• July 23, 2024
Atas pelarangan penambangan di Davao, Duterte mendapat pujian

Atas pelarangan penambangan di Davao, Duterte mendapat pujian

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Davao dan komunitas lokal lainnya telah mengeluarkan peraturan yang melarang penambangan

KOTA DAVAO, Filipina – Bayan Muna Rep. Teddy Casiño memuji Wali Kota Davao Sara Duterte dan dewan kota karena mendeklarasikan kota tersebut sebagai zona larangan pertambangan, dengan mengatakan bahwa hal ini menunjukkan kemauan politik mereka dalam menghadapi lobi yang intens dari perusahaan pertambangan.

“Saya memuji Walikota Duterte dan Dewan Kota Davao yang mengambil langkah berani untuk menjaga lingkungan. Tidak semua pejabat daerah berani melawan perusahaan pertambangan yang kaya dan berkuasa. Saya juga menyampaikan dukungan kepada unit pemerintah daerah lainnya yang kini dikecam oleh perusahaan pertambangan karena melarang operasi penambangan di wilayah mereka,” kata Casiño.

Duterte teguh pada pendiriannya menentang penambangan, terutama skala besar, di kotanya. “Saya tidak melarang investor datang ke sini di Davao, tapi saya tidak mendukung pertambangan,” kata Duterte.

Casiño, yang berkunjung ke sini, adalah penulis RUU DPR 4726 yang berupaya menutup area yang dinyatakan oleh unit pemerintah daerah (LGU) sebagai zona larangan penambangan dari aplikasi dan operasi penambangan. Mereka berupaya untuk mengamandemen Undang-Undang Pertambangan Filipina tahun 1995.

Bersama rekannya dari Partai Republik Bayan Muna Neri Colmenares, Casiño juga mensponsori dua resolusi yang mendukung moratorium pertambangan yang diumumkan oleh pemerintah provinsi Capiz dan Negros Occidental. Komite Sumber Daya Alam DPR menyetujui kedua resolusi tersebut.

“Meskipun pertambangan diakui sebagai salah satu penyumbang utama produk domestik bruto (PDB) negara tersebut, terdapat resistensi yang semakin besar terhadap pertambangan skala besar di wilayah tempat pertambangan beroperasi,” menurut Casiño.

Selain Kota Davao, masyarakat dari berbagai provinsi seperti Capiz, Marinduque, Palawan, Romblon, Negros Occidental, Samar Timur, Cotabato Selatan dan Zamboanga del Norte telah mengeluarkan peraturan daerah yang menyatakan larangan operasi penambangan atau moratorium permohonan, kata Casiño.

“Masyarakat di provinsi tuan rumah adalah mereka yang terkena dampak langsung dari operasi pertambangan dan oleh karena itu berhak untuk didengarkan,” kata Casiño.

Pertambangan sekali lagi menjadi pusat perhatian ketika Malacañang menyelesaikan rancangan perintah eksekutifnya mengenai industri ini. Sebuah konsep yang sebelumnya dibocorkan kepada perusahaan pertambangan menimbulkan kekhawatiran di industri karena mereka bias terhadap perusahaan pertambangan.

Menteri Keuangan Cesar Purisima meredakan ketakutan tersebut, namun menekankan bahwa pemerintah menginginkan bagi hasil yang lebih besar dari pertambangan.

Perusahaan pertambangan melihat perintah eksekutif yang akan datang ini sebagai kesepakatan yang “berhasil atau gagal” bagi industri pertambangan. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Angka Sdy