• May 29, 2024
Siaran Berita Rappler |  16 April 2013

Siaran Berita Rappler | 16 April 2013

Hari ini di Rappler.

  • Dua bom meledak di dekat garis finis Boston Marathon, menewaskan sedikitnya tiga orang dan melukai sedikitnya 125 orang.
  • Gempa bumi berkekuatan 7,8 skala Richter melanda Iran tenggara, menewaskan sedikitnya 40 orang.
  • Ketua Sixto Brillantes menawarkan untuk mengundurkan diri setelah serangkaian keputusan Mahkamah Agung yang menentang Comelec.

Cerita 1: TWIN BLASTS ROCK BOSTON MARATHON
Dua bom meledak di dekat garis finis Boston Marathon Senin – Selasa di Manila – menewaskan sedikitnya 3 orang dan melukai sedikitnya 125 orang.
Komisaris Polisi Boston Ed Davis mengatakan pada pukul 14:50 waktu Boston – 02:50.
Laporan berita menyebutkan seorang anak laki-laki berusia delapan tahun termasuk di antara mereka yang tewas dalam ledakan tersebut.
Ledakan tersebut meninggalkan jalan yang berlumuran darah dan puing-puing, sementara orang yang melihatnya meninggalkan lokasi.
NBC News, mengutip para pejabat, mengatakan polisi menemukan “beberapa alat peledak” di Boston, meningkatkan kemungkinan terjadinya serangan terkoordinasi.
Presiden AS Barack Obama mengatakan di televisi nasional bahwa belum jelas siapa yang berada di balik ledakan tersebut.

BARACK OBAMA, PRESIDEN AMERIKA SERIKAT: Kami masih belum tahu siapa yang melakukannya dan mengapa. Dan orang tidak boleh melompat ke 3 sampai kita mendapatkan semua faktanya. Tapi jangan salah – kita akan membahasnya sampai tuntas. Dan kita akan mengetahui siapa yang melakukannya; kita akan mencari tahu mengapa mereka melakukannya.

Cuplikan video maraton menunjukkan ledakan pertama datang dari sisi kiri lintasan di belakang penonton.
Elmer Cato dari Kedutaan Besar Filipina di Washington DC mengatakan tidak ada warga Filipina yang terluka menurut laporan terbaru.
Setidaknya 10 pelari dari Filipina berpartisipasi tahun ini.
Boston Marathon adalah salah satu acara atletik tahunan terbesar di Amerika Serikat, dengan hampir 27.000 pelari harus memenuhi syarat untuk berkompetisi.

Kisah 2: GOOGLE+ HANGOUT: #BOSTONMARATHON
Produser Media Sosial Rappler Ryan Macasero berbicara dengan Arland Macasieb, seorang atlet triatlon yang merupakan bagian dari setidaknya 10 orang Filipina di Boston Marathon.
Meski ia menyelesaikan balapan satu jam sebelum ledakan, ia mengatakan insiden tersebut merupakan kejutan yang serius.

ARLAND MACASIEB, TRIATLET: Itu seperti 11 September. Anda tahu, Anda mendengar sesuatu, tetapi baru setelah Anda melihat video sebenarnya Anda mempercayainya… Rasanya seperti, tidak percaya… Anda marah dan, Anda tahu, mengapa ada orang yang mau melakukan itu?

Berdasarkan hitungannya, ia mengatakan lebih dari 17 warga Filipina telah mengikuti perlombaan tersebut.

ARLAND MACASIEB, TRIATLET: Kalau saya hitung, sebenarnya saya punya 18 orang karena saya ambil semua yang mendaftar sebagai warga negara Filipina. 12 orang yang saya tahu langsung, semuanya aman… Kalau Anda lihat liputan videonya, Anda sebenarnya bisa melihat kejadiannya di satu area dan yang paling terkena dampaknya adalah penonton, bukan pelari.

Macasieb mengatakan pemboman itu adalah “penistaan”.

ARLAND MACASIEB, TRIATLET: Itu adalah sesuatu yang tidak Anda duga. Anda hampir tidak membutuhkan keamanan dalam balapan ini…Tidak untuk serangan teroris atau pemboman. Ini benar-benar diluar kebiasaan… Ini adalah hari yang sangat menyedihkan bagi olahraga ini karena hal itu merenggut sesuatu dari kami. Garis finis di Boston seperti cawan suci bagi banyak pelari dan ini adalah tempat suci yang terjadi di sana.

Terlepas dari kejadian tersebut, Macasieb mengatakan dia berencana untuk terus mengikuti maraton di masa depan.

ARLAND MACASIEB, TRIATLET: Jika kami tidak berpartisipasi maka kami membiarkan orang-orang ini menang. Itu yang mereka inginkan, Mereka ingin kita hidup dalam ketakutan. Kita tidak boleh membiarkannya mempengaruhi kita.

Kisah 3: TEMBAGA AS JATUH DI DEKAT PERBATASAN KOREA UTARA
Sebuah helikopter militer AS yang berpartisipasi dalam latihan gabungan Korea Selatan-AS jatuh di dekat perbatasan Korea Utara pada hari Selasa.
Dalam sebuah pernyataan, Pasukan AS di Korea mengatakan helikopter CH-53 Super Stallion — kutipan — “melakukan pendaratan keras” saat melakukan penerbangan rutin di distrik Cheolwon, yang berbatasan dengan Korea Utara.
Penyebab pasti kecelakaan tersebut belum diketahui.
Lima anggota awak dan 16 personel militer lainnya dibawa ke rumah sakit militer AS di Seoul.
Kecelakaan itu terjadi di saat ketegangan militer meningkat di Semenanjung Korea, sebagian karena kemarahan Korea Utara atas latihan militer tersebut, yang dianggap sebagai latihan invasi.
Terdapat 28.500 personel militer AS yang ditempatkan secara permanen di Korea Selatan.

Kisah 4: GEMPA 7,8 SR melanda IRAN
Gempa bumi berkekuatan 7,8 skala Richter melanda Iran pada hari Selasa sekitar pukul 15:44 Iran di daerah terpencil dekat perbatasan Pakistan.
Pusat seismologi Iran mengatakan gempa itu terletak sekitar 81 kilometer sebelah utara Saravan di provinsi tenggara Sistan Baluchistan.
BBC melaporkan getarannya terasa di seluruh wilayah mulai dari Timur Tengah hingga utara.
TV milik pemerintah Iran awalnya memperkirakan 40 orang tewas.
Reuters mengatakan pembangkit listrik tenaga nuklir Bushehr Iran tidak mengalami kerusakan.
Laporan Survei Geologi AS menyebutkan kedalaman gempa 15,2 km.

Cerita 5: SC MENGHENTIKAN BATAS UDARA COMELEC
Dengan hasil pemungutan suara 9-6, Mahkamah Agung menghalangi Komisi Pemilihan Umum untuk menerapkan batasan jam tayang pada iklan politik.
Perintah tersebut dikeluarkan hanya sebulan sebelum pemilu pada 13 Mei, ketika kandidat senator berebut untuk mendapatkan jam tayang berbayar untuk memaksimalkan nama mereka.
Di bawah pimpinan Comelec, Sixto Brillantes Jr, lembaga jajak pendapat menetapkan periode waktu tayang baru agar iklan politik sesuai dengan maksud Undang-Undang Pemilu yang Adil: Untuk semua kandidat nasional, total 120 menit di semua jaringan TV dan 180 menit di semua stasiun radio ; dan untuk semua kandidat lokal, total waktu yang diberikan adalah 60 menit di semua jaringan TV dan 90 menit di semua stasiun radio.
Pada bulan Februari, jaringan penyiaran GMA-7, TV5 dan Komisi Penyiaran Filipina meminta perintah penahanan sementara terhadap aturan Comelec.
Mereka menilai batasan tersebut terlalu “membatasi” dan melanggar hak masyarakat atas informasi.
Dalam pemilu sebelumnya, Comelec, yang diketuai oleh Benjamin Abalos, menerapkan interpretasi undang-undang yang lebih liberal: 120 menit per stasiun TV dan 180 menit per stasiun radio.
Sembilan hakim yang sependapat adalah Hakim Antonio Carpio, Martin Villarama, Jose Mendoza, Lucas Bersamin, Teresita Leonardo de Castro, Diosdado Peralta, Marvic Leonen, Presbyter Velasco dan Jose Perez.
Mereka yang berbeda pendapat antara lain Ketua Hakim Maria Lourdes Sereno, Hakim Arthur Brion, Hakim Bienvenido Reyes, Mariano del Castillo, Estela Pearls-Bernabe dan Robert Abbot.

Cerita 6: BRILANTES UNTUK MENAWARKAN KETERLIBATAN
Terganggu oleh keputusan Mahkamah Agung yang menentang reformasi yang dia mulai di Komisi Pemilihan Umum, kata ketua Sixto Brillantes Jr. dia sedang berpikir untuk menawarkan pengunduran dirinya kepada presiden.
Brillantes mengatakan dia kecewa dengan perintah pengadilan yang menghentikan lembaga pemungutan suara untuk menerapkan jam tayang pada iklan politik.

SIXTO BRILLANTES JR, KETUA COMELEC: Saya hanya bekerja di sini, saya melakukan reformasi yang diperlukan. Tapi kalau hanya TRO TRO, lalu status quo ante, kenapa saya harus menyiksa diri sendiri di sini? (Saya bekerja di sini, saya membuat reformasi diperlukan. Tetapi jika mereka hanya mengeluarkan TRO dan perintah status quo ante, mengapa saya mempersulit hidup saya di sini?) Dan mungkin berbicara dengan Presiden, dan berbicara dengannya dan berkata: “ Mungkin akulah masalahnya. Mungkin kamu ingin aku pergi dulu, masukkan orang lain dulu.’ Aku hanya belajar, serius. (Dan mungkin berbicara dengan Presiden, dan berbicara dengannya dan berkata, ‘Saya mungkin masalahnya. Anda mungkin ingin saya pergi dan menggantikan saya dengan orang lain.’ Saya harus mempertimbangkannya dengan serius.)

Cerita 7: SC: KONGRES HANYA PUNYA SATU KURSI DI JBC
Mahkamah Agung menguatkan keputusan sebelumnya yang membatasi jumlah perwakilan Kongres di Dewan Kehakiman dan Pengacara menjadi satu.
JBC adalah badan yang memeriksa calon hakim.
Dengan suara 9-3-3, pengadilan mengabulkan mosi peninjauan kembali yang diajukan oleh Iloilo Rep. Niel Tupas dan Senator. Fransiskus Pengawal.
Pada Juli 2012, mantan Jaksa Agung Francisco Chavez mempertanyakan komposisi 8 anggota JBC.
Mahkamah Agung memenangkannya dan mengatakan JBC seharusnya hanya memiliki 7 anggota, bukan 8, dengan Kongres hanya diwakili oleh satu anggota parlemen.
Hakim Antonio Carpio, Bienvenido Reyes, Teresita Leonardo de Castro, Estela Pearls-Bernabe, Jose Mendoza, Jose Perez, Martin Villarama, Diosdado Peralta dan Lucas Bersamin sepakat dalam pendapat mayoritas.
Hakim Mariano del Castillo, Roberto Abad dan Marvic Leonen berbeda pendapat.
Pengadilan mengatakan tidak perlu memiliki dua perwakilan Kongres karena merujuknya sebagai badan bikameral…
–quote– “mengacu pada fungsi utamanya dalam pemerintahan yaitu legislasi.”

Cerita 8: Bungkusnya: DUNIA ANDA DALAM SATU BACA
Di nomor 7, sebuah penelitian gabungan Australia-Inggris menunjukkan bahwa es musim panas di Antartika mencair 10 kali lebih cepat dibandingkan 600 tahun lalu.
Tim peneliti sedang mengebor inti es dari Pulau James Ross di utara benua tersebut untuk mengukur suhu masa lalu di daerah tersebut.
Lapisan inti es yang terlihat menunjukkan periode ketika salju musim panas di lapisan es mencair dan kemudian membeku kembali.
Dengan mengukur ketebalan lapisan lelehan, para ilmuwan dapat memeriksa bagaimana sejarah pencairan dibandingkan dengan perubahan suhu di lokasi inti es selama seribu tahun terakhir.

Di nomor 8, Untuk pertama kalinya, 37 menteri Perancis dan Perdana Menteri Jean-Marc Ayrault akan mengungkapkan kekayaan pribadi mereka pada tanggal 15 April, sebuah langkah yang Presiden Francois Hollande harapkan akan mengembalikan kepercayaan pada pemerintahannya yang dilanda skandal.
Dengan perekonomian yang mengalami stagnasi, para pejabat senior mengakui langkah tersebut dapat menimbulkan kebencian karena mengungkap beberapa menteri jutawan.
Hal ini memicu perdebatan luas di Perancis, dimana kekayaan pejabat publik telah lama dianggap sebagai milik pribadi.

Dan di urutan ke-9, “kunjungan lapangan” ke Korea Utara yang dilakukan oleh 10 mahasiswa London School of Economics berubah menjadi kisah he- said-she-said seiring dengan terungkapnya isu-isu etika jurnalistik, hukum, dan diplomasi.
Para eksekutif BBC News tidak mengindahkan permohonan para mahasiswa untuk tidak menyiarkan film dokumenter Panorama yang dilakukan oleh jurnalis yang menyamar yang menemani para mahasiswa tersebut saat mereka melakukan syuting secara terbuka di Korea Utara, yang melarang jurnalis.
BBC mengatakan film dokumenter itu penting untuk memahami Korea Utara, namun para mahasiswa tersebut menyangkal bahwa mereka memberikan persetujuan mereka kepada wartawan Panorama.

– Rappler.com

Staf produksi siaran berita

PRODUSEN / PENULIS EKSEKUTIF Lilibeth Frondoso
DIREKTUR Rupert Neem
PRODUSEN / PENERBIT ASOSIASI Rodneil Cukup
Dindin Reyes
KEPALA PENULIS / PROMPTER Katerina Francisco
EDITOR UTAMA / PEMUTARAN Vicente Roxas
Exxon Ruebe
DIREKTUR TEKNIS / KAMERAMAN Charlie Salazar
Adrian Portugal
Fransiskus Lopez
GRAFIS Jessica Lazaro

Data HK