perdamaian dan stabilitas, keamanan maritim, kebebasan navigasi dan penerbangan di Laut Cina Selatan, serta enam poin prinsip ASEAN di Laut Cina Selatan dan deklarasi bersama KTT ASEAN-Tiongkok ke-15. pada peringatan 10 tahun deklarasi perilaku pihak-pihak di Laut Cina Selatan,” bunyi pernyataan itu juga.

Selain itu, para menteri luar negeri “juga meminta semua pihak dalam Deklarasi Perilaku Para Pihak di Laut Cina Selatan untuk melaksanakan implementasi DOC secara penuh dan efektif guna menciptakan lingkungan saling percaya dan percaya diri. secepatnya menuju penyelesaian awal Kode Etik di Laut Cina Selatan.”

Baik Tiongkok dan Vietnam berselisih soal Kepulauan Paracel pada tahun 1974. Angkatan Laut Vietnam berusaha mengusir kapal penangkap ikan Tiongkok di wilayah tersebut, yang mendorong Tiongkok membalas dengan mengirimkan kapal perang ke Paracel. Tiongkok menang dan menguasai pulau-pulau tersebut, namun Vietnam tidak melepaskan klaimnya.

Presiden Benigno Aquino III sebelumnya mengatakan dia akan mendorong agar Kode Etik di Laut Cina Selatan segera dimasukkan, karena Filipina sendiri sedang terlibat dalam sengketa maritim dengan Tiongkok mengenai Ayungin Shoal, sebuah pos terdepan di kepulauan Spratly.

Negara-negara ASEAN lainnya seperti Malaysia, Vietnam dan Brunei juga mengklaim sebagian Laut Cina Selatan. Filipina, pada gilirannya, meminta intervensi pengadilan arbitrase PBB untuk menyelesaikan sengketa klaim dengan Tiongkok. – Rappler.com

Togel SDY