• May 19, 2024
Azkals, selamat datang di semi final

Azkals, selamat datang di semi final

(DIPERBARUI) Azkals mengalahkan Tajikistan 2-1 dalam pertandingan hidup-mati, lolos ke babak playoff Piala Tantangan AFC

MANILA, Filipina – Suku Azkal telah mengukir sejarah.

Dalam lawatan pertamanya ke Piala Tantangan Konfederasi Sepak Bola Asia, tim sepak bola putra Filipina mengamankan tiket semifinal terakhir dengan mengalahkan Tajikistan 2-1 di Stadion Halchowk di Kathmandu, Nepal.

Negmatov Alexei dari Tajikistan mencetak gol pertamanya pada menit ke-46 – waktu tambahan di babak pertama – untuk memasuki babak kedua dengan skor 1-nihil atas Filipina.

Gol kontroversial tersebut berupa sundulan sepak pojok yang berhasil diselamatkan oleh kiper Neil Etheridge dan bek Carli de Murga.

Namun usai sundulan tersebut, Tajikistan langsung melakukan selebrasi, meski tanpa panggilan wasit – dan yakin bola telah melewati garis gawang saat De Murga menepisnya.

Setelah beberapa perdebatan, Tajikistan mencetak gol, memberi mereka keunggulan.

Namun Azkals bangkit kembali di babak kedua.

Tertinggal 1-0 di babak pertama, produk Chelsea Phil Younghusband membukukan gol penentu kemenangan pada menit ke-54, melepaskan tembakan ke tengah gawang dari umpan indah Angel Guirado di sisi kiri.

Itu adalah gol internasional ke-21 Younghusband.

Namun Guirado tidak puas hanya dengan uluran tangan.

Guirado memastikan kemenangan pada menit ke-80 ketika ia menendang bola ke gawang untuk membawa Azkals unggul 2-1. Kali ini giliran Younghusband yang memberikan umpan kepada Guirado, lewat umpan silang dari sayap kanan.

Pertarungan ketat

Tim Filipina yang penuh determinasi menyia-nyiakan beberapa peluang bagus di babak pertama, dengan serangan terbesar datang dari Phil Younghusband di menit ke-9 dan ke-32. Dia melepaskan tembakan dari sisi kanan, namun kedua kali bola langsung jatuh ke tangan kiper Tajikistan.

Beberapa lemparan kuat Jason Sabio juga tidak efektif, setelah Azkals tidak bisa menguasai bola.

Kedua tim tampil sengit di babak ke-2 – sama-sama haus akan gol.

Setelah Younghusband menyamakan kedudukan, Tajikistan terus memberikan tekanan, dengan dua pemain Tajikistan mendapat kartu kuning karena terlalu agresif.

Upaya Phil Younghusband pada menit ke-68 hampir saja memicu Azkals lebih awal, namun tendangannya membentur tiang jauh kanan.

Namun, setelah gol penyeimbang Guirado, Azkal terus membobol gawang tim Tajikistan yang kecewa, namun gol ketiga tidak kunjung tercipta.

James Younghusband dan Guirado juga menerima kartu kuning kedua mereka di turnamen tersebut.

‘Pertandingan terbesar dalam hidup mereka’

Pelatih kepala Michael Weiss memuji para pemainnya atas penampilan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Melewati tahap ini adalah target kami sebelumnya, dan saya senang kami mencapainya,” kata Weiss.

Manajer tim Dan Palami tidak bisa berkata-kata tentang kemenangan tersebut dan mengakui tim melebihi ekspektasi.

“Ini pertama kalinya kami bisa mencapai turnamen ini setelah melalui fase yang berbeda-beda,” kata Palami. “Saya tidak dapat menemukan kata-kata yang tepat untuk menggambarkan perasaan bahwa kami sekarang berada di semifinal. Ini luar biasa, mengingat persiapan yang harus kami lakukan untuk kompetisi ini.”

Namun Weiss tidak setuju. Ia mengatakan, pencapaian tersebut merupakan hasil kerja sama tim dan kekompakan.

“Sejujurnya, saya yakin ini bukanlah sesuatu yang terjadi secara kebetulan. Kami punya kelompok yang bekerja sama,” ujarnya. “(Saya) berharap kami bisa mencapai lebih banyak dan mendapatkan hasil bagus melawan Turkmenistan pada hari Jumat.”

Palami juga mengingatkan media akan pentingnya prestasi tersebut.

“Anak-anak memainkan pertandingan terbesar dalam hidup mereka. Itu soal bakat dan hati di babak kedua, itulah mengapa kami kembali,” kata Palami. “Lebih dari Suzuki Cup Semis, AFC Challenge Cup adalah panggung yang lebih besar.”

Underdog yang penuh harapan

Tim Azkal memasuki laga krusial dengan penuh semangat.

Kedua tim bermain imbang, sama-sama mengalahkan India 2-0, kebobolan jumlah gol yang sama dari Korea Utara, yang sudah mengamankan tempat di semifinal.

Filipina akan menghadapi Turkmenistan di semifinal pada hari Jumat, 16 Maret pukul 16.30. Korea Utara sang juara bertahan akan bertemu Palestina di semifinal.

Kemenangan pada hari Jumat akan mengirim Filipina ke final, sementara kekalahan melawan tim yang kalah dalam pertandingan Korea Utara-Palestina akan menempatkan mereka pada peluang di posisi ke-3.

Dengan kemenangan ini, Filipina diperkirakan akan naik ke posisi yang lebih baik di Peringkat Dunia FIFA. Tajikistan 11 tingkat lebih tinggi dari Filipina di peringkat 145, sedangkan Filipina di peringkat 156.

Tajikistan memenangkan mahkota pada tahun 2006, menjadi runner-up pertama pada tahun 2008 dan memenangkan tempat ke-3 pada tahun 2010.

Ini merupakan pertama kalinya Azkals lolos ke turnamen bergengsi tersebut. – Dengan laporan dari Mia Domingo/Rappler.com

Toto sdy