• April 22, 2024
Bagaimana seorang perempuan mengubah Mahkamah Agung di Bangladesh

Bagaimana seorang perempuan mengubah Mahkamah Agung di Bangladesh

MANILA, Filipina – “Bagaimana Anda tetap cantik dan bersinar?” tanya pria peraih penghargaan Ramon Magsaysay 2012 Syeda Rizwana Hasan dalam kuliah umum selaku penerima penghargaan bergengsi tersebut.

Namun di Bangladesh, aktivis peradilan berusia 44 tahun ini biasanya dicerca karena aktivisme peradilannya.

“BELA (Asosiasi Pengacara Lingkungan Bangladesh) berhati-hatilah! Kami akan mengelupas kulit Anda. Kami akan mematahkan kakimu,” Hasan mengenang bagaimana, dalam satu kasus, para pembajak kapal diminta oleh majikannya untuk membawa plakat berisi ancaman.

“Mereka (mengancam kami) karena mengira mereka memiliki standar moral yang kami miliki. Mereka tahu bahwa mereka tidak mempunyai landasan (dukungan) yang sangat kuat. (Mereka hanya punya) uang. Dalam kasus kami, apa yang kami lihat adalah benar. Kami tahu apa yang diperbolehkan oleh hukum. Orang-orang mendatangi kami. Kami pergi ke mereka. Kami berinteraksi dengan masyarakat,” kata Hasan, menjelaskan jenis aktivisme hukum yang ia dirikan di negaranya.

Sejak tahun 2003, Rizwana dan organisasinya telah menangani karat dan sisa-sisa kapal tua yang dibuang dengan tangan di pantai Bangladesh.

“Ketika Anda melihat kebutuhan mereka, ketika Anda melihat ketidakberdayaan mereka, dan Anda tahu bahwa ada sesuatu yang dapat Anda lakukan untuk mereka, Anda memulai prosesnya dan Anda melihat orang-orang menaruh kepercayaan pada Anda,” kata Hasan.

Kemenangan hukum

Melalui pionir kerja litigasi kepentingan publik BELA di Bangladesh, yang dipimpinnya sejak tahun 1997, Hasan secara konsisten menunjukkan bahwa ia dan organisasinya layak mendapatkan kepercayaan dari orang-orang yang mereka layani.

Pada tahun 2009, kelompoknya memenangkan pertarungan hukum yang sengit melawan industri pelayaran ketika Mahkamah Agung memerintahkan penutupan 36 zona pelayaran di Bangladesh yang beroperasi tanpa izin lingkungan hidup.

Mahkamah Agung juga memperkuat pendiriannya terhadap industri yang merusak dan memerintahkan pemerintah untuk mengatur akses kapal bekas dan menjamin keselamatan pekerja di galangan kapal.

“Berdiri melawan semua kekuatan ini merupakan sebuah kemenangan tersendiri,” kata Hasan.

Bangladesh adalah salah satu kuburan kapal angkatan laut terbesar di dunia. Hasan dan BELA berada di garis depan dalam perjuangan melawan industri yang, menurut Organisasi Buruh Internasional (ILO), telah “berkembang menjadi masalah kesehatan kerja dan lingkungan yang besar di dunia.”

Setiap tahun, sekitar 150 kapal dari negara-negara kaya tiba di Bangladesh untuk membuang sejumlah besar zat berbahaya dan beracun seperti merkuri, timbal dan asam sulfat ke laut dan tanah. Kapal-kapal tersebut dipecah dengan tangan oleh sekitar 20.000 pekerja termasuk anak-anak.

Setiap minggu setidaknya satu pekerja meninggal di pekarangan. Setiap hari setidaknya satu pekerja terluka atau keracunan.

Di galangan kapal, tidak ada pekerja yang diperlukan. Sebagai salah satu dari 10 negara dengan jumlah penduduk terbesar di dunia, negara di Asia Selatan ini merupakan gudang besar pekerja yang sering dieksploitasi.

PEMENANG.  Hasan (duduk ke-2 dari kanan) dan 5 orang lainnya akan dianugerahi Ramon Magsaysay Award pada tanggal 31 Agustus 2012 di Manila, Filipina.  Foto oleh RMAF

Aktivisme hukum

Dengan menegaskan bahwa hak atas lingkungan hidup adalah bagian dari hak konstitusional untuk hidup, aktivisme hukum BELA telah memberikan akses terhadap sistem peradilan bagi jutaan orang yang tidak memiliki suara di Bangladesh.

Di bawah pengawasan Hasan, BELA telah menangani hampir seratus permasalahan yang merusak lingkungan: pencemaran industri, pengambilan pasir dari sungai, hak hutan, pencemaran dan perambahan sungai, penebangan bukit, pembuangan limbah perikanan secara ilegal, dan lain-lain.

“Tugas saya adalah menghidupkan kembali harapan terhadap sistem peradilan di kalangan masyarakat Bangladesh, memberikan pesan kepada masyarakat bahwa hukum dan pengacara tidak selalu ada untuk mereka yang paling berkuasa,” kata Hasan.

Hasan, yang merupakan pemegang gelar master di bidang hukum, yakin bahwa lembaga peradilan bisa lebih proaktif dibandingkan menafsirkan undang-undang.

“Ada yang salah, ada yang mengajukan petisi ke pengadilan dan pengadilan menanggapinya. Di Bangladesh hal ini sulit, tapi sudah mulai sedikit proaktif, dalam artian mereka tidak menunggu sampai permohonan diajukan,” kata Hasan tentang pengalamannya dengan sistem hukum di negaranya.

“Peradilan harus melindungi masyarakat, harus melindungi ekosistem, dan harus melindungi mereka yang rentan. Peradilan harus menghukum mereka yang menjarah alam, yang (mengeksploitasi) sumber daya alam, dan yang (mengeksploitasi) sistem penyangga kehidupan jutaan orang,” kata Hasan.

Penyebabnya penting

Ramon Magsaysay Award Foundation mengakui “keberanian tanpa kompromi dan kepemimpinan penuh semangat Hasan dalam kampanye aktivisme yudisial di Bangladesh yang menegaskan hak masyarakat atas lingkungan yang baik sebagai hak mereka atas martabat dan kehidupan.”

Penghargaan utama Asia ini merupakan tambahan terbaru dalam rangkaian penghargaan internasional bergengsi yang diterima Hasan:

  • Penghargaan Lingkungan Goldman, Goldman Environmental Foundation, AS (2009)
  • Pahlawan Lingkungan Hidup, Majalah Time (2009)
  • Daftar Kehormatan Global 500, Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (2003)

Namun bagi Hasan, yang mendorongnya untuk bertahan di sini adalah perjuangan dan orang-orangnya, dan bukan penghargaan atau kasus yang ia menangkan.

“Ini bukan urusan pribadiku. Jika saya memenangkan sebuah kasus, itu bukan tentang saya yang memenangkan sebuah kasus. Jika saya kalah dalam sebuah kasus, bukan berarti saya kalah dalam sebuah kasus. Yaitu memenangkan suatu kasus atau kalah dalam suatu kasus. Menang untuk kalian semua atau kalah untuk kalian semua. Ini sangat memberdayakan. Kekuatan rakyat – sesuatu yang baru disadari oleh para politisi saat pemilu – sungguh menyegarkan dan membesarkan hati,” kata Hasan.

Hasan dan 5 orang lainnya dari berbagai negara bergabung dengan 290 peraih penghargaan lainnya yang telah menerima Hadiah Nobel versi Asia.

Jumat ini, tanggal 31 Agustus, mereka akan secara resmi diberikan penghargaan sebagai hadiah utama Asia dalam sebuah upacara di Pusat Konvensi Internasional Filipina, yang mengundang masyarakat dengan hormat.

Masing-masing pemenang akan menerima sertifikat, hadiah uang tunai, dan medali bergambar mendiang Presiden Magsaysay, yang untuk menghormatinya penghargaan tersebut dibuat pada tahun 1957. – Rappler.com

Sidney prize