• May 29, 2024
Ibu Senator terluka, 2 tewas dalam penyergapan NPA

Ibu Senator terluka, 2 tewas dalam penyergapan NPA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-4) Pemberontak Komunis melakukan konvoi 4 kendaraan bersama Walikota Gingoog Ruthie Guingona, ibu dari Senator. Teofisto Guingona III, di Misamis Timur

DAVAO CITY, Filipina (PEMBARUAN ke-4) – Pemberontak komunis menyergap konvoi empat kendaraan yang membawa Walikota Kota Gingoog Ruthie Guingona di sepanjang jalan terpencil di kota yang sama di Misamis Oriental pada Sabtu malam, 20 April. dan melukainya serta menewaskan sedikitnya 2 orang lainnya , kata polisi.

Juru Bicara PNP Kepala Supt. Generoso Cerbo Jr. mengatakan walikota sedang dalam perjalanan pulang dari pesta ketika mereka ditembaki oleh pemberontak komunis sekitar jam 11 malam. Brgy Binakakaln.

Ruthie adalah istri mantan Wakil Presiden Teofisto Guingona dan ibu dari Senator Teofisto Guingona III.

Putrinya, Stella Marie de Lara Guingona, ingin menggantikannya sebagai walikota.

Mayor. Leo Bongosia, juru bicara angkatan darat 4st Divisi Infanteri, kata pengawal dan sopir Ruthie, kakak beradik Nestor dan Bartolome Velasco, tewas dalam insiden tersebut. Orang ketiga, yang belum teridentifikasi, juga diyakini tewas.

Seorang polisi, yang merupakan bagian dari pasukan keamanan Guingona, juga terluka, kata Bongosia.

Senator Guingona III mengatakan dalam pernyataannya bahwa ibunya terluka dan terjebak di dalam kendaraannya, yang terjatuh miring akibat ledakan granat. Dia diselamatkan saat fajar pada hari Minggu.

Ruthie dilaporkan menderita luka di lengan dan kakinya. Dia aman sekarang.

“Saya lega dia sekarang aman dan dalam kondisi stabil,” kata senator tersebut.

NPA menuntut tanggung jawab

Senator mengecam Tentara Rakyat Baru (NPA), yang mengaku bertanggung jawab atas insiden tersebut.

“Tentara Rakyat Baru menembaki seorang perempuan lanjut usia dan tidak bersalah yang sudah mengundurkan diri dari politik,” katanya.

Namun, Allan Juanito, juru bicara komando regional NPA Mindanao Tengah Utara, mengklaim bahwa unit pemberontak yang terlibat dalam pertemuan itu hanya bertindak “untuk membela diri”.

Dia menekankan apa yang terjadi bukanlah penyergapan, dan mengatakan bahwa para pembantu walikota Gingooglah yang pertama kali menembakkan senjata mereka ke pos pemeriksaan NPA.

“Kendaraan utama Walikota GuingonaKonvoi tersebut menabrak penghalang jalan bambu yang dipasang oleh pejuang Merah, sementara pengawalnya melepaskan tembakan ke NPA yang menghentikan konvoi tersebut. Pejuang merah langsung menembak balik untuk membela diri,” jelasnya.

NPA mendirikan operasi pos pemeriksaannya sendiri di Mindanao menjelang pemilu bulan Mei.

Dikatakan bahwa hal itu dilakukan untuk memastikan “pelaksanaan pemilu yang damai” dan sejalan dengan “kebijakan revolusioner”, termasuk “larangan penggunaan senjata api dan pengawalan bersenjata”.

Namun, Senator Guingona mengatakan hanya polisi dalam konvoi ibunya yang membawa senjata api.

Dia menambahkan: “Kami ingin mengingatkan semua orang di negara ini bahwa hanya ada satu pemerintahan di Republik Filipina. Hanya ada satu presiden yang bertugas melaksanakan hukum negara ini…tidak ada orang lain yang berhak melanggar hukum negara ini.”

Pasukan pemerintah mengejar pemberontak

Bongosia mengatakan pasukan pemerintah segera dikerahkan untuk mengamankan kawasan tersebut. Dia mengatakan mereka mengejar tersangka.

“Pasukan kami kini melakukan operasi pembersihan dan pengejaran,” kata Bongosia.

“Bergabunglah dengan AFP dan PNP dalam operasi pengejaran,” tambah Cerbo.

Guingona sedang dalam perjalanan pulang setelah berkampanye untuk kandidat Partai Liberal. – dengan laporan dari Karlos Manlupig/Rappler.com

Live Result HK