• April 23, 2024
DALAM FOTO: Protes Ukraina

DALAM FOTO: Protes Ukraina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Lebih dari 60 pengunjuk rasa tewas akibat luka tembak, menurut petugas medis oposisi, menjadikannya hari kekerasan paling berdarah sejak kemerdekaan Ukraina.

KIEV, Ukraina – Ketakutan. Kekacauan.

Gencatan senjata yang rapuh di Ukraina hancur pada hari Kamis, 20 Februari, akibat bentrokan jalanan yang sengit antara pengunjuk rasa yang membawa tongkat dan polisi antihuru-hara yang menyebabkan puluhan orang tewas ketika Uni Eropa bertemu untuk mempertimbangkan sanksi.

Mayat pengunjuk rasa anti-pemerintah tergeletak di tengah puing-puing yang membara setelah pengunjuk rasa bertopeng melemparkan bom molotov dan batu memaksa polisi keluar dari Lapangan Kemerdekaan Kiev – pusat krisis yang sudah berlangsung tiga bulan di bekas negara Soviet itu.

Lebih dari 60 pengunjuk rasa tewas karena luka tembak, menurut petugas medis oposisi.

Itu adalah hari paling berdarah sejak protes terhadap Presiden Viktor Yanukovych dimulai pada bulan November, ketika ia membuat marah sebagian besar masyarakat karena meninggalkan perjanjian yang menjanjikan hubungan yang lebih erat dengan UE untuk tetap berada di orbit Rusia.

6 November 2013. Seorang wanita memegang bendera Uni Eropa saat pertemuan para pendukung partai oposisi Pro-Barat di Lapangan Eropa. Warga Ukraina yang pro-Barat melancarkan aksi protes terbesar di Kiev sejak Revolusi Oranye tahun 2004, menuntut pemerintah menandatangani perjanjian penting dengan UE. Foto oleh Genya Savilov/AFP

12 Desember 2013. Para pengunjuk rasa menjaga barikade di Lapangan Kemerdekaan. Pihak oposisi menyerukan unjuk rasa massal pada akhir pekan pada hari Kamis ketika pengunjuk rasa pro-Eropa berusaha meningkatkan tekanan terhadap Presiden Yanukovych setelah penggerebekan polisi yang gagal. “Kami mengundang semua orang untuk datang ke rapat umum kami pada Minggu sore,” kata pemimpin oposisi Arseniy Yatsenyuk, ketika para pengunjuk rasa memperingati tiga minggu protes atas keputusan pemerintah yang menolak kesepakatan bersejarah Uni Eropa. Foto oleh Viktor Drachev

15 Desember 2013. Setidaknya 200.000 pendukung oposisi berkumpul dalam unjuk rasa massal di Lapangan Kemerdekaan dalam unjuk kekuatan baru melawan Presiden Yanukovych setelah kegagalannya menandatangani perjanjian penting Uni Eropa. Foto oleh Yuriy Kirnichny/AFP

22 JANUARI 2014. Petugas polisi antihuru-hara berkumpul saat mereka bentrok dengan pengunjuk rasa di pusat kota Kiev. Polisi Ukraina menyerbu barikade pengunjuk rasa hari ini ketika bentrokan sengit meletus dan para aktivis mengatakan satu orang ditembak mati oleh pasukan keamanan. Sebanyak dua aktivis tewas tertembak saat bentrok. Tindakan polisi ini meningkatkan ketegangan ke titik tertinggi baru setelah dua bulan aksi protes. Foto oleh Anatolii Boiko/AFP

23 JANUARI 2014. Seorang pengunjuk rasa yang mengenakan masker gas berdiri di tengah ban dan sampah yang terbakar setelah bentrokan antara pengunjuk rasa pro-UE dan polisi antihuru-hara. Pihak oposisi Ukraina menyetujui gencatan senjata selama delapan jam dalam bentrokan dengan pasukan keamanan setelah lima hari pertempuran mematikan, namun mengancam akan melakukan serangan jika pemerintah gagal menyetujui konsesi. Pemimpin oposisi dan juara tinju dunia Vitali Klitschko menjadi perantara gencatan senjata setelah melakukan pembicaraan dengan pengunjuk rasa radikal dan pasukan keamanan lapis baja di garis depan bentrokan, dengan mengatakan gencatan senjata harus dipertahankan sementara dia mengadakan pembicaraan dengan Presiden Yanukovych. Foto oleh Genya Savilov/AFP

25 Januari 2014. Kekerasan meletus ketika pengunjuk rasa anti-pemerintah kembali bentrok dengan polisi, dengan bom molotov beterbangan di satu arah dan granat kejut di arah lain, namun kedua belah pihak tetap bertahan. Foto oleh Sergei Supinsky/AFP

5 Februari 2014. Pengunjuk rasa anti-pemerintah tidur di dekat barikade. Parlemen mencoba lagi pada hari itu untuk menyepakati pembatasan kekuasaan kepresidenan, sementara kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa bertemu dengan Presiden Viktor Yanukovych untuk mendesak penyelesaian krisis politik. Krisis ini telah memicu ketegangan antara negara-negara Barat, yang sedang mempertimbangkan sanksi terhadap pejabat Ukraina, dan Rusia, yang menuduh Uni Eropa dan AS ikut campur dalam urusan bekas republik Soviet tersebut. Foto oleh Angelos Tzortzinis/AFP

18 Februari 2014. Pemandangan Lapangan Kemerdekaan ketika polisi antihuru-hara Ukraina melancarkan serangan besar-besaran terhadap ribuan pengunjuk rasa anti-pemerintah, memupuskan harapan akan berakhirnya krisis secara damai. Polisi merespons dengan meriam air dan peluru karet terhadap pengunjuk rasa setelah Kementerian Dalam Negeri dan dinas keamanan Ukraina mengeluarkan ultimatum hingga pukul 18:00 waktu setempat (1600 GMT), mengatakan mereka akan mengambil “semua tindakan hukum untuk memulihkan ketertiban”‘. Foto oleh Sergey Dolzhenko/EPA

Peringatan: Konten grafis

20 Februari 2014. Pengunjuk rasa anti-pemerintah berjalan di atas genangan darah yang ditinggalkan oleh seorang pengunjuk rasa yang terluka dalam bentrokan dengan polisi. Pengunjuk rasa bersenjata menyerbu barikade polisi dalam kekerasan baru yang menewaskan sedikitnya 60 orang dan menghancurkan gencatan senjata yang telah berlangsung selama beberapa jam ketika utusan Uni Eropa mengadakan pembicaraan krisis dengan presiden Ukraina yang sedang diperangi. Foto oleh Sergei Supinsky/AFP

20 Februari 2014. Seorang pengunjuk rasa berdiri di balkon yang menghadap Lapangan Kemerdekaan. Mayat pengunjuk rasa anti-pemerintah tergeletak di tengah puing-puing yang membara setelah demonstran bertopeng melemparkan bom molotov dan batu memaksa polisi keluar dari Lapangan Kemerdekaan. Foto oleh Bulent Kilic/AFP

20 Februari 2014. Para pengunjuk rasa mengipasi api ketika mereka berdiri di belakang barikade yang terbakar saat terjadi bentrokan dengan polisi. Skala kekerasan yang mengejutkan yang terjadi pada tiga bulan setelah krisis ini telah memunculkan ekspresi keprihatinan besar dari Barat dan kecaman atas “percobaan kudeta” yang dilakukan Kremlin. Foto oleh AFP PHOTO/BULENT KILIC

20 Februari 2014. Seorang pengunjuk rasa berdiri di belakang barikade selama bentrokan dengan polisi yang menewaskan sedikitnya 60 orang. Mayat delapan pengunjuk rasa tergeletak di luar kantor pos utama Kiev di Lapangan Kemerdekaan, kata seorang reporter AFP. Mayat 17 pengunjuk rasa lainnya dengan luka tembak juga terlihat di sekitar dua hotel di kedua sisi kamp protes. Foto oleh Bulent Kilic/AFP

– dengan laporan dari Agence France-Presse, Rappler.com

Data SDY