• April 22, 2024
Festival Seni dan Musik Malasimbo 2014

Festival Seni dan Musik Malasimbo 2014

Seni yang menggugah pikiran, musik yang luar biasa, dan seorang pria yang bersemangat meramaikan festival unik edisi ke-4 yang diadakan di Puerto Galera, Oriental Mindoro

MANILA, Filipina – Ada seorang pria yang terkubur hingga lehernya di sepanjang jalan menuju area panggung utama Festival Musik dan Seni Malasimbo, akhir pekan lalu. Mengenakan cat wajah dan body wrap yang terbuat dari bahan asli, pria tersebut adalah seniman pertunjukan asal Cebu, Russ Ligtas, yang memberi judul pada karyanya. Tolong jangan memberi makan penduduk asli.

Hal ini, serta serangkaian penampilan dari artis papan atas dari seluruh dunia, dan penonton konser tak terduga yang muncul dengan setelan ulang tahunnya, hanyalah sebagian dari pemandangan dan suara yang imersif dan tidak biasa di festival tahunan yang diadakan di Puerto Galera. di Oriental Mindoro.

Musik dan seni

Beberapa karya seni instalasi lainnya tersebar di sekitar lokasi festival utama yang terletak di tepi gunung asal nama festival tersebut. Ini termasuk karya Gus Albor, Agnes Arellano, Kawayan De Guia, Billy Bonnevie dan Olivia D’Aboville, salah satu pendiri festival. Ada juga desa tradisional Mangyan yang didirikan di salah satu area padang rumput, sebagai upaya untuk memperkenalkan masyarakat kota pada cara hidup tradisional penduduk asli pulau tersebut.

Meskipun ada banyak hal lain yang dapat dilihat dan dilakukan di festival tersebut, sebagian besar dari mereka yang membeli tiket berada di sana untuk melihat artis musik, terutama artis internasional, tampil di atas panggung. Malasimbo resmi dimulai pada Kamis, 27 Februari, namun sebagian besar massa muncul pada hari Sabtu dan Minggu. Saya melewatkan serial hari Sabtu, tetapi D’Aboville, yang saya ajak bicara ketika saya melihat asisten Ligdas perlahan-lahan menyekop tanah di sekitar artis, mengatakan itu “ajaib”, dan dia berharap hari Minggu juga akan sama istimewanya.

MELOTONIN.  Suara jazzy dan harmoni vokal mereka memberikan pengalaman sempurna bagi para penggemarnya dan penemuan luar biasa bagi pendengar biasa

Praktisi yoga (banyak orang asing di sini) melakukan peregangan dan rutinitas sementara DJ Complex memutar campuran ritme santai dan berat untuk membuka barisan pada jam 3 sore. Anggota band Kooii naik panggung setelah jam 4 sore untuk membawakan set hiburan yang terdiri dari harmoni vokal dari cover artis seperti Duke Ellington, Mayer Hawthorne dan The Beatles. Para artis yang berasal dari Australia ini juga terlibat dalam olok-olok kering dan jenaka yang membuat penonton tersenyum di sela-sela lagu.

(TERKAIT: Ulasan: Festival Musik Internasional 7107)

Datanglah apa adanya

Grup folk instrumental lokal Good Leaf tampil berikutnya, diikuti dengan tambahan kejutan pada lineup. Hubert D’Aboville, salah satu pendiri festival, memperkenalkan pertunjukan budaya oleh sekelompok anak sekolah dasar dan menengah atas dari kota terdekat, Baco. Pertunjukan yang terdiri dari anak-anak menari dengan kerlap-kerlip lilin dalam wadah yang ditempelkan di tubuh mereka dengan benang berwarna emas, berfungsi untuk menonjolkan keberagaman bakat dan mempromosikan budaya lokal masyarakat Mindoro.

KEJUTAN.  Artis lokal juga menjadi bagian dari serial ini tahun ini

Saat ini matahari mulai terbenam dan tempat tersebut dengan cepat dipenuhi oleh lebih banyak orang. Kebanyakan dari mereka mengenakan pakaian pantai yang santai (karena White Beach hanya berjarak 20 menit perjalanan dengan jeepney). Penonton festival musik dikenal memamerkan gaya masing-masing melalui riasan mereka, jadi ada berbagai wanita yang mengenakan tank top dan bikini, sarung dan gaun panjang, sementara pria kebanyakan mengenakan T-shirt wanita. , kemeja berkancing lengan pendek dan celana pendek kargo serta sepatu kets.

Namun, ada seorang pria yang menganggap aturan berpakaian “datang apa adanya” agak terlalu bebas. Di akhir set Mishka Adams, orang-orang mulai melolong dan tertawa ketika seorang pria tiba-tiba muncul di tengah kerumunan tanpa mengenakan apa pun. Pria itu tidak terlihat seperti sedang mabuk dan akan terlihat seperti penonton biasa yang hanya menari mengikuti musik di atas panggung jika dia tidak telanjang. Petugas keamanan akhirnya mengantarnya keluar, tetapi dia sudah cukup dekat dengan panggung sehingga Adams bisa melihatnya.

MISHKA ADAMS.  Penyanyi ini menghibur penonton dengan vokalnya yang unik dan jazzy

Meskipun ada gangguan, penyanyi-penulis lagu-gitaris wanita ini menampilkan penampilan yang luar biasa. Adams telah tinggal di luar negeri selama beberapa tahun dan senang melihatnya kembali, masih dengan vokal halus yang sama yang menggabungkan seni mentah Stevie Nicks dari Fleetwood Mac dengan penyanyi obor klasik zaman dulu, seperti Billie Holiday dan Sarah Vaughan.

Ruang intim

Puncak acara malam itu adalah penampilan musisi Swedia Jose Gonzalez. Saya telah mendengarkan lagu-lagunya selama bertahun-tahun dan tidak pernah membayangkan bahwa dia akan berhasil mencapai pantai ini, apalagi tampil di festival musik yang relatif kurang terkenal yang diadakan di hutan di tengah pulau tropis. Tapi di sanalah dia, mengenakan kemeja merah dan ekspresi wajahnya yang sederhana, hampir seperti “aws sial” saat dia berjalan keluar dan disambut tepuk tangan yang antusias.

JOSE GONZALEZ.  Itu "Detak jantung" penyanyi membuat ruang terbuka lebar terasa nyaman dan intim

Pengaturannya sangat sederhana: dua gitar akustik, masing-masing mikrofon di dekat mulutnya, di depan gitarnya, dan di kakinya, dan itu saja. Namun, efeknya sungguh luar biasa. Ia berhasil mengubah area yang luas dan terbuka menjadi ruang yang intim, seolah-olah ia sedang bernyanyi di hadapan puluhan penonton, bukan ribuan. Suaranya seperti dalam rekaman—halus, penuh emosi dan indah, menenangkan penonton yang semakin gaduh dan ikut larut dalam semangat pesta.

Dia memulai dengan lagu hits lama, “Crosses”, “Lovestain” dan “Cycling Trivialities”, sebelum membuat materi yang lebih baru. Tiga lagu terakhirnya tidak diragukan lagi adalah yang paling populer – sebuah cover dari “Teardrop” milik Massive Attack, “Imagine” milik John Lennon, dan versi bergerak dari “Heartbeats” asli The Knife.

Festival ini benar-benar menggemparkan dengan beberapa pertunjukan terakhir. Kooii membawakan musik funk-blues-rock mereka ke atas panggung, dan Osunlade membawakan selai bernuansa reggae dan bercita rasa pulau kepada penonton yang masih bergerak dan asyik bahkan hingga dini hari di Senin pagi. Daftarnya termasuk set oleh Badkiss (model yang berubah menjadi DJ Christina Bartges) dan pesta setelahnya di Desa Mangyan yang diiringi musik oleh Kristian Hernandez, tetapi saya dan teman-teman kembali ke dunia nyata tepat setelah tengah malam. . Ini adalah perjalanan pertama kami ke Malasimbo, dan jika pengalaman ini bisa dijadikan acuan, perjalanan kembali tahun depan bukanlah hal yang mustahil. – Rappler.com

Catatan: Versi sebelumnya dari artikel ini mengidentifikasi The Melotonins sebagai Kooii. Koreksi telah tercermin. Kami menyesali kesalahan tersebut.

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

Hongkong Prize