• June 21, 2024
Asia Hub Obama ‘Relevan dengan Pekerjaan Setiap Orang Amerika’

Asia Hub Obama ‘Relevan dengan Pekerjaan Setiap Orang Amerika’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah lembaga pemikir AS mengatakan poros Asia ‘bukanlah pesan anti-Tiongkok’ namun ‘tentang pertumbuhan, inovasi, dan perubahan paradigma dalam logat politik AS’

MANILA, Filipina – Presiden AS Barack Obama bersungguh-sungguh mengenai poros Asia, namun ia perlu berbuat lebih banyak untuk mencapainya, menurut pakar studi Asia Tenggara dari lembaga think tank Center for Strategic and International Studies (CSIS) yang berbasis di SU.

“Presiden Obama pasti ingin menjadi ‘presiden Pasifik pertama Amerika Serikat’,” kata Ernest Bower dalam wawancara email dengan Rappler. Beliau adalah Penasihat Senior CSIS dan Ketua Sumitro untuk Kajian Asia Tenggara.

Bower mengatakan bahwa Obama perlu berbicara dengan Amerika dan mengajak mereka untuk ikut serta, dengan menyatakan bahwa “Asia adalah tempat pertumbuhan global akan datang pada abad ke-21.”

Hub Asia belum tentu a “Pesan anti-Tiongkok,” kata Bower, namun sebenarnya “relevan dengan pekerjaan setiap orang Amerika.”

“Dia perlu memberi tahu mereka apa arti perhitungan geopolitik, dan mengapa Asia relevan bagi pekerjaan, tabungan, kesejahteraan, dan keamanan setiap orang Amerika. Ini bukan pesan yang bersifat menakut-nakuti atau pesan anti-Tiongkok, ini tentang pertumbuhan, inovasi, dan pada akhirnya perubahan paradigma dalam kepahitan politik Amerika Serikat,” tambahnya.

Lahir di Hawaii – di tengah Samudera Pasifik – dan telah menghabiskan waktu bertahun-tahun di Indonesia, Obama adalah presiden Amerika yang tepat untuk melakukan strategi penyeimbangan kembali, kata Bower.

“Presiden Obama tentu saja memiliki kepekaan dan kemampuan intelektual untuk memahami kalkulus geopolitik yang berkontribusi sangat baik pada kesimpulan bahwa kesehatan, kekayaan, dan keamanan Amerika Serikat di masa depan sangat bergantung pada keterlibatan komprehensif kita di Asia. Kawasan Samudera Tenang, kata Bower.

Dedikasi yang sarat besi untuk PH

Pada saat yang sama, kawasan ini akan menghadirkan “tantangan keamanan tersulit pada era ini” akibat agresivitas Tiongkok di Laut Cina Selatan (Laut Filipina Barat). AS mendukung kebebasan navigasi dan telah mengeluarkan pernyataan keras menentang agresivitas Tiongkok.

Sekutu Amerika seperti Filipina telah meminta bantuan militer untuk melawan Tiongkok, tetapi Filipina dkeraguan mengenai sejauh mana AS akan membantu karena ancaman di Eropa dan Timur Tengah yang terus menarik kembali perhatian AS.

Selama kunjungannya, Obama meyakinkan sekutu Amerika. Di Jepang dia punya memberikan pernyataan kategoris yang menyatakan bahwa pulau-pulau yang disengketakan di Laut Cina Timur dilindungi oleh perjanjian pertahanan mereka. (MEMBACA:Obama di Jepang mengatakan Kepulauan Senkaku tercakup dalam perjanjian keamanan)

Di Filipina, ia bersumpah “berpakaian besi” untuk menghormati kewajiban AS berdasarkan Perjanjian Pertahanan Bersama untuk membela Filipina dari “serangan bersenjata eksternal.”

AS dan Filipina telah menandatangani perjanjian militer baru yang membuka jalan bagi kehadiran pasukan AS yang lebih besar, memungkinkan mereka membangun fasilitas dan peralatan pertahanan dan tanggap bencana. – Rappler.com

Togel Sidney