• April 18, 2024
Bagaimana otak Anda memandang orang asing versus orang yang Anda sayangi?

Bagaimana otak Anda memandang orang asing versus orang yang Anda sayangi?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(Science Solitaire) Seperti apa “kedekatan” di dalam otak kita?

Apa sebenarnya yang ada di otak kita ketika kita mengatakan kita “dekat” dengan seseorang? Sepanjang hubungan dekat kami, pertukaran emosi yang berlebihan antara kami dan daging terkumpul dalam surat, hadiah, tawa, air mata, dan bagi kami para Pinoy, banyak waktu untuk memecahkan roti bersama. Jadi kita hanya tahu, tanpa menjadi ahli saraf, bahwa dengan orang-orang yang dekat dengan kita, kita merasakan ketertarikan terhadap mereka yang tidak ada ketika kita berhadapan dengan orang asing. Tapi sekarang para ilmuwan bisa mengintip ke dalam otak kita ketika kita mempertimbangkan orang-orang yang dekat dengan kita, seperti apa “kedekatan” itu? Konstelasi saraf apa di dalam kepala Anda, dalam hal percikan dan intensitas, yang terlibat ketika kita memikirkannya?

Rupanya sama saja ketika Anda memikirkan diri sendiri. Setidaknya, saat Anda diancam. Di sebuah belajar diterbitkan pada bulan Agustus 2013, para ilmuwan menemukan bahwa ketika sengatan listrik ringan dianggap telah diberikan kepada seseorang yang dekat dengan seorang peserta, pemindaian otak peserta tersebut sangat cocok dengan apa yang tampak pada otak peserta ketika dia merasakan sengatan listrik tersebut ditujukan pada dirinya sendiri. . Hal ini tidak terjadi bila ancaman diberikan kepada orang asing. Ternyata kedekatan Anda dengan seseorang benar-benar mengurangi kontur cara otak Anda mendefinisikan “Anda” dan “dia”. Ini adalah empati yang terbaik, setidaknya dalam hal bagaimana otak kita melakukan tarian cahayanya.

Tidak ada kejutan sebenarnya yang diberikan kepada para peserta. Para peserta diberikan gelang kaki yang dapat memberikan kejutan listrik ringan. Kemudian mereka harus melihat layar yang berisi isyarat berbeda, termasuk salah satu ancaman. Masing-masing peserta melakukan hal ini dalam skenario yang berbeda: sendirian, sambil berpegangan tangan dengan seseorang yang ia identifikasi dekat dengannya, dan kemudian sambil berpegangan tangan dengan orang asing.

Studi empati lainnya menunjukkan bahwa ada area umum di otak yang diaktifkan ketika kita mempertimbangkan orang lain, terlepas dari apakah mereka dekat dengan kita atau tidak. Kita umumnya terhubung, dalam kaitannya dengan bagian otak, untuk dapat mempertimbangkan apa yang terjadi pada orang lain selain diri kita sendiri. Namun penelitian ini melihatnya dengan cara yang berbeda – mereka berfokus pada perubahan sinyal di bagian otak tertentu – insula anterior, putamen, dan girus supramarginal – yang diaktifkan – yang aktif di bawah ancaman. Dan ya, pemindaian otak seorang kontestan yang diancam kini bergabung dengan pemindaian otak kontestan yang memikirkan ancaman terhadap orang yang dicintainya. Tidak demikian halnya ketika dia memikirkan ancaman yang ditimbulkan pada orang asing itu.

Mengemudi bagi saya adalah arena “saya melawan dunia” dan “dunia” itu sebagian besar dihuni oleh orang asing. Saya menemukan bahwa ketika saya sedang mengemudi, jika saya mengambil sikap “normal” dalam menilai orang dari cara mereka mengemudi (membelok dan memotong orang lain secara tiba-tiba) atau dari cara mereka menyeberang jalan (jayloop atau tidak menunggu lampu yang tepat) atau karena desakan mereka untuk menggunakan apa yang disebut jalan nasional berkecepatan tinggi untuk telepon seluler yang “bertenaga lilin”, saya kira, pusat empati saya akan tampak menyatu. Namun selama bertahun-tahun saya telah menemukan cara untuk menipu diri sendiri. Saya membayangkan mereka adalah saudara laki-laki, ayah, saudara perempuan, sepupu atau siapa pun yang jelas-jelas dekat dengan saya. Dan saya menemukan bahwa kejengkelan saya, secara halus, hilang dalam hitungan milidetik dan saya pun menyerah. Tentu saja tidak selalu, tapi saya ingat untuk melakukannya cukup sering untuk menyelamatkan diri. Berpikir untuk menyelamatkan orang yang kita cintai menjadi bagian dari kemampuan kita untuk bertahan hidup.

Mengetahui penelitian ini sekarang mengingatkan saya tentang bagaimana kita berempati dengan orang lain yang membutuhkan bantuan kita tetapi mereka adalah orang asing. Saat bencana Yolanda (Haiyan), saya memperhatikan bahwa ketika kita bertindak sebagai penghubung dengan berhubungan dengan keluarga dan teman-teman kita sendiri, menangis minta tolong dari orang yang kita kenal tetapi mereka (orang yang kita cintai) tidak bisa, mereka (orang yang kita cintai) bisa lebih mudah berempati dan tergerak untuk membantu. Mungkin ada juga jalur saraf yang bertindak sebagai jembatan – jalur yang memfasilitasi gerakan yang diberikan dengan kecepatan penuh kepercayaan, sehingga kita dapat berempati dengan orang asing yang membutuhkan bantuan kita dengan intensitas yang sama? Kami tahu kami mampu melakukannya, kami hanya perlu memahami mekanisme yang ada di kepala kami.

Bukan rahasia lagi bahwa siapa kita sebagian besar ditentukan oleh dengan siapa kita bergaul. Oleh karena itu, ada alasan mengapa orang menilai Anda dari teman dan keluarga yang Anda miliki. Asumsinya adalah Anda mengidentifikasi diri dengan orang-orang ini. Kamu mencintai mereka. Dan nampaknya bagi orang-orang yang kita cintai, “kamu dan aku” hanyalah sebuah kata, sebuah konstelasi saraf yang aktif dalam diri orang yang mencintai. – Rappler.com

Maria Isabel Garcia adalah seorang penulis sains. Dia menulis dua buku, “Science Solitaire” dan “Twenty-One Grams of Spirit and Seven Our Desires.” Kolomnya muncul setiap hari Jumat dan Anda dapat menghubunginya di [email protected]

(Ilustrasi digital neuron melalui Shutterstock)

taruhan bola online