• April 15, 2024
Daftar pendek yang panjang

Daftar pendek yang panjang

Delapan pilihan hakim agung yang dipilih oleh Dewan Yudisial dan Pengacara didominasi oleh orang dalam, yang menunjukkan kuatnya tradisi dan kecenderungan dewan untuk bersikap aman.

Delapan pilihan hakim agung yang dipilih oleh Dewan Yudisial dan Pengacara didominasi oleh orang dalam, yaitu hakim Mahkamah Agung. Namun ketika prosesnya dibuka untuk memasukkan orang-orang di luar pengadilan, JBC menambah daftarnya dengan 3 orang luar.

Hal ini menunjukkan kuatnya tarikan tradisi. Anggota Pengadilan yang paling senior biasanya dipilih untuk memimpinnya. Hanya sekali di masa lalu, pada masa pendudukan negara tersebut oleh pasukan Jepang, ada orang luar yang ditunjuk sebagai hakim agung. Seperti yang dikatakan Ketua Hakim Cesar Bengzon dalam pidatonya pada tahun 1961, “pemenang tidak sadar atau terikat oleh preseden.”

Dengan memutuskan untuk memberikan 8 nama kepada Presiden Aquino, JBC mengambil tindakan aman dan memasukkan semua yang mendapat 5 suara mayoritas. Dulu, JBC biasanya mengirimkan daftar 5. Jika daftarnya menjadi terlalu panjang, para anggota melakukan pemungutan suara putaran kedua untuk memangkas daftarnya lebih lanjut. Namun agar tidak membuat pilihan sulit kali ini, dewan membiarkannya begitu saja.

Mari kita lakukan pemilihan instan dari 8 dan mulai dengan orang dalam. Penjabat Ketua Hakim Antonio Carpio dan Hakim Ma Lourdes Sereno dulunya merupakan anggota minoritas di pengadilan. Keduanya berdiri di sisi yang sama dalam kasus-kasus penting:

  • Mereka memilih untuk mempertahankan Komisi Kebenaran.
  • Mereka berbeda pendapat dalam memberikan perintah penahanan sementara terhadap Departemen Kehakiman untuk mengizinkan mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo meninggalkan negara tersebut.
  • Mereka berbeda pendapat dalam keputusan DPR untuk menghentikan proses pemakzulan ombudsman Merceditas Gutierrez.

Carpio jelas memiliki sejarah yang lebih panjang di Pengadilan sementara Sereno adalah hakim junior. Dalam lebih dari 2 bulan menjabat sebagai ketua hakim, Carpio telah membuka pengadilan yang penuh rahasia, menjadikannya pengadilan yang paling transparan selama lebih dari 100 tahun keberadaannya. Laporan pertanggungjawaban anggaran, yang tidak pernah disampaikan kepada departemen eksekutif, kini tersedia di situs web Mahkamah.

Sehari setelah Renato Corona divonis bersalah, Carpio mengadakan pertemuan khusus untuk mendesak agar deklarasi aset para hakim dipublikasikan. Pengadilan dengan suara bulat setuju untuk melepaskan SALN (laporan aset, kewajiban dan kekayaan bersih) para hakim dan hakim, namun disertai dengan pedoman.

Brion, Abad, De Castro

Hakim Arturo Brion, Roberto Abad dan Teresita de Castro dianggap pro-Arroyo. Mereka adalah bagian dari mayoritas yang mengizinkan Arroyo meninggalkan negara itu karena alasan medis. Mereka juga memberikan suara mayoritas untuk menghalangi pihak yang setara untuk melanjutkan proses pemakzulan terhadap Gutierrez. Namun, dalam kasus Komisi Kebenaran, Abad tidak setuju dengan mereka dan memilih mendukungnya.

Selama pemakzulan Corona, 3 hakim ini bergabung dengan mayoritas untuk melarang petugas pengadilan memberikan kesaksian, serta menghambat keluarnya sejumlah informasi kepada jaksa.

Mereka juga dapat digolongkan konservatif. Dalam kasus plagiarisme Hakim Mariano del Castillo, 3 hakim ini adalah bagian dari kelompok yang membebaskannya dan malah menyalahkan Microsoft atas kesalahan tersebut.

Secara individual, inilah yang menonjol, dari sudut pandang saya:

  • Brion sangat patuh pada aturan; ia menegur rekan-rekannya karena melanggar aturan internal Pengadilan setidaknya dalam 2 kasus.
  • Abad membela sandal jepit pengadilan dalam 2 pendapatnya.

De Castro membawa obor di pengadilan melawan para profesor UP yang meminta Del Castillo mengundurkan diri karena dia telah menjiplak suatu keputusan.

Jardeleza, Zamora, Villanueva

Lebih sulit menilai pihak luar karena mereka tidak mempunyai kumpulan keputusan yang dapat kita pelajari. Tapi mari kita lihat beberapa pilihan yang dibuat orang-orang ini dalam hidup mereka.

Jaksa Agung Francis Jardeleza memiliki prestasi akademis yang sempurna. Namun, saat bekerja dengan konglomerat San Miguel Corp, ia dikaitkan dengan kroni Marcos, Eduardo “Danding” Cojuangco yang kontroversial. (Pengungkapan: Jardeleza adalah pengacara saya dalam kasus pencemaran nama baik yang pertama kali saya alami.) Ketika Jardeleza menjadi Jaksa Agung, dia meyakinkan para petani kelapa bahwa dia akan bersikap adil.

Pilihan politik mantan anggota kongres Ronaldo Zamora termasuk Ferdinand Marcos – dia bekerja di kantor presiden selama tahun-tahun awal darurat militer – dan menggulingkan Presiden Joseph Estrada. Tidak ada keraguan mengenai ketangkasan mental; Zamora cerdas dan cerdas.

Cesar Villanueva adalah ketua Komisi Tata Kelola GOCC (Perusahaan Milik dan Kendali Pemerintah) yang baru dibentuk. Meskipun ia memiliki kredibilitas akademis yang mengesankan, Villanueva, sebagai Dekan Fakultas Hukum Ateneo, memilih untuk tetap diam selama perdebatan mengenai “penunjukan tengah malam” Ketua Mahkamah Agung oleh Presiden Arroyo; dan tidak mengambil sikap selama skandal plagiarisme melanda Pengadilan.

Firma hukumnya, Villanueva Gabionza dan De Santos, membela Cristina Corona dalam kasus yang dia ajukan terhadap kerabatnya, Basa-Guidotes, di Komisi Sekuritas dan Bursa dan di pengadilan. Cristina mengambil alih perusahaan keluarga, Basa-Guidote Enterprises, Inc., dengan cara yang patut dipertanyakan. – Rappler.com

SDy Hari Ini