• May 24, 2024
Bagaimana ekonomi, pemilu, dan kekerasan saling terhubung

Bagaimana ekonomi, pemilu, dan kekerasan saling terhubung


MANILA, Filipina – Baik kemiskinan maupun pemilu tidak dapat dikaitkan secara langsung atau menyebabkan peningkatan kejahatan yang dilaporkan. Statistik resmi menunjukkan bahwa kejahatan tumbuh subur di wilayah dengan ketimpangan pendapatan yang tinggi.

Hal ini disoroti oleh Jose Ramon Albert, direktur jenderal Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSRB), dalam laporan yang dimuat pada 22 Februari di situs web badan tersebut.

Ia mencontohkan Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM) yang memiliki ketimpangan pendapatan terendah sebesar 0,2948 pada tahun 2009 dan tingkat kejahatan terendah sebesar 54 per 100.000 orang.

Sebaliknya, Mindanao Utara, yang memiliki ketimpangan pendapatan tertinggi ketiga sebesar 0,4737, mencatat tingkat kejahatan tertinggi sebesar 1.069 per 100.000 orang.

“Oleh karena itu, penting bagi para pengelola ekonomi kita untuk menemukan cara mengurangi kesenjangan pendapatan melalui lebih banyak intervensi redistributif pendapatan, seperti pajak pendapatan progresif, dan bantuan tunai bersyarat. Intervensi ini pada dasarnya adalah salah satu jalan menuju pertumbuhan inklusif – dimana setiap warga Filipina menjadi bagian dari pertumbuhan perekonomian Filipina,” kata Albert.

Lebih sedikit kejahatan selama tahun pemilu

Kesan yang populer adalah bahwa masa menjelang pemilu merupakan salah satu masa paling berdarah dalam setahun. Namun, statistik yang dikumpulkan dan ditafsirkan oleh NSCB tidak mendukung hal ini.

Antara tahun 1999 dan 2012, volume kejahatan yang dilaporkan selama pemilu tahun 2001, 2004, 2007 dan 2010 menunjukkan penurunan kejahatan yang dilaporkan. Faktanya, penurunan paling tajam terjadi pada tahun pemilu 2010.

“Persepsi masyarakat mengenai memburuknya statistik kejahatan mungkin sebenarnya lebih merupakan masalah informasi yang diberikan oleh media,” kata Albert dari NSCB.

Namun, pada tahun-tahun setelah pemilu, peningkatan terjadi pada dua dari tiga tahun – yaitu tahun 2002 dan 2008. Tahun-tahun tersebut berlawanan dengan tren penurunan tingkat kejahatan.

“Apakah ini merupakan indikasi bahwa kita bisa memperkirakan lebih sedikit kejahatan selama tahun pemilu? Ada pihak-pihak yang menyatakan bahwa kejahatan yang dilaporkan tidak dilaporkan, tapi bagaimana dengan pembunuhan (yang kemungkinan besar akan dilaporkan)?” catat NSCB.

Penurunan kejahatan yang dilaporkan

Statistik kejahatan antara tahun 2009 dan 2012 menunjukkan kejadian dan volume kejahatan terus menurun dari tahun 2009 hingga 2012.

Pada tahun 2009, jumlah kejadian kejahatan yang dilaporkan sebanyak 502.665 kasus, turun menjadi 324.083 kasus pada tahun 2010, 246.958 kasus pada tahun 2011, dan menjadi 217.812 kasus pada tahun 2012.

Meskipun volume kejahatan yang dilaporkan telah menurun dari tahun ke tahun, angka kejahatan terbaru pada tahun 2012 masih berjumlah rata-rata 597 kejahatan per hari di negara ini.

Meskipun angka ini mungkin tampak tinggi, jumlah pembunuhan yang disengaja, berdasarkan data yang dikumpulkan oleh PBB di berbagai negara, dan dibandingkan dengan angka di negara-negara Asia Tenggara, relatif baik dibandingkan dengan negara tetangga seperti Myanmar dan Indonesia, yang jauh lebih buruk. statistik pembunuhan.

Statistik ini diambil dari statistik kejahatan Kepolisian Nasional Filipina (PNP) antara tahun 2009 dan 2012. Sistem pelaporan kejahatan yang lebih baik pada tahun 2009 hanya membuat statistik kembali sejauh itu.

Statistik kejahatan

Dalam statistik ini, kejahatan dibagi menjadi beberapa bagian berikut:

  • Kejahatan indeks, yang mencakup dua komponen: kejahatan terhadap orang (pembunuhan, pembunuhan, penganiayaan tubuh dan pemerkosaan) dan kejahatan terhadap harta benda (perampokan, pencurian, pembantaian dan pengrusakan ternak)
  • Kejahatan non-indeks yang mengacu pada semua kejahatan lain yang tidak terkait dengan kejahatan indeks

Mayoritas kejahatan di Filipina adalah kejahatan yang dilakukan terhadap orang lain. Kejahatan indeks menyumbang 59,3% dari total kejahatan yang dilaporkan di negara ini. Jumlah ini berarti rata-rata 4 kejahatan yang dilakukan terhadap seseorang.

Di bawah ini adalah garis besarnya:

  • pembunuhan, 3,9%
  • pembunuhan, 1,4%
  • cedera fisik, 16,0%
  • pemerkosaan, 2,2%

Daerah paling berbahaya

Dalam hal volume kejahatan, 3 wilayah yang melaporkan jumlah kejahatan terhadap orang tertinggi antara tahun 2010 dan 2012 adalah Wilayah Ibu Kota Nasional, Luzon Tengah, dan Calabarzon.

Wilayah Administratif Cordillera (CAR) secara konsisten tercatat sebagai wilayah dengan jumlah kejahatan tertinggi per 100.000 penduduk; 342, 141 dan 391 kejahatan pada tahun 2010, 2011 dan 2012.

Selama tahun pemilu 2010, Luzon Tengah, Calabarzon, dan Mimaropa menduduki peringkat ke-2 dan ke-3 tertinggi, dengan masing-masing 151 dan 123 kejahatan per 100.000 penduduk.

Di sisi lain, Daerah Otonomi di Mindanao Muslim (ARMM) dan Visayas Barat berada dalam daftar wilayah dengan tingkat kejahatan terendah pada tahun 2010 dan 2012. ARMM mencatat tingkat kejahatan hanya 19 dan 37 kejahatan per 100.000 penduduk pada tahun 2010 dan masing-masing pada tahun 2012.

Statistik ini hanya mencakup kejahatan yang dilaporkan.

Ketika pemeringkatan suatu wilayah dalam hal tingkat kejahatan per 100.000 penduduk dibandingkan dengan koefisien Gini (ukuran seberapa baik distribusi pendapatan di suatu wilayah/wilayah), bersama dengan indikator sosial-ekonomi lainnya (seperti tingkat kemiskinan dan pendapatan kotor regional). wilayah). tingkat pertumbuhan produk domestik), hasilnya menunjukkan bahwa ketimpangan pendapatan pada tahun 2009 lebih berkorelasi dengan statistik kejahatan dibandingkan dengan kemiskinan pendapatan atau pertumbuhan ekonomi. – Rappler.com

Tangan dengan gambar pistol dari Shutterstock.

Data Hongkong