• May 26, 2024
‘Saya bukan Virgil Garcillano’ – Lanto

‘Saya bukan Virgil Garcillano’ – Lanto

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Saya, tidak pernah dan tidak akan pernah menjadi orang yang mudah tertipu,” kata komisaris Comelec yang baru

MANILA, Filipina – “Saya bukan Virgilio Garcillano,” kata Komisaris Comelec Macabangkit Lanto yang baru diangkat dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Sabtu.

Dalam pernyataan yang dikeluarkannya pada Sabtu 9 Maret, Lanto meminta kesempatan untuk membuktikan kemampuannya sebagai “pelaksana jajak pendapat yang independen, tidak memihak, dan kredibel” dalam menghadapi kritik karena 1) catatan lama yang menunjukkan bahwa ia mendapat untung dari penipuan jajak pendapat dan 2) hubungannya dengan manajer kampanye senator administrasi Senator Franklin Drilon.

Lanto bertanya kepada orang-orang “bukan untuk menghakimi saya berdasarkan kasus protes pemilu yang meragukan 20 tahun lalu”, melainkan untuk melihat rekam jejaknya selanjutnya di pemerintahan. Ia menjabat berbagai posisi di bawah pemerintahan Ramos, Estrada dan Arroyo.

Lanto digulingkan pada tahun 1994 sebagai wakil dari distrik ke-2 Lanao Del Norte ke Pengadilan Pemilihan Umum Dewan Perwakilan Rakyat (HRET) – badan yang memutuskan pemungutan suara protes terhadap perwakilan – memutuskan bahwa dia melakukan kecurangan untuk memenangkan pemilu. Dia menjabat selama 2 tahun.

Kandidat senator pemerintahan Aquilino “Koko” Pimentel III sendiri menyatakan keprihatinannya tentang pengangkatan Lanto. Pimentel, korban penipuan jajak pendapat pada pemilu 2007, telah melakukan kampanye pribadi untuk melawannya.

“Ya, ini mengkhawatirkan dan kami membutuhkan Komisaris Lanto untuk menjelaskan keadaan kasusnya,” ujarnya melalui pesan singkat.

Korban penipuan opini?

Lanto membalikkan keadaan dan mengklaim dirinya adalah korban penipuan opini. Dia mengatakan itu juga akan menjadi kampanyenya untuk melawan kecurangan pemilu.

Dalam pernyataannya, dia menceritakan bagaimana Arnold Bayobay, yang saat itu menjabat sebagai kepala HRET, diduga meminta uang dari pengacaranya sebagai imbalan atas laporan yang menguntungkan bahwa menjamin kemenangannya dalam protes pemilu.

“Saya tidak menyerah pada permintaan tersebut dan kemudian diberitahu bahwa itu adalah kegagalan saya,” kata Lanto. Dia mengklaim bahwa Bayobay mendalangi perusakan surat suara untuk menunjukkan bahwa dia mendapat lebih banyak suara dalam penghitungan akhir.

Dia mengatakan pemilu tahun 1992 adalah terjun pertamanya ke dunia politik. “Sebagai seorang pengacara muda, saya tidak punya sarana, senjata, preman, emas untuk membiarkan kecurangan pemilu terus berlanjut di bawah pengawasan klan Dimaporo yang berkuasa,” tambahnya. Lanto adalah calon Presiden Corazon Aquino saat itu.

“Saya pendukung reformasi pemilu karena saya adalah korban penipuan pemilu 20 tahun lalu. Mengikuti jejak Garcillano sungguh tidak masuk akal, tidak logis, dan tidak terpikirkan oleh saya,” kata Lanto.

Tautan ke Drilon

Pengungkapan bahwa Lanto mendapatkan pengangkatannya karena dukungan Drilon tidak membantu reputasinya.

Lanto tidak menyangkal dukungan Drilon. Dalam pernyataannya, dia mengatakan bahwa dia sedang mencari dukungan dari sang senator, “seorang teman lamanya,” karena Drilon mengetahui “catatan panjang dan tanpa cacat dalam pemerintahannya.”

Lanto mengatakan dia mendapatkan dukungan Drilon pada April 2012 ketika komisaris Gus Lagman meninggalkan lembaga pemungutan suara. “Saat itu Senator Drilon belum mengetahui akan diangkat menjadi manajer kampanye Tim PNoy,” kata Lanto.

“Drilon tahu bahwa saya, tidak pernah dan tidak akan pernah menjadi orang yang lemah lembut bagi siapa pun,” tambahnya. dengan laporan dari Bon S. Cabiles/Rappler.com

Pengeluaran Hongkong