• May 28, 2024
Balesin yang menakjubkan

Balesin yang menakjubkan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Alam, manusia, dan laut menjadikan Balesin pengalaman lingkungan yang tak terlupakan

MANILA, Filipina – Dalam perjalanan pesawat 25 menit ke Pulau Balesin di Quezon, pikiran saya kosong tentang apa yang diharapkan dari perjalanan ini. Saya pernah mengunjungi resor kelas dunia lainnya sebelumnya, dan saya benar-benar tidak tahu apa bedanya.

Saya bahkan tertidur di pesawat, percaya atau tidak.

Namun saat pesawat 9 tempat duduk kami mendarat di landasan pacu Balesin Island Club dan saya membuka mata, rasanya seperti baru pertama kali melakukan sesuatu. Aku tidak tahu apa yang akan terjadi, tapi aku hampir bisa merasakannya. Sebagian diriku mulai menjadi hidup; Saya ingin mengenal pulau itu seolah-olah dia adalah orang yang baru saja menyambut saya di rumahnya dengan pelukan.

PEMANDANGAN MENAKJUBKAN Teluk Lamon dari bagian al fresco clubhouse

Kami punya waktu satu hari untuk dihabiskan di pulau itu.

Setelah check-in ke vila kami masing-masing di Balesin, resor yang terinspirasi dari Filipina di pulau tersebut, kami menyegarkan diri, makan siang, dan berangkat seharian di sekitar Balesin untuk berfoto-kendara-dan-jalan-jalan. (Kedua penembak saya Adrian Portugal dan Charlie Salazar sangat senang bergabung dalam perjalanan ini sehingga mereka meminta saya untuk membawa mereka untuk perjalanan berikutnya.)

Pada saat kunjungan kami (saat itu awal Juni), hanya Balesin yang telah selesai dibangun dan beroperasi, namun kami tetap mengunjungi lokasi resor lainnya. Bali dan Phuket mulai terbentuk, sementara Costa Smeralda, St. Tropez dan Mykonos tidak sulit membayangkan kapan mereka selesai. Kami bukan anggota klub, tapi kami semua bersemangat untuk memiliki sesuatu yang berkelas dunia di negara kami.

FANATIS BERSEPEDA AKAN bersenang-senang mengunjungi 'Jungle Trail' Balesin

Kami mengunjungi banyak tempat lain di pulau itu: pos dermaga, istal, spa dan Sala, restoran Filipina di Balesin. Di kandang kami bertemu, antara lain, kuda asli yang cantik, Sugar dan Marimar. Kami mengunjungi barrio dan menerima senyum hangat dari penduduk setempat.

Sore harinya kami berbincang dengan Wilhelm Bolton, manajer umum, yang telah lama berada di Filipina sehingga hatinya menjadi orang Filipina. Tn. Bolton berasal dari Afrika Selatan dan menikah bahagia dengan seorang Filipina dari Cebu. Ketika dia melihat tim kami lelah (blogger foto perjalanan Paelo Pedrajas juga bersama kami), dia mentraktir kami dengan anggur, halo halo dan percakapan yang baik – cara keramahtamahan khas Filipina.

DRIFWOOD FROM THE PACIFIC menemukan rumah baru di Balesin

Suatu hari di Balesin memperkenalkan kami pada praktik keberlanjutan klub di pulau tersebut. Mulai dari mengambil kayu apung dari Samudra Pasifik hingga mengolah air hujan untuk toilet dan kemudian digunakan untuk berkebun, hingga jalur hutan dan bagian udara terbuka di setiap vila yang sedang dibangun, Balesin adalah angin segar di seluruh resor, bahkan bagi seseorang yang sudah pernah melihatnya. terbaik dari yang terbaik.

Yang terpenting, klub ini memiliki hati: untuk warga lokal dan lingkungan. Ini adalah salah satu pulau yang tidak akan dieksploitasi dan disalahgunakan. Ada harapan.

Tonton video ini untuk mengetahui alasannya:

Kami meninggalkan Balesin Island Club keesokan paginya dengan berat hati. Kami jatuh cinta dengan pulau itu semakin kami mengenalnya.

Balesin mengantarkan kami dengan dorongan lembut dan penuh kasih sayang menuju pesawat kecil kami. Energi yang diberikan alam kepada saya begitu menggetarkan sehingga saya langsung pergi ke kantor dari hanggar dan bekerja seolah-olah saya baru saja pulang dari rumah.

Mungkin memang begitu. – Rappler.com

(Untuk informasi lebih lanjut mengenai Pulau Balesin, kunjungi www.balesin.com)

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Nomor Sdy