• June 23, 2024
Taruhan senator UNA dituduh melakukan korupsi

Taruhan senator UNA dituduh melakukan korupsi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Itu adalah pelecehan politik, kata Gwen Garcia, Gubernur Cebu

MANILA, Filipina – Ombudsman pada hari Kamis, 19 Juli, mengajukan dua dakwaan suap dan satu dakwaan malapraktik teknis ke Sandiganbayan terhadap tersangka calon senator Aliansi Nasionalis Persatuan (UNA) Gubernur Cebu Gwendolyn Garcia sehubungan dengan dugaan pembelian A yang tidak wajar. P98,9 juta tanah di Tiga-an, Naga, Cebu.

Ombudsman menemukan 19,67 hektare dari 24,92 hektare lahan tersebut terendam air laut. Pencairan dana tersebut juga diduga ilegal karena pemerintah provinsi mengalihkan P49.849.200 dari Program Pembangunan Tanah dan Perumahan provinsi untuk membayar sebagian pembebasan lahan.

Petugas Investigasi dan Penuntutan Korupsi Blesilda Ouano merekomendasikan agar uang jaminan ditetapkan sebesar P30.000 untuk setiap kasus.

Enam pejabat Capitol lainnya, yang diyakini berkonspirasi dengan Garcia, juga didakwa dalam kasus korupsi pertama. Mereka adalah anggota Sangguniang Panlalawigan Juan V. Bolo, ketua komite penilai provinsi dan asesor provinsi Anthony D. Sususco, bendahara provinsi Roy G. Salubre, insinyur provinsi OKI Eulogio B. Pelayre, pejabat anggaran provinsi Emme T. Gingoyon dan perorangan Amparo dan Romeo Balili.

“Pencairan tersebut ilegal karena provinsi Cebu tidak dapat lagi melaksanakan rencana “program pengembangan lokasi dan perumahan” karena berdasarkan survei verifikasi yang dilakukan oleh DENR dan Kantor Ombudsman, mereka menemukan bahwa 196,696 meter persegi dari dana tersebut 249.246 meter persegi terendam air,” kata penyelidik.

Garcia menjadi satu-satunya terdakwa dalam kasus suap kedua dan dakwaan penyalahgunaan teknis.

Ombudsman tidak mengajukan kasus penjarahan. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa dia secara pribadi mendapat keuntungan dari transaksi tersebut, katanya.

“Tuduhan dalam pengaduan tidak cukup untuk dijadikan sebagai kasus Penjarahan. Tidak ada bukti yang cukup bahwa responden melakukan penimbunan, penimbunan, atau kekayaan yang diperoleh secara tidak sah,” jelas laporan tersebut.

Pelecehan politik?

Garcia mengatakan bahwa tindakan Ombudsman tersebut berbau “pelecehan politik”.

“Ini benar-benar kejadian yang cukup mengejutkan. Sepertinya ini bukan tindakan yang sepenuhnya tidak bersalah. Kita semua tahu kita sekarang berada di tengah-tengah musim politik. Tindakan seperti ini tentu akan menimbulkan kecurigaan adanya kemungkinan pelecehan politik,” kata Garcia dalam pertemuan UNA di Manila.

“Ini mengingatkan pada pemerintahan Arroyo,” kata Toby Tiangco, sekretaris jenderal UNA. “Tampaknya kita akan kembali ke sistem yang digunakan oleh pemerintah, bukan hanya mesin musuh politik jika belum pelecehan politik yang menjadi ciri pemerintahan sebelumnya sudah seharusnya tidak akan terjadi sekarang di ‘Straight Out’.” dia berkata.

Cebu adalah provinsi dengan hak suara terbesar di negara ini, dengan hampir 2,5 juta pemilih terdaftar.

Ombudsman-Visayas menyelidiki Garcia berdasarkan pengaduan terpisah yang diajukan oleh pelapor Crisologo Saavedra dan Manuel Manuel. In mengirimkan laporannya ke ombudsman Conchita Carpio Morales pada bulan Februari. Ombudsman-Visayas berpendapat bahwa pembelian tersebut “jelas dan sangat merugikan pemerintah”. Morales menyetujui pengajuan tuntutan tersebut pada 13 Juli lalu. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut:

Pengeluaran Sydney