• April 18, 2024
Hibah RM Kamboja: lebih dari sekadar pupuk beracun

Hibah RM Kamboja: lebih dari sekadar pupuk beracun

Putra seorang guru miskin di Kamboja, Dr Yang membantu para petani menghasilkan lebih banyak beras dengan input yang lebih sedikit

MANILA, Filipina – Lebih dari satu dekade yang lalu, Kamboja bangkit dari perang saudara yang sepertinya tak ada habisnya dengan perekonomian yang hancur dan para petani hampir tidak mampu menanam padi yang cukup untuk memberi makan diri mereka sendiri.

Saat ini, sebagian besar petani padi di Kamboja dapat memperoleh hasil panen yang tinggi tanpa menggunakan pupuk dan pestisida beracun seperti yang mereka gunakan di masa lalu, berkat visi Dr. Yang Saing Koma, penerima penghargaan Ramon Magsaysay pada tahun 2012.

Insinyur pertanian ini mendirikan Pusat Studi dan Pengembangan Pertanian (CEDAC) pada tahun 2000, memperkenalkan Sistem Intensifikasi Padi (SRI) di Kamboja.

Teknologi ini telah membantu petani Kamboja menghasilkan lebih banyak beras dengan sumber daya mereka sendiri dan mengurangi ketergantungan mereka pada pupuk dan pestisida yang mahal dan beracun.

Menghasilkan ‘lebih banyak dengan lebih sedikit’

Sekitar 12 tahun yang lalu, Dr. Koma menemukan artikel tentang SRI, yang disempurnakan di Madagaskar pada tahun 1980an oleh seorang pendeta Perancis.

Ia memerlukan waktu kurang dari 5 menit untuk menyadari bahwa inilah yang dibutuhkan para petani Kamboja: sebuah teknik sederhana yang memungkinkan mereka “menghasilkan lebih banyak (beras) dengan lebih sedikit masukan.”

“Untuk membantu Kamboja berkembang seperti negara lain, hal ini harus dimulai dari pertanian,” kata Koma saat wawancara dengan Rappler.

Inilah yang terjadi, dan SRI meraih sukses besar di negara ini.

Teknik inovatif ini memungkinkan petani menghasilkan beras dengan hasil tinggi dengan menggunakan input palay yang lebih rendah, berdasarkan sistem pengelolaan tanaman, air dan tanah yang sederhana dan menggunakan sumber daya yang mudah diakses oleh petani di komunitas mereka sendiri.

PRODUKSI 'MORE WITH LESS' dengan teknik SRI.  Foto milik CEDAC

Pelajari petani

Kamboja masih menjadi salah satu negara paling miskin di Asia Tenggara, dan sekitar 65% penduduknya bekerja di pertanian padi subsisten, menurut laporan CEDAC tahun 2011.

Setelah meluncurkan SRI pada tahun 2000, Dr. Kuma fokus melatih para petani mengenai teknik ini.

Kebanyakan petani padi kemudian menggunakan pupuk dan pestisida kimia, serta palay dan air dalam jumlah besar, sehingga proses ini menjadi cukup mahal.

“Pendekatan mereka tidak baik dan membuat petani bergantung pada produk tersebut. Mereka tidak belajar menanam padi sendiri. Namun SRI berbeda: SRI mengharuskan petani untuk berpikir mandiri.”

Tidak mudah meyakinkan mereka.

“Masyarakat belum terbiasa dengan hal itu. Ini seperti menyuruh orang yang tidak kidal menggunakan tangan kirinya,” kata Dr. kata koma.

Insinyur tersebut menghabiskan waktu berjam-jam untuk meyakinkan para petani untuk mencoba sistem tersebut, namun setelah beberapa bulan ia berhasil mengajak hampir 30 petani dari 4 provinsi untuk ikut serta.

Setelah banyak dari mereka menganalisis hasilnya dan puas dengan peningkatan hasil panen, mereka memberi tahu petani lain hingga semakin banyak petani padi yang mulai menggunakan SRI di Kamboja.

Rencana masa depan

Dari awalnya hampir tidak diketahui pada tahun 2000, SRI menjadi kisah sukses di Kamboja sehingga 5 tahun kemudian pemerintah mendukungnya sebagai salah satu strategi nasional pembangunan pertanian.

Kemajuan jumlah petani padi SRI Kamboja 2000-2006.  Sumber: laporan CEDAC

Saat ini, sebagian besar petani padi di Kamboja menggunakan sistem ini, namun Dr. Koma masih belum puas.

“Saya khawatir ada petani yang menerapkan SRI tanpa memahami sepenuhnya tekniknya,” ujarnya.

Dan dia mempunyai proyek baru: mendorong penanaman padi modern sedemikian rupa sehingga menghasilkan hasil yang cukup tinggi sehingga jutaan orang mengekspor surplusnya.

Manusia buatan sendiri

Dr. Koma adalah putra seorang guru miskin asal Kamboja yang dijadikan sasaran karena dianggap sebagai seorang intelektual pada masa rezim Khmer Merah, yang ia ingat sebagai “pengalaman terburuk dalam hidup saya”.

Di bawah pemerintahan Pol Pot yang brutal, keluarganya terpaksa meninggalkan kampung halamannya, dan segera setelah itu, ayahnya dieksekusi dan kakak laki-lakinya meninggal karena kelaparan di salah satu kamp kerja paksa.

dr.  KOMA memeriksa sawah di Kamboja.  Foto milik CEDAC

Setelah pasukan Vietnam mengusir Khmer Merah pada tahun 1979, Dr. Koma, yang saat itu masih remaja, berjuang untuk mencari nafkah dan kemudian membiayai studinya.

“Saya belajar di pagi hari, lalu sorenya saya berjualan beras dan sayur-sayuran,” ujarnya.

Namun ia adalah seorang pelajar yang luar biasa sehingga pada tahun 1984 ia menerima beasiswa penuh untuk belajar di Jerman, di mana ia memperoleh gelar master dan doktor dalam pembangunan pertanian di Universitas Leipzig, dan mendapatkan manfaat dari menyelami budaya asing yang baru.

Dr. Koma akhirnya kembali ke Kamboja pada tahun 1995, di mana ia menjadi profesor di Royal University of Agriculture di Phnom Penh sebelum mendirikan CEDAC.

Dia memimpikan suatu hari ketika negaranya tidak lagi harus bergantung pada bantuan asing untuk berkembang. – Rappler.com, dengan laporan tambahan oleh Veasna Prom

Data Sydney