• May 23, 2024
Bagaimana kita menjelaskan tragedi kepada anak-anak?

Bagaimana kita menjelaskan tragedi kepada anak-anak?

HONG KONG – Butuh beberapa saat bagi saya untuk memutuskan apakah akan menggunakan judul di atas atau tidak. Dengan judul seperti itu, Anda mungkin datang ke sini untuk mencari saran yang meyakinkan dari seorang profesional bersertifikat.

Sayangnya, saya tidak memiliki jawaban yang “benar” dan saya juga tidak berwenang dalam hal ini. Saya tidak memiliki gelar Ph.D. dalam Psikologi Anak, dan saya juga tidak memiliki pengalaman praktis mengasuh anak dalam menangani anak di atas 5 tahun.

Namun setelah tragedi yang terjadi seminggu terakhir ini (yaitu pemboman di Boston Marathon dan di Timur Tengah), saya mengajukan pertanyaan dari sudut pandang orang tua yang tidak yakin bagaimana harus bereaksi terhadap semua itu. Jadi saya pikir akan menjadi ide yang baik untuk memikirkannya dan, dalam bentuk apa pun, memahami penderitaan yang tidak masuk akal ini.

Inilah yang dapat saya kemukakan, dan Anda boleh menambahkan atau membantahnya.

Ada suatu masa – sebelum munculnya internet dan media sosial – ketika anak-anak bisa terlindungi dari berita traumatis seperti ini. Masih diperdebatkan apakah hal ini merupakan hal yang benar untuk dilakukan, namun faktanya tetap bahwa hal tersebut hampir tidak mungkin dilakukan saat ini. Bukan hanya karena informasi mudah diakses, namun karena kualitas informasi di luar sana sangat sensasional, tidak terverifikasi, dan terkadang benar-benar fiktif dan berbahaya.

Sebagai orang tua, sangat mudah untuk percaya bahwa kita dapat bertindak sebagai firewall terbaik untuk memblokir informasi apa pun yang kita tidak ingin anak-anak kita lihat. Meskipun kita perlu menerapkan disiplin dalam hal akses data, tidak masuk akal untuk berasumsi bahwa kita dapat memfilter semua hal yang terpapar pada anak-anak kita.

Lebih dari sekadar penyensoran, kita perlu memberikan panduan kepada anak-anak kita – panduan tentang cara merespons informasi yang mereka lihat dan dengar, instruksi tentang cara merespons berita yang dapat membuat mereka kesal dan kesal. Hal ini tidak hanya melatih anak-anak kita untuk berpikir sendiri, tetapi juga membebaskan kita dari beban yang tidak perlu di pundak kita sendiri.

Pada titik tertentu – dan sekali lagi dengan bimbingan yang tepat – kita harus percaya bahwa kita memberikan pendidikan yang cukup kepada anak-anak kita sehingga mereka dapat merespons peristiwa tragis seperti yang terjadi di Boston dan Irak dengan tepat.

Dalam lingkungan yang terbuka namun diatur dengan bijaksana, kita mungkin juga harus menjadi teladan yang tepat bagi anak-anak kita. Telah terbukti berkali-kali bahwa cara kita berperilaku kemungkinan besar akan menentukan reaksi anak-anak kita. Kita harus mengekang emosi yang berlebihan dan tidak pantas (misalnya “Semua teroris harus dibunuh!”) dan menghadapi krisis seperti ini secara rasional dan dengan tingkat emosi yang sesuai.

Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, Anda mungkin berkata (dan memang demikian). Namun betapapun sulitnya menyikapi secara dewasa, kita harus mengupayakannya, karena perilaku yang bertanggung jawab kemungkinan besar bersumber dari perilaku yang rasional, bukan yang irasional.

Terakhir, kita harus menyediakan diri bagi anak-anak kita untuk membicarakan apa yang sedang terjadi. Tergantung pada usia dan tingkat perkembangannya, mereka kemungkinan besar akan memiliki pertanyaan dengan tingkat kesulitan yang berbeda-beda, mulai dari pertanyaan faktual (“Apa yang terjadi di Irak? Apa itu bom mobil?”) hingga pertanyaan filosofis (“Mengapa mereka melakukan hal itu? ” Seorang anak laki-laki berusia 8 tahun harus meninggal di Boston? Apa yang memotivasi seseorang untuk melakukan tindakan jahat seperti itu?”).

Ketika kita dihadapkan pada pertanyaan-pertanyaan seperti itu, saya yakin kita harus sadar untuk tidak mengabaikannya begitu saja atau tidak relevan. Melakukan hal ini dapat membuat anak-anak Anda enggan datang kepada Anda di kemudian hari dan mendorong mereka untuk mencari jawaban dari sumber lain yang kredibilitasnya tidak dapat kami pastikan. Sebaliknya, kita harus menjawab dengan hati-hati dan jujur, meskipun kita harus mengakui, “Saya tidak tahu.”

Kita harus waspada terhadap kesalahpahaman apa pun yang mungkin dimiliki anak kita dan segera memperbaikinya agar tidak mengambil kesimpulan berdasarkan informasi yang salah. Tentu saja, hal ini mengandaikan bahwa kita meluangkan waktu untuk terus mendapatkan informasi dan memahami sendiri kebenarannya. Jika belum, setidaknya gunakan kesempatan ini untuk mencari jawabannya bersama-sama.

Melakukan salah satu atau semua hal di atas tidak menjamin kejelasan sepenuhnya. Ada banyak alasan mengenai kehancuran yang tidak masuk akal yang bahkan orang dewasa pun sulit menguraikannya. Namun menjalani proses seperti itu bersama anak-anak kita sudah menjadi semacam pola yang dapat mereka gunakan ketika mereka dihadapkan pada situasi serupa di masa depan.

Tidak masalah jika mereka mencoba memahami pemboman Boston Marathon, penembakan Sandy Hook, kekerasan terkait pemilu, atau bunuh diri Kristel Tejada. Berpikir kritis tentang peristiwa-peristiwa seperti itu akan menjadi keterampilan yang akan bermanfaat bagi mereka di kemudian hari.

Bukankah itu yang seharusnya kita lakukan sebagai orang tua untuk anak-anak kita: mempersiapkan mereka untuk mandiri? Memanfaatkan kesempatan seperti itu untuk mendidik anak-anak kita mungkin terdengar egois, namun jika sesuatu yang baik bisa dipetik dari kemalangan, itu bukanlah hal yang buruk, bukan?

Satu pemikiran terakhir: setelah memproses kejadian bersama anak-anak Anda, saya kira yang terbaik adalah menutupnya dengan harapan; bahwa dunia ini, meskipun penuh kejahatan dan kerusakan, masih dipenuhi dengan begitu banyak kebaikan.

Banyak yang telah dibicarakan mengenai pertolongan pertama dan bagaimana orang-orang baik di Boston segera bersatu untuk menjangkau mereka yang membutuhkan. Pengeboman tersebut tidak berakhir dengan tragedi, namun dengan persekutuan. Itu tidak berakhir dengan keputusasaan, tapi dengan harapan. Itu tidak berakhir dengan kesakitan dan kematian, tetapi dengan kesembuhan, kasih sayang dan kehidupan.

Seorang teman saya memposting kutipan berikut dari Mahatma Gandhi secara online, yang saya yakini mengandung harapan agar kita harus terus memandikan anak-anak kita:

“Ingatlah bahwa sepanjang sejarah selalu ada tiran dan pembunuh, dan untuk sementara waktu mereka tampak tak terkalahkan. Namun pada akhirnya mereka selalu terjatuh. Selalu.” Rappler.com

Michael G. Anda

Ada orang tua helikopter, orang tua yang lalai, dan ada Michael Gohu Yu. Tulisannya tentang parenting mencerminkan tema-tema mulai dari yang lucu hingga yang mengharukan, seorang ayah yang penuh kasih yang suatu saat berubah menjadi Homer Simpson. Apa pun yang terjadi, ia selalu bertujuan untuk menghibur orang tua dari segala usia.

Hongkong Pools