• May 24, 2024
Perenang Tawi-Tawi berpindah dari laut ke kolam

Perenang Tawi-Tawi berpindah dari laut ke kolam

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para perenang ini sudah terbiasa berlomba di laut lepas. Namun untuk Palaro 2013, perenang asal Tawi-Tawi akan mencoba memecahkan rekor di kolam renang.

KOTA DUMAGUETE, Filipina — Di provinsi yang airnya melimpah, berenang sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari penduduk setempat. Di Tawi-Tawi, hobi mereka menjadi tiket menuju Palarong Pambansa di sini.

Terletak di ujung selatan Filipina, anak-anak di Pulau Tawi-Tawi praktis belajar berenang bahkan sebelum mereka belajar menulis nama mereka. Pelatih Hatta Muksan melihat ada hikmahnya dalam hal itu.

Setelah diumumkan bahwa ARMM akan menurunkan tim renang di Palaro untuk pertama kalinya, Muksan segera mulai mencari perenang terbaik yang ditawarkan provinsi tersebut. Dia tidak kecewa.

“Mereka hidup di air. Kebanyakan dari mereka juga membantu orang tuanya mencari ikan. Banyak dari mereka yang bisa berenang sangat cepat dan terampil dalam air (Anak-anak ini hidup di air. Kebanyakan dari mereka juga membantu orang tuanya memancing. Mereka berenang dengan cepat dan sangat akrab dengan laut) Muksan memberitahu Rappler.

Meskipun Dumaguete 2013 akan menjadi penampilan pertamanya di panggung Palarong Pambansa, Muksan tidak terpengaruh dan percaya pada tim yang sebagian besar merupakan pendatang baru.

Berlatihlah di laut terbuka

Mereka hanya mempunyai waktu kurang dari satu tahun untuk mempersiapkan panggung besar bernama Palarong Pambansa, namun Muksan yakin bahwa kerja keras mereka bisa membuahkan hasil.

Tahun lalu kami mencari perenang yang baik di laut dan kemudian kami meningkatkan pukulan yang mereka ketahui (Tahun lalu kami mencari anak-anak yang tahu cara berenang di laut, lalu kami berupaya meningkatkan kemampuan pukulan yang mereka ketahui),” katanya.

Namun, mereka harus mengatasi kendala untuk bisa menjadi sorotan nasional, salah satunya adalah minimnya fasilitas.

MENTOR.  Muksan mencari bantuan dari daerah lain untuk mendorong tawaran Palaro mereka.  Foto oleh Rappler/Roy Secretario.

“Kami bahkan tidak mempunyai kolam renang di Tawi-Tawi selama latihan, jadi kami latihan di laut lepas,” imbuhnya.

Untungnya, Departemen Pendidikan mengizinkan tim untuk berlatih di Kota Dumaguete sebulan sebelum pertandingan dimulai.

Mereka telah berada di Dumaguete sejak bulan lalu untuk berlatih dan merasakan tempat untuk persiapan kompetisi tambah Muksan.

Untuk cerita lebih lanjut tentang Palaro 2013, kunjungi situs mikro kami.

Tiket ke masa depan

Meski kecintaan terhadap olahraga ini ada, namun anggarannya tidak mencukupi.

“Kami sangat membutuhkan anggaran. Kami hanya mendapat 1.500 peso sebulan dan kami bahkan tidak memiliki kolam renang,” tambah Muksan.

Bahkan, Muksan menyebut dirinya sempat meminta bantuan daerah lain seperti NCR dan Visayas Barat khusus untuk Palaro ini karena yakin putra-putranya punya potensi untuk jago di olahraga tersebut.

Karena sebagian besar tim berasal dari keluarga kurang mampu, Muksan yakin Palarong Pambansa akan menjadi kunci anak-anaknya untuk mendapatkan lebih banyak peluang dan masa depan yang lebih cerah karena para pencari bakat dari UAAP dan NCAA diharapkan berbondong-bondong ke Dumaguete untuk mencari masa depan mereka. bintang.

“Jika diberi kesempatan, dengan pelatihan dan pengembangan yang tepat, mereka akan dengan senang hati mewakili tim Filipina dalam waktu dekat. Suatu kehormatan besar jika mereka terpilih di kolam latihan, ”ujarnya.

Ketika ditanya tentang ekspektasi di Palaro tahun ini, Muksan mengatakan mereka tidak mengharapkan apa pun tahun ini karena mereka masih menguji coba perairan Palaro – secara harfiah.

Meski demikian, anak-anak bertekad untuk memberikan yang terbaik. – Rappler.com

HK Malam Ini