• May 29, 2024
Aturan tetap UAAP: Sebuah kemunduran besar

Aturan tetap UAAP: Sebuah kemunduran besar

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pelajar-atlet adalah pelajar pertama, kemudian atlet kedua. Mereka harus diberikan pilihan sekolah mana yang menurut mereka akan memaksimalkan keterampilan mereka dan mempersiapkan mereka dengan baik untuk masa depan mereka.

Saat ini, Dewan UAAP menguatkan keputusan sebelumnya yang memberlakukan persyaratan tinggal 2 tahun bagi siswa sekolah menengah atas yang pindah ke universitas lain. Keputusan ini merupakan kemunduran besar dalam pengembangan olahraga dan menurut pendapat saya merupakan penyalahgunaan wewenang mereka untuk mengatur partisipasi generasi muda kita dalam olahraga kompetitif.

Meskipun sidang Senat yang kami selenggarakan pada tanggal 1 April 2013 lalu, dan konsultasi-konsultasi lain yang kami lakukan di mana studi-studi yang dilakukan oleh para psikolog dan pakar olahraga memperlihatkan gambaran bagaimana lama masa tinggal dapat mengganggu latihan dan kondisi pikiran seorang atlet, mereka tetap memilih untuk mempertahankan pendapat mereka. keputusan.

Bukan rahasia lagi bahwa aturan ini muncul karena adanya “pembajakan” para pemain bola basket yang direkrut dan disponsori sejak sekolah menengah atas, hanya untuk pindah ke universitas lain untuk kuliah. Meskipun terdapat permasalahan yang perlu diatasi, sebagian besar atlet tidak memiliki kondisi yang sama, namun mereka harus menanggung akibat jika harus duduk di bangku cadangan selama 2 tahun.

Ambil contoh kakak beradik Bartolome yang sama-sama perenang. Ayah mereka, Vic, menggambarkan bagaimana, sebagai pegawai pemerintah, dia membiayai pelajaran renang putrinya sejak mereka berusia lima tahun. Meskipun mereka kemudian berenang ke SMA UST, kedua gadis itu ingin melanjutkan ke UP untuk kuliah. Namun sekarang, karena aturan UAAP, Bartolome yang lebih muda, Mikee – seorang perenang junior MVP – harus absen selama 2 tahun.

Jika dipikir-pikir, bagi seorang atlet yang mengambil kursus reguler di perguruan tinggi selama empat tahun, itu berarti setengah dari karier olahraga perguruan tinggi mereka, mereka terpaksa berhenti.

Hampir menangis, Vic Bartolome mengatakan bahwa tanpa masuk dalam lineup UAAP, Mikee berisiko kehilangan daya saingnya dan kemungkinan besar peluangnya untuk memenangkan gelar pemain berusia 18 tahun ke bawah.

Saya masih percaya bahwa keputusan ini mengabaikan hak para atlet untuk mengembangkan potensi mereka secara maksimal dan merupakan pembatasan yang tidak masuk akal terhadap kebebasan memilih seorang atlet serta kebebasan akademis untuk memilih perguruan tinggi mana yang akan dimasuki.

Pelajar-atlet adalah pelajar pertama, kemudian atlet kedua. Mereka harus diberikan pilihan sekolah mana yang menurut mereka akan memaksimalkan keterampilan mereka dan mempersiapkan mereka dengan baik untuk masa depan mereka. Kita tidak bisa dan tidak boleh mengambilnya dari mereka.

Kami diberitahu bahwa akan ada peraturan pelaksanaan yang akan dikeluarkan, namun sampai kami melihatnya, kami hanya tahu bahwa peraturan ini tetap berlaku. Dan sampai saat itu tiba, saya akan terus melawan peraturan yang tidak adil dan kejam ini dan tidak akan ragu untuk membawa masalah ini ke pengadilan.

Bagi mereka yang ingin suaranya didengar, menandatangani petisi online untuk mencabut UAAP. – Rappler.com

Togel HK