• July 14, 2024
Bagaimana militer harus bertindak

Bagaimana militer harus bertindak

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bagaimana seharusnya tindakan militer Filipina untuk menghormati hukum kemanusiaan? Sebuah poster baru dari ICRC menunjukkan kepada mereka apa yang harus dilakukan.

MANILA, Filipina – Bagaimana seharusnya perilaku tentara dalam situasi konflik untuk mematuhi hukum humaniter internasional?

Kampanye yang sedang berlangsung oleh Komite Internasional Palang Merah (ICRC) beri tahu mereka apa yang harus dilakukan.

Pada kesempatan Hari Hukum Humaniter Internasional, sebuah poster pendidikan yang menggambarkan perilaku yang pantas untuk dilakukan oleh tentara dipresentasikan kepada Angkatan Bersenjata Filipina (AFP).

Poster tersebut, dibuat oleh ICRC dan kantor hak asasi manusia dari Kantor Hak Asasi Manusia AFP, diresmikan pada hari Senin, 13 Agustus, saat upacara pengibaran bendera di markas besar AFP di Kamp Aguinaldo.

Sekitar 2.500 eksemplar poster akan didistribusikan di lingkungan Angkatan Darat, Angkatan Laut, dan Angkatan Udara.

Instruksi yang jelas

Poster tersebut menggunakan foto dan teks untuk menunjukkan bagaimana tentara harus memperlakukan warga sipil, yang terluka dan yang sakit, serta orang-orang yang mereka tangkap.

Di bawah Perlakuan terhadap warga sipilanggota AFP harus:

  • Melindungi warga sipil yang terjebak dalam konflik bersenjata
  • Hormati mereka
  • Hormati properti mereka
  • Memberi warga sipil akses terhadap bantuan kemanusiaan

Aturan untuk Perlakuan terhadap musuh yang ditahan adalah sebagai berikut:

  • Lucuti senjata mereka
  • Perlakukan mereka secara manusiawi
  • Beritahu keluarga mereka tentang penangkapan mereka
  • Izinkan ICRC mengunjungi mereka

Pada akhirnya, Perawatan bagi yang terluka dan sakit catatan prajurit harus:

  • Kumpulkan mereka
  • Beri mereka perawatan medis
  • Bawa mereka ke fasilitas medis terdekat
  • Hormati misi medis Palang Merah

Mengingatkan prajurit akan hukum humaniter

“Inisiatif ini akan terus mengingatkan tentara akan aturan dasar hukum humaniter internasional – untuk menghormati warga sipil dan tahanan, serta merawat yang terluka dan sakit,” kata Evecar Cruz-Ferrer, Penasihat Hukum ICRC, dalam ‘ kata a penyataan.

Lembaga kemanusiaan yang bermarkas di Jenewa tersebut menambahkan bahwa pembagian tanda tersebut “merupakan bagian dari upaya berkelanjutan untuk menyebarkan pengetahuan di kalangan personel militer mengenai undang-undang ini, yang karena alasan kemanusiaan membatasi cara-cara perang dapat dilancarkan.”

Hukum humaniter internasional diabadikan dalam Konvensi Jenewaditandatangani pada 12 Agustus 1949.

ICRC adalah organisasi kemanusiaan yang netral, tidak memihak dan independen yang membantu dan melindungi korban konflik bersenjata, sesuai dengan mandatnya. – Rappler.com

Nomor Sdy