• July 14, 2024
(DIPERBARUI) Setidaknya 45 orang diselamatkan dari kapal suaka yang hilang di dekat Australia

(DIPERBARUI) Setidaknya 45 orang diselamatkan dari kapal suaka yang hilang di dekat Australia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebanyak 45 orang telah diselamatkan setelah kapal pengungsi dalam perjalanan ke Australia tenggelam di Selat Sunda di Indonesia.

(DIPERBARUI) SYDNEY, Australia – Petugas penyelamat menyelamatkan 23 orang lagi dari laut pada Kamis, 30 Agustus, setelah sebuah kapal pengungsi tenggelam di Selat Sunda Indonesia dengan 150 orang di dalamnya, kata para pejabat, sehingga jumlah korban selamat menjadi 45 orang.

“Kapal-kapal yang terlibat dalam operasi pencarian dan penyelamatan di Indonesia menemukan 45 orang yang selamat,” kata Otoritas Keselamatan Maritim Australia (AMSA).

“Tiga orang yang selamat mengalami luka serius, namun kondisinya stabil.”

AMSA mengatakan 23 orang yang baru-baru ini dijemput berada di kapal Angkatan Laut Australia HMAS Maitland, yang akan melanjutkan pencarian bersama tiga kapal dagang.

telepon darurat

Kapal yang hilang tersebut melakukan panggilan darurat pada Rabu pagi dalam perjalanan ke Australia, yang menghadapi gelombang besar pencari suaka, banyak di antara mereka membayar penyelundup manusia di Indonesia untuk bisa lewat dengan kapal kayu yang bocor.

Badan SAR Nasional (Basarnas) menerima peringatan dari AMSA pada Rabu pagi bahwa sebuah kapal berada dalam bahaya antara Jawa dan Sumatra, 220 mil laut dari wilayah Pulau Christmas, Australia.

Basarnas mengirimkan dua perahu penyelamat polisi dan sebuah helikopter tetapi tidak menemukan apa pun dan kembali ke pangkalan, hanya untuk AMSA yang menginstruksikan warga Bahrain, yang telah merespons pengiriman sebelumnya ke kapal, untuk memperluas area pencarian secara langsung.

Kapten Bahrain mengatakan jeritan dan peluit mengingatkan krunya saat melintasi Selat Sunda dalam kegelapan.

AMSA mengatakan para korban akan dibawa ke Merak di Indonesia untuk mendapatkan perawatan medis. Sebuah kapal penyelamat Indonesia dengan dokter sedang menuju ke lokasi tenggelamnya kapal tersebut.

Pusat transit Indonesia untuk suaka Australia

Australia menghadapi gelombang besar pencari suaka yang datang dengan kapal, banyak di antaranya menggunakan Indonesia sebagai pusat transit, dan membayar penyelundup manusia untuk naik kapal kayu yang bocor setelah meninggalkan negara asal mereka.

Canberra mengatakan bulan ini bahwa 300 pelaut tewas dalam perjalanan ke negara itu tahun ini, dan kapal-kapal tersebut dicegat oleh angkatan laut Australia hampir setiap hari.

Dua minggu lalu, Canberra mengumumkan niatnya untuk memindahkan pencari suaka ke Nauru dan Papua Nugini di Pasifik sebagai bagian dari kebijakan baru yang tegas untuk mencegah mereka melakukan perjalanan laut yang berbahaya.

Namun lebih dari 1.000 pelaut telah tiba sejak kebijakan tersebut diterapkan. – Rappler.com, dengan laporan dari Agence France-Presse

Sdy siang ini