• June 16, 2024
(Dash of SAS) Saat saudara perempuan menjadi ibu

(Dash of SAS) Saat saudara perempuan menjadi ibu

Neth Manguerra (23) terampil dengan tangannya.

Di tempat kerja, di toko logam dan tanda kecil milik ayahnya, dia adalah alter egonya, asisten dan guru yang serba bisa. Dia dapat dengan mudah menemukan pintu yang terkunci, menyatukan benda-benda logam, dan kaos silkscreen.

Di rumah, tangannya menjadi cekatan dan lincah, merapikan dan mengurusi rambut adik-adiknya.

Jam-Jam, adik perempuannya yang berusia 8 tahun, dan anak bungsu dari 4 bersaudara, suka menata rambutnya dengan gaya rambut putri yang rumit. Saat ini, Jam-Jam ingin tampil seperti Elsa, karakter dalam film animasi “Frozen”.

Kakak perempuannya yang lain, JohbeAnn, berusia 16 tahun, lebih sulit untuk dipuaskan. “Dia tidak ingin kuncir kudanya terlalu ketat hingga membuat wajahnya melebar. Remaja,” katanya penuh arti.

Kakak laki-lakinya yang berusia 22 tahun, Jomar, adalah yang paling mudah karena: “Saya baru saja memotong rambutnya dan dia menatanya sendiri dengan gel.”

“Saat Mama pergi, saya sangat merindukannya saat acara-acara khusus, seperti pesta prom ketika tidak ada orang yang menata rambut saya,” kata Neth.

Itu adalah malam terpenting dalam kehidupan remajanya dan Neth merasa kewalahan dan gugup – hal ini membuatnya merindukan Ibunya untuk menenangkan kegelisahannya.

“Akhirnya saya pergi ke salah satu tetangga, meminjam alat pengeriting rambut dan merapikan rambut saya sendiri. Jika Mamma ada di sini, aku tahu dia akan selalu menata rambutku,” katanya pelan.

Pertama kali ibu Neth, Maribeth, pergi bekerja ke luar negeri di Lebanon sebagai tukang jahit adalah pada tahun 2002.

Neth berusia sekitar 12 tahun saat itu. Ketika Maribeth menyelesaikan kontraknya, dia kembali ke Filipina. Butuh waktu 7 tahun lagi sebelum Maribeth memutuskan untuk pergi lagi.

Pada saat itu telah terjadi banyak perubahan – Jam-Jam telah menjadi bagian dari keluarga – namun banyak hal yang tetap sama.

Menafkahi keluarga dengan membuat tanda promosi di jeepney dan becak, dan sesekali memesan kaos untuk tim bola basket barangay sangatlah sulit.

Maribeth keluar lagi pada tahun 2009, kali ini bekerja sebagai pengasuh anak di Riyadh, Arab Saudi.

Anak-anak tertinggal

Tidak ada statistik yang jelas mengenai jumlah anak yang salah satu atau kedua orang tuanya bekerja di luar negeri sebagai pekerja migran Filipina (OFWs).

Para ahli mengatakan hal ini disebabkan oleh sejumlah faktor, yang paling mendasar adalah bahwa informasi ketenagakerjaan yang dibutuhkan oleh OFW tidak mencakup jumlah anak yang mereka miliki.

Ada pula yang berpendapat bahwa pelacakan jumlah OFW masih menjadi masalah. Meskipun pemerintah sangat bergantung pada Badan Ketenagakerjaan Luar Negeri Filipina (POEA) untuk menyediakan jumlah OFW yang terdaftar dan dikerahkan, tidak ada cara untuk melacak “migran tidak tetap” atau mereka yang bekerja secara ilegal di negara lain. Jumlah migran gelap hanyalah perkiraan.

Sebelum Waktunya

Namun, banyak penelitian menunjukkan bahwa ketika seorang ibu pergi bekerja di luar negeri, anak perempuanlah – terlepas dari urutan kelahirannya – yang mengambil peran dan tanggung jawab sebagai ibu mereka.

“Tidak peduli usianya saat ibunya pergi, anak perempuan dalam keluargalah yang akan mengambil alih mengurus rumah dan merawat anak-anak lainnya,” kata Mai Dizon-Anonuevo, direktur eksekutif Atikha. sebuah LSM yang beroperasi. dengan keluarga OFW di Laguna.

“Dia mungkin punya kakak laki-laki, tapi urutan kelahiran tidak menjadi masalah. Anak perempuan tertua di antara anak-anak akan mengambil peran sebagai ibu,” kata Anonuevo.

Bagi Neth, tanggung jawab yang datang sebelum waktunya terlalu berat untuk ditanggung.

Ketika Neth harus meninggalkan sekolah, dia mengambil pekerjaan di sebuah department store yang terletak tidak jauh dari rumah. Dia menggunakan ini sebagai alasan untuk pindah dan menyewa tempat tidur untuk dirinya sendiri.

Hal ini membuat marah dan bingung orangtuanya yang mengatakan uang itu bisa digunakan di tempat lain.

“Ya. aku pergi Aku harus menjauh dari mereka untuk sementara waktu,” kata Neth pelan.

Waktu sendirian memberinya waktu untuk berpikir dan dia bertanya-tanya apakah tanggung jawab mengurus semua orang juga terlalu besar untuk ibunya. “Aku bertanya-tanya apakah itu sebabnya ibu meninggalkan kami.”

Neth kembali ke rumah setelah beberapa bulan. “Saya tahu mereka membutuhkan saya. Tapi aku juga membutuhkannya. Aku sangat merindukan mereka.”

KAKAK TUA.  Penelitian menunjukkan bahwa anak perempuan dalam keluarga mengambil alih peran ibu tanpa memandang urutan kelahiran.  Foto oleh Ana P. Santos

Saya dulu bertanya-tanya mengapa banyak foto keluarga OFW memperlihatkan anak-anak perempuan mereka bercermin sambil merapikan rambut satu sama lain.

Tradisi kuno antara ibu dan anak perempuan serta antar saudara perempuan merupakan perwujudan ikatan perempuan. Selama masa tenang keintiman ini, harapan, impian dan aspirasi terurai. Ketika seorang gadis melihat dirinya di cermin, terkadang dia sudah membayangkan ingin menjadi apa suatu hari nanti.

Hari-hari yang kami habiskan bersama Neth dan keluarganya, saya menyaksikan Neth tanpa lelah menyisir rambut saudara perempuannya dengan jari-jarinya, memelintir, mengikat, dan mengepangnya dengan “gaya up” terbaru yang dia pelajari di YouTube. Dia berbicara kepadaku di antara jepit rambut yang dijepit di antara bibirnya saat tangannya dengan terampil membagi helai rambut menjadi beberapa bagian.

Dan saya mulai mengerti.

Perhatian, kepedulian, dan upaya yang Neth berikan untuk merapikan rambut saudara-saudaranya adalah pemenuhan sumpah diam-diam untuk tidak pernah membiarkan mereka merasakan kekosongan yang ditinggalkan oleh ketidakhadiran ibu mereka – ini adalah caranya untuk menjadi ibu yang tidak dimilikinya. – Rappler.com

Gambar dan teks oleh Ana P. Santos. Taguig, Filipina,

Untuk proyeknya yang akan datang, “Siapa yang Merawat Anak-anak Nanny?” Penerima hibah Pulitzer Center dan kolumnis Rappler Ana P. Santos akan melaporkan tentang perempuan Filipina yang bekerja sebagai pengasuh anak di luar negeri.

“Who Takes Care of Nanny’s Children” adalah proyek pelaporan multimedia yang menelusuri jalur migrasi feminis dari pinggiran kota dan provinsi di Filipina tempat sebagian besar keluarga OFW tinggal hingga Dubai, UEA, dan Paris, Prancis.

Proyek ini didukung oleh Pulitzer Center for Crisis Reporting.

Pengeluaran Sidney