• June 16, 2024
Banjir dan kepercayaan sosial

Banjir dan kepercayaan sosial

MANILA, Filipina – Pada Senin malam, 6 Agustus, serangkaian peringatan curah hujan dikeluarkan oleh PAGASA, menekankan perlunya mengevakuasi daerah dataran rendah di Metro Manila.

Banjir akan segera terjadi di wilayah ini karena meluapnya bendungan dan sungai yang disebabkan oleh hujan lebat di musim barat daya. Sesuai dengan pelatihan mereka mengenai manajemen bencana, pejabat barangay mulai berjalan di sekitar daerah rentan yang teridentifikasi di komunitas mereka, mendesak konstituen mereka untuk secara sukarela mengungsi ke tempat yang lebih aman. Namun tidak sedikit pula yang memilih untuk pindah.

Sehingga ketika hujan terus turun sepanjang Senin malam hingga Selasa dini hari, warga yang sama terjebak banjir yang terus meningkat. Pada saat ini, menyelamatkan mereka beberapa kali lebih sulit, meskipun masih memungkinkan.

Menurut PAGASA, total curah hujan turun sebesar 472 mm dalam kurun waktu 22 jam sejak tanggal 6 dan 7 Agustus 2012. Volume tersebut bahkan melebihi volume hujan yang dibawa Ondoy pada September 2009 sebesar 455 mm. Sebanyak 539.838 keluarga terkena dampaknya, sebagian besar berasal dari dataran rendah Quezon, Malabon, Manila, Marikina, Pasig, Pasay dan Taguig.

Kurang lebih beberapa inci air banjir, banyak atau bahkan semua barangay ini mengalami banjir yang sama pada tahun 2009. Jika pengalaman memang merupakan guru terbaik, maka seharusnya warga ini belajar dari pengalaman masa lalunya. Tapi benarkah?

Keras kepala

Seperti halnya Ondoy, gelombang banjir terbaru ini berdampak pada masyarakat dari semua lapisan masyarakat. Namun karena rumah tangga mereka dekat dengan saluran air, keluarga pekerja dan keluarga miskin – yang sudah terbiasa dengan kehidupan yang mengambil risiko – menjadi sangat rentan. Dalam kejadian yang sering terjadi dalam liputan banjir, banyak warga yang memilih menunggu hingga menit-menit terakhir sebelum memutuskan untuk mengungsi dari rumahnya.

Sementara itu, sebagian lainnya dengan tegas menolak evakuasi dan memutuskan menahan banjir di rumahnya sendiri. Tak kurang dari itu, Presiden Noynoy Aquino mengimbau masyarakat memperhatikan imbauan pejabat setempat saat diminta mengungsi.

Wakil Sekretaris Benito Ramos dari Dewan Manajemen Bencana dan Pengurangan Risiko Nasional (NDRRMC) juga menyesalkan banyaknya korban banjir. keras kepala (keras kepala), yang membuat tugas penyelamat menjadi dua kali lipat lebih sulit.

Apa yang membuat mereka menolak bantuan, meski menghadapi potensi bahaya? Apakah mereka mendapat informasi yang salah sehingga tidak mampu mengambil keputusan yang tepat dan tepat waktu? Bukankah mereka belajar dari kecelakaan yang disebabkan Ondoy? Adakah kebenaran dalam “budaya kemiskinan” yang banyak dikritik oleh Oscar Lewis? Menurutnya, masyarakat miskin memiliki subkultur tersendiri yang ditandai dengan kurangnya visi dan terlalu bergantung pada orang lain.

Banyak dari mereka yang diwawancarai menolak untuk mengungsi karena mereka tidak ingin meninggalkan rumah mereka tanpa pengawasan. Bagi mereka yang terpaksa pindah, salah satu anggota rumah tangga – biasanya laki-laki dewasa – ditinggal untuk menjaga barang-barang yang ditinggalkan. Apakah mereka begitu terikat pada harta benda sehingga mereka rela mempertaruhkan nyawa anggota keluarganya?

Kepercayaan sosial

Saya ingin berargumen bahwa ketika orang-orang ini menolak untuk mengungsi, mereka tahu persis apa yang mereka lakukan. Mereka bertindak seperti ini karena tidak adanya kepercayaan sosial terhadap lembaga-lembaga yang di masa lalu hanya memberikan sedikit manfaat bagi mereka dan keluarga mereka.

Salah satu penyebabnya adalah kurangnya kepercayaan terhadap kebenaran peringatan curah hujan yang dikeluarkan oleh PAGASA. Hal ini semakin diperumit oleh kebingungan yang timbul dari pesan peringatan berkode warna yang digunakan oleh biro cuaca.

Hampir sepanjang hidup mereka, orang-orang ini hidup dengan sungai-sungai yang berubah-ubah dan mereka yakin bahwa merekalah yang paling tahu kapan harus mengemasi tas mereka dan pergi – bukan lembaga pemerintah yang bahkan tidak bisa menentukan warnanya dengan benar.

Berdasarkan pengalaman masa lalu, para pengungsi mengetahui betapa lemahnya lembaga pemerintah dalam mengamankan harta benda yang tertinggal selama evakuasi. Banyak dari mereka tidak hanya kembali ke rumah yang terendam banjir, namun juga rumah yang dijarah. Harta benda ini mungkin tidak bernilai banyak, namun bagi keluarga dengan sumber daya ekonomi terbatas, nilai yang dirasakan mungkin lebih besar daripada nilai sebenarnya.

Yang terakhir dan yang paling penting, mereka tidak mempercayai kemampuan lembaga pemerintah dalam menyediakan fasilitas evakuasi yang memadai dan layak huni. Mereka sudah cukup banyak melihat dan mendengar cerita-cerita horor tentang pusat-pusat evakuasi yang penuh sesak dan toilet-toilet yang penuh dengan kotoran manusia.

Rendahnya tingkat kepercayaan sosial secara keseluruhan seharusnya tidak mengejutkan. Dalam studi tahun 2006 yang dilakukan Rothstein dan Uslanger, Filipina sebenarnya disebut-sebut sebagai salah satu negara dengan tingkat kepercayaan sosial paling rendah. Beberapa faktor yang secara signifikan berhubungan dengan rendahnya tingkat kepercayaan sosial adalah kesenjangan dan korupsi, dan Filipina mempunyai skor yang cukup tinggi pada kedua faktor tersebut.

Di negara dengan populasi lebih dari 90 juta jiwa, cakupan – belum lagi kualitas – program sosial universal di bidang pendidikan, kesehatan dan perumahan sangat terbatas. Pada tahun 2010, negara ini mencatatkan koefisien Gini sebesar 44%, menjadikan negara kita salah satu negara dengan tingkat ketimpangan pendapatan tertinggi di Asia Tenggara.

Apalagi negara ini selalu terperosok dalam korupsi. Bahkan dengan kampanye “Daang Matuwid”, pemerintahan saat ini mempunyai cukup banyak skandal korupsi sehingga negara ini masih menempati peringkat tinggi dalam indeks korupsi. Transparansi Internasional.

Orang Filipina mempunyai tingkat kepercayaan yang tinggi terhadap orang-orang yang mereka kenal secara pribadi, seperti anggota keluarga, lingkungan sekitar, dan komunitas. Namun sangat sedikit rasa keterhubungan tidak hanya dengan pemerintah tetapi juga dengan anggota masyarakat yang tidak mempunyai kesamaan dengan mereka.

Bangun kepercayaan

Mengapa rendahnya tingkat kepercayaan sosial ini menjadi masalah bagi negara yang memiliki tingkat kesenjangan dan korupsi yang tinggi? Mengendalikan tingkat kesenjangan adalah tujuan banyak, bahkan semua negara di dunia. Namun, keberhasilan program yang dirancang untuk mengekang kesenjangan dan korupsi memerlukan tingkat kepercayaan sosial yang tinggi dari seluruh anggota masyarakat.

Jika pemerintah tidak memenuhi janjinya untuk menyediakan akses yang lebih baik terhadap pendidikan universal, kesehatan dan perumahan, banyak warga Filipina yang tidak punya pilihan selain tinggal di daerah berbahaya yang sering dilanda banjir.

Dalam masyarakat yang menawarkan sangat sedikit peluang untuk sukses dalam hidup, mereka akan selalu merasa lebih mudah untuk terus menegosiasikan sistem. Dan praktik-praktik ini sama sekali tidak menumbuhkan tingkat kepercayaan sosial yang lebih tinggi terhadap pemerintah dan masyarakat secara keseluruhan.

Belajarlah dari pengalaman sedih kami bersama Abadi dan banjir yang terjadi baru-baru ini yang disebabkan oleh hujan monsun barat daya, program jangka panjang yang berupaya memecahkan masalah banjir tersebut harus mencakup perumahan dan pemukiman kembali bagi orang-orang yang berada dalam situasi rentan.

Namun, hal ini tidak mungkin berhasil kecuali pemerintah juga mengatasi masalah yang lebih mendasar, yaitu membangun lebih banyak kepercayaan sosial di kalangan masyarakat Filipina. Meskipun sulit, pemerintah harus mempunyai kemauan politik yang cukup untuk menyediakan layanan dasar yang memadai bagi seluruh warga Filipina, terlepas dari lokasi sosial mereka. Dan mungkin masyarakat Filipina bisa mulai mempercayai pemerintah mereka sendiri lagi. – Rappler.com

Leslie Advincula-Lopez mengajar Pengantar Sosiologi dan Antropologi di Departemen Sosiologi dan Antropologi Ateneo. Saat ini dia adalah seorang dosen dan kandidat PhD.

Data Sidney