• April 19, 2024
Azkals menghadapi Azerbaijan pada hari Rabu, grup Eropa pertama dalam 17 tahun

Azkals menghadapi Azerbaijan pada hari Rabu, grup Eropa pertama dalam 17 tahun

Azkals akan menghadapi ujian berat pada hari Rabu ketika mereka menghadapi Azerbaijan dalam tantangan pertama mereka dari grup Eropa sejak 1997.

MANILA, Filipina – Hanya empat hari setelah Tim Nasional Sepak Bola Putra Filipina bermain imbang tanpa gol dengan Malaysia, pelatih Thomas Dooley dan anggota skuad Azkals lainnya akan kembali ke lapangan dalam pertandingan persahabatan FIFA melawan 93rdAzerbaijan pada Rabu 5 Maret di Stadion Al Maktoum di Dubai, Uni Emirat Arab.

Pertandingan pertama Dooley dengan Filipina, meski berakhir dengan kebuntuan nihil, meningkatkan semangat kubu Azkals. Sebut saja ini sebuah keberuntungan atau sekadar keberuntungan, menjaga tim Hari Mau yang berkekuatan penuh tidak mencetak gol selama 90 menit penuh, bahkan setelah jeda hampir empat bulan, bukanlah tugas yang mudah bagi tim mana pun di kawasan Asia Tenggara. .

Berharap untuk memanfaatkan momentum mereka dari Selayang ke Timur Tengah, Azkals akan berusaha mengukur posisi mereka di panggung dunia melawan negara UEFA, Azerbaijan. Dengan lebih dari 30 peringkat teratas Filipina dalam peringkat FIFA, Nasional jelas berada pada level yang baru dibandingkan dengan Malaysia.

Azkal kekuatan penuh

Hal yang baik bagi Filipina, tim Azkal akan memiliki kekuatan penuh saat mereka menguji keberanian mereka melawan Azerbaijan. Javier Patino, setelah menjadi berita utama di Thailand dengan skor eksplosifnya, sekali lagi akan mengenakan seragam Filipina. Roland Muller juga akan kembali ke tim dan diharapkan menjadi penjaga gawang Azkals. Dan tentunya Stephan Schrock akan kembali menampilkan performa gemilang, baik di lini tengah maupun pertahanan.

Pertanyaan besar yang muncul pada pertandingan ini adalah pertahanan Filipina. Sabtu lalu, tiang gawang menyelamatkan kemenangan Azkals dua kali, dengan tim Malaysia hampir mencetak gol berkali-kali (belum lagi kebobolan gol di babak pertama). Namun melawan tim seperti Azerbaijan – yang sudah tidak asing lagi dengan tim-tim besar Eropa – Azkals tidak boleh mengulangi pertahanan lemah yang mereka tunjukkan saat melawan tetangga kami.

Tim Azkal memang memiliki bek tengah tangguh dalam diri Rob Gier dan Juani Guirado, namun mereka mendekati akhir karier sepak bola mereka – dan hal itu terlihat saat melawan Malaysia. Jerry Lucena, meski rutin beraksi di Denmark, juga mulai menua. Pemain muda Amani Aguinaldo menunjukkan potensi yang menjanjikan di kompetisi lokal, namun banyak yang percaya dia belum siap untuk tampil, terutama melawan tim sekuat itu. Kemungkinan cadangan adalah Simone Rota, yang melakukan debut bagus akhir pekan ini, dan Anton del Rosario yang merupakan bagian dari tim Filipina yang melakukan Miracle di Hanoi yang mengubah lanskap sepak bola di negara tersebut.

Lini tengah pasti akan berlabuh di Schrock milik Eintracht Frankfurt. Tidak akan ada kekurangan dukungan untuknya dengan Chris Greatwich, Martin Steuble, Jeffrey Christiaens, Jason de Jong, OJ Porteria, Mark Hartmann, Misagh Bahadoran, Kenshiro Daniels dan Patrick Reichelt semuanya akan tampil pada hari Rabu.

Namun, Younghusband bersaudara tidak akan 100 persen pulih setelah mengalami cedera di United Football League, tetapi Patino, dan mungkin Ruben Doctora sebagai penggantinya, akan tampil baik di lini depan.

Tim sepak bola Azerbaijan didampingi calon-calon muda.  Foto dari Wikipedia

Azerbaijan yang tangguh

Jika Schrock bermain di Bundesliga, kasta tertinggi sepak bola Jerman, tim Azerbaijan juga punya roda penggerak berkaliber tinggi di skuatnya. Bek Ruslan Abishov, yang bermain untuk tim kuat Rusia Rubin Kazan, pasti akan memberikan pertandingan yang sulit bagi penyerang Azkals. Selain sebagai bek yang merepotkan, ia juga merupakan ancaman bola mati yang efektif dan telah mencetak empat gol internasional dalam 38 pertandingan sejak 2009.

Pesepakbola Azerbaijan yang berbasis di luar negeri lainnya adalah Rufat Dadashov yang berusia 22 tahun dari Kaiserslautern II yang telah mencetak empat gol hanya dalam 10 pertandingan untuk tim nasionalnya.

Namun yang membuat tim ini menakutkan adalah kualitas bintang lokalnya. Striker Inter Baku Vagif Javadov saat ini menjadi pencetak gol terbanyak Azerbaijan di antara pemain aktifnya dengan sembilan gol. Elvin Mammadov, Rauf Aliyev dan Branimir Subasic juga menjadi pemain yang harus diwaspadai di lini pertahanan Azkals, karena masing-masing dari mereka telah mencetak tujuh gol internasional untuk negaranya.

Siapa yang akan mengakhiri slidenya?

Tim Azerbaijan yang dibimbing Berti Vogts saat ini sedang dalam tiga pertandingan tanpa kemenangan. Mereka hanya memenangkan tiga dari 12 pertandingan mereka pada tahun 2013. Namun jangan biarkan rekor mereka membodohi Anda, karena mereka telah menghadapi beberapa tim terbaik Eropa, termasuk Portugal, yang kalah 2-0, dan Rusia, yang bermain imbang 1-1. Menghadapi tim Asia untuk pertama kalinya sejak Mei lalu, tim Azerbaijan yang lapar ini diperkirakan akan menyalurkan semua rasa frustrasinya melawan Filipina.

Filipina, sebaliknya, hanya tampil tiga kali setelah sukses mempertahankan gelar Piala Perdamaian pada bulan Oktober, bermain imbang dengan India (1-1) dan Malaysia (0-0) sementara menerima skor 0-4 dari UEA.

Meski menjadi satu-satunya pertandingan kedua Dooley melawan Filipina, Azerbaijan tentu akan menjadi tolak ukur yang baik untuk melihat seberapa jauh pencapaian tim-tim yang pernah menjadi pemain hebat di kawasan ini dan akan meninjau peluang kami di AFC Challenge Cup yang sangat penting pada bulan Mei. – Rappler.com

Result Sydney