• May 22, 2024
Ayah mendukung taruhan tenis Bulacan sepenuhnya

Ayah mendukung taruhan tenis Bulacan sepenuhnya

Onofre Prulla tidak pernah melewatkan pertandingan yang dimainkan putranya, Justine. Dan tidak mengherankan jika dia berada di Dumaguete untuk mendukung Prulla yang berusaha merebut emas tenis.

KOTA DUMAGUETE, Filipina – Dimanapun, kapanpun.

Di antara ratusan orang yang bersorak untuk mereka, para atlet merindukan teriakan dan dukungan dari keluarga mereka, berharap mereka ada di sana untuk menyaksikan mereka bermain.

Bagi Chris Justine Prulla, hal ini tidak pernah menjadi masalah. Sejak dia memegang raket, ayahnya selalu hadir dan tidak pernah melewatkan satu pertandingan pun selama enam tahun karir tenisnya.

Dukungan orang tua sangat diperlukan dan penting (Dukungan orang tua diperlukan dan sangat penting),” kata ayah Justine, Onofre Prulla.” Meskipun kami miskin, saya melakukan segalanya agar anak saya merasa bahwa saya mendukungnya (Meskipun kami miskin, saya melakukan segalanya untuk membuat anak saya merasa bahwa saya mendukungnya.)

Ayah Prulla yang berusia 44 tahun memiliki impiannya sendiri untuk bermain tenis. Saat ini, dia seperti seorang dokter yang siap dipanggil – siap melawan segala rintangan untuk menunjukkan bahwa dia mendukung putranya dalam mimpinya, di mana pun, kapan pun.

‘Ini sepadan dengan usaha’

Onofre mulai melatih tenis ketika putranya pertama kali bergabung dengan Palaro pada tahun 2010. Ketika Justine lulus, dia juga berhenti mengejar cita-citanya menjadi pelatih tenis terkenal. Dia bilang dia menikmati tenis karena olahraga ini kurang bersifat fisik dibandingkan bola basket, olahraga yang ingin dimainkan Justine.

Ketika anak saya lulus, saya berhenti menjadi pelatih di sekolah dasar dan tidak pernah menjadi pelatih lagi. (Ketika anak saya lulus, saya juga berhenti menjadi pelatih di sekolah dasar dan belum kembali lagi),” kata Onofre. “Saya ingin fokus pada anak saya, jadi saya berhenti (Saya ingin fokus pada putra saya, jadi saya berhenti melatih orang lain.)

Sebagai guru sekolah negeri, Onofre tidak punya banyak waktu luang. SAYANamun, jika dia harus memilih antara pekerjaannya atau mengikuti turnamen Justine, tidak ada keraguan siapa yang akan diprioritaskan oleh ayahnya.

Kredit saya habis karena saya tidak hadir di sekolah (Saya sebenarnya menghabiskan semua kredit layanan saya karena saya harus sering pulang kerja), ”kata Onofre sambil tersenyum. “Tapi yang lebih penting adalah aku selalu berada di sisinya, dia lebih penting (Justine) (Tapi bersama putraku lebih penting).”

Dan tentu saja dia tidak akan melewatkan Justine untuk mengikuti ajang olahraga terbesar di negaranya, meski dia harus membayar sendiri ongkos dan akomodasinya.

Anak-anak, jawaban daerah kita (Daerah menanggung biaya pelajar-atlet kami),” sindir sang ayah, yang berasal dari San Jose del Monte, Bulacan. “Tapi pengeluaran saya, tidak. Sebenarnya aku hanya menabung (Tetapi saya harus membayar pengeluaran saya sendiri. Saya benar-benar menghemat uang untuk ini.)

Onofre percaya bahwa dukungan orang tua sangatlah penting, dan memainkan peran penting dalam performa atlet. Justine adalah kakak laki-laki dari seorang saudara perempuan berusia 7 tahun. Dia juga dipersiapkan untuk bermain tenis. Ibunya adalah seorang ibu rumah tangga.

Untuk cerita lebih lanjut tentang Palaro 2013, kunjungi situs mikro kami.

Anak tidak hanya memerlukan kesiapan fisik, namun juga kesiapan mental dan emosional (Tidak hanya mempersiapkan secara fisik. Anda juga harus membekali mereka dengan ketangguhan mental dan emosional),” imbuhnya. “Hal ini perlu dilakukan para orang tua, mereka selalu berada di samping anak (Orang tua harus selalu berada di sisi anak-anak mereka.)

Terlepas dari pengorbanan yang telah dilakukan Onofre, karena mereka tidak kaya, dia hanya ingin mengatakan satu hal, “Segala kelelahan dan kesulitan, itu semua sepadan. (Semua kerja keras tidak sia-sia.)

Balas budi

Senang rasanya dia (Onofre) selalu ada untukku (Rasanya sangat menyenangkan dia selalu ada untuk saya),” kata Prulla yang lebih muda. “Karena itulah aku juga ingin mengembalikan semua kelelahanku pada ayahku (Itulah kenapa aku ingin membalas budi dengan bekerja keras).”

Justine, di usia 14 tahun, sudah mulai membangun impian untuk kariernya dan juga ayahnya. Ia saat ini menduduki peringkat 10 Asosiasi Tenis Filipina dan menjadi kebanggaan Wilayah III.

Namun, selama tiga tahun di Palaro, ia tidak bisa membawa pulang medali apa pun, namun berharap bisa membawa pulang medali emas pada Olimpiade kali ini.

Saya memiliki lebih banyak pengalaman sekarang sehingga saya bisa melakukannya dengan lebih baik (Saya sekarang memiliki pengalaman dan saya tahu saya bisa melakukannya),” Justine berbagi. “Saya mendedikasikan semua perjuangan saya untuk papa (Onofre), dia adalah inspirasi saya. (Saya mendedikasikan semua permainan saya untuk ayah saya. Dia adalah inspirasi saya).”

Entah dia menang atau kalah, Justine yakin akan cinta ayahnya – cinta yang akan mengatasi semua rintangan hanya untuk memberinya dukungan dan inspirasi.

Dan dalam kata-kata Onofre, hal itu tidak dapat dibatalkan. – Rappler.com

HK Prize