• May 28, 2024
Ayala akan menghabiskan  miliar untuk energi dan proyek infra

Ayala akan menghabiskan $1 miliar untuk energi dan proyek infra

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dari anggaran $1 miliar yang Ayala Corp. hingga tahun 2016, sekitar $700 juta dialokasikan untuk proyek energi

MANILA, Filipina – Ayala Corp., konglomerat tertua di negaranya, telah menyiapkan dana sebesar US$1 miliar untuk proyek energi dan infrastruktur yang sedang dijalankannya hingga tahun 2016.

Dari jumlah tersebut, sekitar $600 juta hingga $700 juta dialokasikan untuk proyek energi padat modal.

“Investasi sebesar $1 miliar adalah untuk gabungan energi dan infrastruktur, dan 60% hingga 70% akan digunakan untuk energi, dan sisanya untuk infrastruktur,” Eric Francia, kepala strategi bisnis, mengatakan pada pertemuan pemegang saham tahunan konglomerat tersebut pada tanggal 19 April.

Dia menambahkan bahwa sekitar $300 juta telah dialokasikan untuk berbagai proyek energi, seperti proyek South Luzon Thermal, serta proyek pembangkit listrik tenaga angin dan hidro, kata Francia.

Anggaran ini dapat disesuaikan lebih tinggi, “sesuai dengan peluang,” tambah Francia pada konferensi pers usai rapat pemegang saham.

Grup Ayala membangun wadah perangnya untuk proyek-proyek baru ini dan pada awalnya mengincar anggaran sebesar $2,5 miliar untuk proyek-proyek pembangkit listrik dalam 5 tahun ke depan.

AYALA DAN KEKUATAN.  Ayala memperkuat portofolio kekuatannya.  Foto oleh John Javellana

Portofolio kekuatan

Grup Ayala perlahan-lahan meningkatkan portofolio energinya.

Yang sedang direncanakan adalah proyek energi terbarukan dan proyek konvensional lainnya yang akan melebihi kapasitas pembangkit sebesar 1.000 megawatt dalam 5 tahun ke depan.

Melalui AC Energy Holdings Inc, cabang pembangkit listrik Ayala Corp, grup ini mencari proyek-proyek baru dan berupaya mengajukan penawaran untuk kapasitas dan/atau aset pemerintah yang dikontrak.

AC Energy terus menjalin kemitraan dengan perusahaan selain membangun fasilitas listrik sendiri.

Francia mengatakan mereka berniat menempuh jalan ini dalam 5 tahun ke depan, namun mereka akan “memulai proyek” 7 hingga 10 tahun dari sekarang.

AC energi Holdings Inc. menandatangani kepemilikan di pembangkit listrik tenaga batubara GN Power Mariveles dan juga mengadakan usaha patungan dengan Trans-Asia Oil and Development untuk pendirian pembangkit listrik termal berkapasitas 135 MW di Calaca, Batangas.

Ia juga memiliki perjanjian dengan A. Brown Co. (ABC) anak perusahaan menandatangani pembangkit listrik berkapasitas 135 megawatt (MW) di Panay yang akan menggunakan batubara ramah lingkungan.

Perusahaan ini juga mempunyai tahap pembagian 50% untuk Proyek Angin Teluk Bangui 33 MV di Ilocos Norte.

Francia menambahkan bahwa Ayala Corp. juga menginvestasikan sekitar $80 juta untuk proyek pembangkit listrik tenaga angin dan pembangkit listrik mini hidro.

Portofolio infrastruktur

Dari segi infrastruktur, Ayala sangat ingin berpartisipasi dalam berbagai proyek kemitraan publik-swasta pemerintah, seperti:

  • Perpanjangan LRT-1 Cavite
  • Proyek Bandara Internasional Mactan-Cebu
  • Jalan Tol Cavite-Laguna
  • Sistem tiket otomatis untuk MRT dan LRT

Sebelumnya, para eksekutif Ayala menjelaskan bahwa proyek infrastruktur yang mereka jalani merupakan bagian dari strategi bisnis real estate yang menjadi inti mereka. Proyek pengembangan properti baru akan menyasar wilayah di mana proyek kereta api, bandara, dan jalan raya baru sedang berlangsung.

Pada tahun 2011, Ayala Corp memenangkan proyek infrastruktur pertama – jalan tol Daang Hari-SLEx sepanjang 4 km – yang diberikan oleh pemerintah Aquino melalui skema kemitraan publik-swasta (KPS) unggulannya. Penundaan telah menghambat dimulainya pembangunan proyek jalan tersebut. – Rappler.com

Keluaran HK