• May 26, 2024
Di jalanan: Dumaguetenos menghargai pengalaman Palaro

Di jalanan: Dumaguetenos menghargai pengalaman Palaro

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mereka mungkin tidak terlibat dalam pengorganisasian Palaro, namun para Dumagueteno ini menghargai pengalaman penting ini.

KOTA DUMAGUETE, Filipina – Setelah penantian bertahun-tahun, Negros Oriental akhirnya menjadi tuan rumah Palaro tahun ini. Masyarakat Negren di Timur sangat gembira dan sangat senang menjadi tuan rumah acara olahraga penting tersebut. Tahun ini provinsi ini berharap dapat mempromosikan perdamaian melalui olahraga.

Ketika seluruh negara memusatkan perhatian pada Negros Oriental dan persiapannya untuk acara olahraga remaja terbesar di Filipina, ada beberapa orang yang terus menjalani kehidupan mereka di luar Palarong Pambansa tetapi sangat senang karena tempat itu mendarat di provinsi tersebut.

Jika memeriksa feed berita, tweet, dan email adalah bagian dari rutinitas harian Anda, Emma Soriano menghabiskan musim panasnya dengan berjalan-jalan di Dumaguete dengan membawa ember hitam berisi ikan yang baru ditangkap untuk mencari nafkah. Emma, ​​​​seorang janda dari San Jose, berperan sebagai ibu sekaligus ayah bagi anak-anaknya. Baginya, kehadiran Palaro di provinsi tersebut adalah hal yang baik. Menyaksikan berbagai peristiwa akan menjadi cara yang baik untuk bersantai dari pekerjaannya yang penuh tekanan dan membakar kulit.

“Saya menikmatinya. Meskipun menyenangkan bagi orang-orang, saya juga suka menontonnya. (Saya sangat menikmatinya. Kegembiraan di sini sedang mencapai puncaknya. Saya sangat tertarik menonton pertandingannya),” kata Emma.

BEKERJA LEBIH BANYAK.  Porter mendapat penghasilan lebih karena dipekerjakan untuk membawa barang bawaan peserta Palaro.  Foto oleh Rappler/Yuys Escoreal.

Membawa barang bawaan selama hampir 20 tahun memberi makan keluarga Jose Estocado. Dia bekerja sebagai porter di Pelabuhan Dumaguete.

“Ya, saya senang pertandingan ini ada di Dumaguete karena akan membawa kejayaan bagi Dumaguete. Itu juga akan membantu kita dalam keberadaan kita. Para atlet dan pelatih akan membawa kami. Ada juga seseorang yang bisa membantu kita (Saya senang Palaro ada di sini di Dumaguete karena memberikan kredit kepada kota. Ini (Palaro) berguna bagi kami (porter). Para atlet dan pelatih mempekerjakan kami untuk membawa barang bawaan mereka),” Kata Jose sambil tersenyum di wajahnya yang dicium matahari.

Sementara siswa lain menghabiskan liburan musim panas mereka dengan memposting foto liburan mereka, Jamin Limbo, siswa tahun keempat dari Sekolah Menengah Nasional San Antonio Sibulan, membagikan brosur di pusat kota untuk mendapatkan uang selama liburan.

KERJA LIBUR.  Dengan adanya Palaro, Jamin mempunyai lebih banyak orang untuk menyebarkan selebaran.  Foto oleh Rappler/Yuys Escoreal.

Saya senang karena itu menyedihkan (Saya senang karena semua orang bersenang-senang),” kata Jamin dengan nada yang terlihat malu-malu.

Pernyataan-pernyataan tersebut membuktikan bahwa meski dalam masa sulit dan sulit, masyarakat Timur tidak apatis dan masih sangat terlibat dalam peristiwa-peristiwa yang terjadi di provinsi tersebut.

Laut dan pulau bersatu, agama berbeda bersatu, dan provinsi menyalakan obor untuk membuka Palarong Pambansa. Ada yang berlari tanpa alas kaki, ada yang bertarung dengan perut kosong, ada yang memecahkan rekor, dan banyak pula yang pulang dengan tangan hampa. Namun yang terpenting adalah pengalaman.

Seperti pepatah, “Karena ketika Pencetak Gol Hebat menuliskan nama Anda, dia tidak menulis apakah Anda menang atau kalah, tetapi bagaimana Anda memainkan permainan tersebut. – Rappler.com

Data Hongkong