• April 22, 2024
Ayala Corp akan menghabiskan ,5 miliar untuk pabrik

Ayala Corp akan menghabiskan $2,5 miliar untuk pabrik

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ayala Corp berencana membangun kapasitas pembangkit listrik setidaknya 1.000 megawatt dalam 5 tahun ke depan, menjadikan konglomerat tertua di negara ini sebagai pemain kunci di sektor padat modal

MANILA, Filipina – Pemain listrik baru Ayala Corp berencana memperluas portofolio energinya dengan rencana membangun setidaknya 1.000 megawatt kapasitas pembangkit listrik dalam 5 tahun ke depan, menjadikan konglomerat tertua di negara itu sebagai pemain kunci di ibu kota. sektor intensif.

Dari perkiraan investasi yang dibutuhkan sebesar US$2,5 miliar untuk pembangkit listrik ini, direktur pelaksana Ayala Corp Eric Francia mengatakan kepada wartawan pada Kamis, 30 Agustus bahwa grup tersebut telah mengalokasikan US$500 juta sebagai investasi ekuitas.

“1.000 MW itu patokan kami. Jika kita bisa melampauinya, dan jika kita cukup beruntung mendapatkan beberapa akuisisi yang menarik, maka kita bisa melampauinya. Namun jika tidak, akan menjadi tugas yang sulit jika semuanya menjadi proyek greenfield,” kata Francia. “Greenfield” berarti pembangkit listrik baru.

Francia mengatakan mereka berencana menjadikan bisnis energi sebagai kontributor besar bagi keuntungan grup mereka.

“Aspirasi kami adalah menjadikannya salah satu langkah terpenting dalam 5 hingga 10 tahun ke depan,” katanya.

Konglomerat ini bertujuan untuk menciptakan portofolio yang seimbang antara sistem tenaga konvensional dan sistem berbasis energi terbarukan, kata Francia di sela-sela acara Forum Energi Terbarukan di Bursa Efek Filipina.

Energi terbarukan

Francia mengatakan seperlima dari target 1.000 MW diharapkan merupakan proyek berbasis energi terbarukan.

Ia menambahkan, sebagian besar atau sekitar 137,5 MW diharapkan merupakan proyek pembangkit listrik tenaga air dan bermitra dengan Sta. Clara Power Corp, yang memegang beberapa kontrak layanan pembangkit listrik tenaga air di berbagai lokasi di seluruh negeri.

Feed-in tariff (FIT) yang disetujui baru-baru ini untuk proyek-proyek energi terbarukan telah membuat mereka mempertimbangkan kembali apakah beberapa proyek mereka saat ini, yang sebagian besar menggunakan energi surya, masih dapat dijalankan.

“Kami mempunyai rencana pra-pengembangan sekitar 15 MW hingga 50 MW. Namun mengingat tingkat FIT yang disetujui, kami harus mengkaji ulang apakah hal tersebut layak dilakukan,” katanya.

Feed-in tariff yang disetujui untuk tenaga surya ditetapkan sebesar P9,68 per kilowatt-jam.

Ayala telah bermitra dengan Mitsubishi Corp. kepada PhilNewEnergy Inc. untuk membentuk, yaitu Proyek Tenaga Surya Darong senilai P7 miliar di Sta. Cruz, Davao del Sur.

Dia menambahkan bahwa Ayala juga akan meninjau proyek pembangkit listrik tenaga angin mereka di bawah naungan Northwind Power Development Corp.

Michigan Power Inc. yang dipimpin Ayala. mengakuisisi saham besar di NorthWind seharga P512 juta.

Tanaman batubara

Francia mengatakan mereka juga melanjutkan perluasan proyek batubara 135 MW di Batangas di bawah South Luzon Thermal Energy Corp, sebuah perusahaan patungan antara AC Energy Holdings Inc. yang dipimpin Ayala. dan Trans-Asia Oil & Energy Development Corp.

“Kami mencari di seluruh negeri, termasuk pabrik yang saat ini sedang dibangun di Batangas. Kami juga melihat Visayas dan Mindanao. Kita tahu kedua daerah itu butuh pembangkit listrik baru,” kata Francia. – Rappler.com

Sidney siang ini