• July 23, 2024
TIK: Pedesaan yang cerdas, negara yang cerdas

TIK: Pedesaan yang cerdas, negara yang cerdas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Negara tidak bisa menjadi lebih pintar jika tidak memiliki pedesaan yang lebih cerdas’

MANILA, Filipina – Teknologi informasi dan komunikasi (TIK) akan menghentikan brain drain dan memicu pembangunan pedesaan, menurut Jocelle Batapa-Sigue, ketua Dewan ICT Nasional Filipina.

Tidak ada hambatan yang diketahui, selama ada konektivitas, Anda bisa bekerja,” menurut Batapa-Sigue, berbicara pada Kongres Pemuda Filipina bidang Teknologi Informasi (Y4iT) ke-10 di Universitas Filipina Diliman yang diselenggarakan pada 10-15 September 2012. (Tidak ada lagi hambatan, Anda bahkan bisa bekerja di luar negeri selama ada konektivitas.) Diselenggarakan oleh Pusat Pengembangan Teknologi Informasi Universitas Filipina (UPITDC), konferensi selama seminggu ini bertema, “IT is Power: Celebrate satu dekade mengubah kehidupan.”

Dalam ceramahnya pada tanggal 10 September di UP Film Institute, aktivis ICT ini menyesalkan bahwa lulusan muda dari provinsi lebih memilih untuk meninggalkan kampung halaman mereka untuk mencari padang rumput yang lebih hijau di kota atau di luar negeri.

“Manila sudah sangat sibuk. Entah kita ke Manila untuk bekerja atau kita ke luar negeri,” kata Batapa-Sigue. “Negara ini tidak akan menjadi lebih pintar jika tidak memiliki pedesaan yang lebih cerdas,” ujarnya.

Mengutip angka resmi, Batapa-Sigue mengatakan bahwa dari hampir 500.000 lulusan setiap tahunnya, sekitar 400.000 berasal dari luar Kawasan Ibu Kota Nasional (NCR).

Membalikkan pengurasan otak

Pelarian talenta Filipina dapat dicegah jika sektor Teknologi Informasi-Pengalihdayaan Proses Bisnis (IT-BPO) di negara tersebut meluas ke pedesaan, menurut Batapa-Sigue.

Bidang IT BPO meliputi jasa call center, jasa penerjemahan, animasi, desain dan pengembangan perangkat lunak dan lain-lain.

Pada tahun 2011, sektor ini menghasilkan pendapatan sekitar US$11 miliar dan mempekerjakan 638.000 orang Filipina, menurut laporan Asosiasi Pemrosesan Bisnis Filipina (BPAP).

Filipina saat ini dianggap sebagai ibu kota pusat panggilan di dunia, dengan proporsi pekerja terbesar di sektor IT-BPO.

Namun menurut Batapa-Sigue, sektor ini akan berkembang ke bidang-bidang yang berkembang pesat berikut ini:

  • ITpreneurship – keuangan, medis, bisnis dan proses
  • Pengalihdayaan pemrosesan pengetahuan – penelitian dan pengembangan di bidang TI, teknik, dan manajemen bisnis
  • Pengalihdayaan proses kreatif – animasi, pengembangan game

Batapa-Sigue percaya bahwa prospek di sektor-sektor ini cerah karena orang Filipina “memiliki banyak seni dan kreativitas. Pinoy dikenal di dunia sebagai orang yang berbakat dan terampil.”

Namun Batapa-Sigue menekankan bahwa sekolah harus menyediakan sumber daya manusia yang memadai dan terampil untuk memenuhi tuntutan sektor IT-BPO yang berkembang pesat.

“Universitas kita menghasilkan mahasiswa yang unggul, namun bukan pekerja dan profesional yang unggul,” kata Batapa-Sigue, mengulangi apa yang biasanya dikatakan oleh para lulusan baru tentang ketidaksesuaian antara permintaan tenaga kerja industri dan kualitas keterampilan di kalangan lulusan.

Batapa-Sigue mengatakan hal ini dapat diatasi melalui dialog akademisi-pemerintah-industri.

E-pemerintahan

“Salah satu faktor penting (pembangunan) adalah perbaikan iklim LGU (tata kelola) dan kemudahan berusaha,” jelas Batapa-Sigue.

Menurut Batapa-Sigue, TIK “dapat menjadi alat untuk meningkatkan efisiensi, transparansi dan akuntabilitas dalam manajemen.”

ICT tidak hanya mencakup sektor BPO tetapi sektor penting lainnya seperti manajemen dan pelayanan sosial, kata Batapa-Sigue.

Batapa-Sigue mencatat bahwa banyak situs LGU bersifat statis dan tidak mendorong keterlibatan.

“TIK tidak boleh hanya sekedar iseng saja. Para pemimpin harus mengapresiasi bagaimana hal ini meningkatkan kondisi kehidupan masyarakat,” kata Batapa-Sigue. – Rappler.com

(Rappler adalah mitra media Y4iT ke-10 yang diadakan pada 10-15 September 2012 di Universitas Filipina Diliman. Konferensi ini disebut-sebut sebagai pertemuan terbesar di negara ini yang terdiri dari para pakar dan profesional TI, mahasiswa dan pendidik. Sejak (sejak dimulainya pada tahun 2003, konferensi ini telah menarik 105.000 peserta.)

Y4iT 2012: Kongres Pemuda Filipina tentang Teknologi Informasi dari DI ITDC pada Vimeo.

Pengeluaran Sidney