• May 19, 2024
RUU House OK menyatakan Waling-waling sebagai bunga nasional ke-2

RUU House OK menyatakan Waling-waling sebagai bunga nasional ke-2

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jawaban atas pertanyaan, “Apa yang dimaksud dengan bunga nasional” tidak lagi hanya sekedar Sampaguita tua yang baik

MANILA, Filipina – Para orang tua yang perlu membantu anaknya mengerjakan pekerjaan rumah di Sibika harus membaca ini.

Tampaknya tidak lama lagi jawaban atas pertanyaan, “Apa yang dimaksud dengan bunga nasional?” tidak lagi sekadar sampaguita lama yang baik.

Pasalnya, DPR telah mengesahkan RUU yang ketiga sekaligus terakhir yang menetapkan anggrek Waling-waling sebagai bunga nasional Filipina lainnya.

Ditulis oleh Perwakilan Kota Davao (Distrik ke-2). Mylene Garcia-Albano dan Pangasinan (Distrik 6) Rep. Marlyn Primicias-Agabas, House Bill 5655 menggarisbawahi popularitas anggrek bangun tidur di seluruh dunia sebagai bunga endemik Filipina yang “mewakili sifat dan karakter orang Filipina sebagai suatu bangsa.”

Menjelaskan mengapa mereka mendorong tindakan tersebut, Garcia-Albano mengatakan, “Kami juga ingin masyarakat menghargai dan menyaksikan rasa bangga dan identitas yang diberikan oleh waling-waling.”

Ratu Bunga Filipina

Jika disahkan menjadi undang-undang, kata Garcia-Albano, waling-waling akan memiliki status yang sama dengan sampaguita yang dinyatakan sebagai bunga nasional Filipina pada tahun 1934 oleh Gubernur Frank Murphy melalui Proklamasi 652.

Sampaguita juga dikenal sebagai Jasminum Sambac dan saat ini menjadi salah satu dari tiga bunga nasional Indonesia. Bunga ini diyakini dibawa ke Filipina dari daerah Himalaya pada abad ke-17.

Garcia-Albano mengatakan tanaman itu secara ilmiah dikenal sebagai Vanda Sanderiana dan banyak ditemukan di hutan tropis Gunung Apo di Davao dan Zamboanga Del Sur.

Bahkan disebut-sebut sebagai ratu bunga Filipina.

Garcia-Albano juga menyebutkan nilai ornamen waling-waling yang kini bahkan populer di Singapura, Thailand, Hong Kong, dan Hawaii, menjadikan waling-waling hibrida sebagai salah satu industri anggrek dan bunga potong bernilai miliaran dolar di dunia.

Apa yang terjadi dengan Sampaguita?

Dalam menyetujui tindakan tersebut, kata Primicias-Agabas, ketua Komite Revisi Undang-undang, Kongres mempertimbangkan pentingnya budaya sampaguita, khususnya “warisan budaya takbenda masyarakat Filipina yang masih relevan, valid, dan tersebar luas di kalangan masyarakat Filipina. generasi sekarang.”

RUU tersebut mengamanatkan Sekretaris Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR) untuk mengeluarkan peraturan dan regulasi yang akan melindungi, melestarikan dan memperbanyak anggrek waling-waling bersama dengan sampaguita.

Saat ini belum ada versi RUU yang diajukan ke Senat.

Sebelum undang-undang tersebut menjadi undang-undang, Dewan Perwakilan Rakyat harus menyerahkan rancangan undang-undang tersebut, yang telah disetujui pada pembacaan ketiga dan terakhir, ke Senat. Itu harus melalui dengar pendapat dan disetujui di tingkat paripurna.

Jika Senat menyetujui RUU tersebut tanpa amandemen, RUU tersebut akan ditransfer ke Malacañang dan harus ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden. – Rappler.com

Toto sdy