• July 14, 2024
Asisten Puno: Mengapa menimpa saya?

Asisten Puno: Mengapa menimpa saya?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Konsultan pensiunan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah, Rico Puno, berbicara tentang masalah senjata api

MANILA, Filipina – “Sejak kapan berada di Israel merupakan kejahatan?”

Ini adalah tanggapan Ramiro Lopez III, konsultan pensiunan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintahan Daerah, Rico Puno, ketika ditanya mengapa dia berada di Israel bersama Puno pada bulan Mei tahun ini, pada hari yang sama dengan pra-konferensi kedua untuk Konferensi tersebut. perolehan senjata untuk Kepolisian Nasional Filipina (PNP).

Puno mengatakan dalam sidang Senat pada Jumat, 14 September, bahwa dia berada di Israel untuk berlibur bersama keluarganya dan Lopez pada saat yang sama diadakannya konferensi pengadaan. Diakuinya, beberapa petugas polisi dan pemasok senjata Reynaldo Epineli juga ada di sana, namun mengaku hanya melihat mereka saat kelompok tersebut hendak menembak.

Senator Miriam Defensor-Santiago bertanya-tanya mengapa konsultan seperti Lopez mau bergabung dengan Puno dalam liburan keluarga.

“Mengapa saya berada di Israel? Mengapa tidak? Saya berada di sana terutama karena Rico (Puno),” kata Lopez kepada Rappler dalam sebuah wawancara telepon. “Ini bukan pertama kalinya saya bepergian bersama Rico. Saya telah bepergian bersamanya beberapa kali selama bertahun-tahun, bahkan sebelum dia mulai menjabat.”

Dia mengakui bahwa waktunya patut dipertanyakan, tapi dia tidak memikirkan apa pun saat itu.

“Waktunya patut dipertanyakan. Saya kira tidak ada yang mempermasalahkannya, tapi saya tidak pernah melihatnya seperti itu,” ujarnya. “Dalam hal, ‘Uhhh oke. Mungkin kita seharusnya tidak melakukan itu.'”

Lopez berada di luar kota pada sidang hari Jumat, namun ia mengatakan bahwa ia mengirimkan surat yang menyatakan penyesalannya karena tidak dapat hadir.

Banyak pengamat

Dalam sidang tersebut, Santiago mempertanyakan peran Puno dan Lopez sebagai “pengamat” dalam komite penawaran dan pemberian penghargaan yang menyaring pemasok senjata api untuk PNP. Keduanya adalah penggemar senjata; Puno sendiri adalah mantan pemasok senjata.

Lopez adalah mantan direktur Asosiasi Penembakan Praktis Filipina dan mantan direktur Asosiasi Penjual dan Senjata Api.

Lopez mengaku tak mengerti kenapa keterlibatannya sebagai pengamat dalam pertemuan BAC tiba-tiba dipertanyakan padahal sering kali ada pengamat dari Kompolnas dan LSM yang hadir dalam pertemuan BAC.

Puno menunjuknya sebagai konsultan di Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) segera setelah DILG diangkat ke jabatan tersebut pada Juli 2010.

“Sebagian besar pertemuan (BAC) saya hadir di sana,” kata Lopez. “Yang lebih penting, kehadiran saya di pertemuan BAC adalah untuk mewakili beliau (Puno). Saya tidak berbicara sama sekali.”

Dia mengatakan dia dan konsultan Puno lainnya, pengacara Carl Cruz, akan kembali ke Puno dengan membawa laporan. “Sama seperti dia (Puno) menjadi mata dan telinga presiden, kami juga menjadi mata dan telinganya dalam pertemuan BAC,” kata Lopez.

“Sebelumnya, pengetahuan saya tentang senjata api adalah 15 tahun terjun di olahraga menembak,” ujarnya. “Mengenai apakah saya harus berada di sana dengan kemampuan teknis, mungkin sebaiknya Anda bertanya kepada orang-orang PNP.”

Dia membantah tuduhan bahwa dia mencoba mempengaruhi tawaran tersebut. “Saya tidak mempengaruhi siapa pun. Anda harus memahami… dalam proses penawaran tidak mungkin Anda dapat menyesuaikan hasil untuk seseorang. Apalagi dalam penawaran terbuka,” ujarnya.

Menurut Lopez, ia tahu akan sulit meyakinkan masyarakat bahwa perjalanannya bersama Puno ke Israel hanyalah sekedar rekreasi.

“Saya sendiri benci mengakuinya, tapi saya tahu bahwa tidak peduli seberapa banyak saya memberi tahu Anda, tidak peduli bagaimana saya mengatakannya, kami masih berada di sana bersama para dealer,” katanya. “Apakah kami di sana untuk mempertimbangkan sesuatu? Apakah ada yang disuap? TIDAK.” – Rappler.com

Data Sydney