• May 19, 2024
Banjir pertempuran lebih dari 1 juta;  20 mati

Banjir pertempuran lebih dari 1 juta; 20 mati

Perairan setinggi leher masih menampung penduduk daerah kumuh dan elit kaya

MANILA, Filipina – Lebih dari satu juta orang di dan sekitar Metro Manila berjuang melawan banjir mematikan pada Rabu, 8 Agustus, seiring dengan semakin banyaknya hujan yang turun, dan air setinggi leher membuat penduduk daerah kumuh dan elit kaya terperangkap di atap rumah.

Jumlah korban tewas di Manila dan provinsi-provinsi sekitarnya meningkat menjadi 20 pada hari Rabu, termasuk 9 anggota satu keluarga yang tewas akibat tanah longsor.

Hujan monsun yang melanda Manila selama lebih dari seminggu sedikit mereda dalam semalam, namun pemerintah mengatakan antara 60 dan 80% kota besar itu masih terendam air, dan cuaca buruk kemungkinan akan terus berlanjut sepanjang hari.

“Jalan di beberapa daerah seperti sungai. Masyarakat harus menggunakan perahu untuk bergerak. Semua jalan dan gang terendam banjir,” kata Benito Ramos, kepala Dewan Pengurangan Risiko & Manajemen Bencana Nasional (NDRRMC) kepada AFP.

Wilayah Manila yang paling parah dilanda banjir sebagian besar adalah distrik-distrik termiskin, di mana jutaan penghuni daerah kumuh membangun rumah di sepanjang tepi sungai, daerah rawa di sekitar danau besar, kanal-kanal, dan daerah-daerah lain yang rawan banjir.

Di Santo Domingo, sebuah kota kumuh di tepi sungai, ibu tiga anak, Anita Alterano, menceritakan bagaimana keluarganya lolos dari banjir yang merendam rumah satu lantai mereka dengan berjalan melintasi atap rumah hingga mencapai tempat yang lebih tinggi.

“Awalnya kami hanya memutuskan untuk naik ke atap yang aman tapi basah. Kami menunggu tim penyelamat, tapi butuh waktu lama bagi siapa pun untuk memperhatikan kami,” kata Alterano, 43 tahun.

“Jadi kami dapat tali, saya ikat ke suami dan anak saya, kami panjat dari atap ke atap… sampai kami sampai di sekolah. Tapi masalahnya adalah kami tidak punya air dan makanan.”

Alterano berbicara kepada AFP saat dia mengarungi air setinggi pinggang, mencoba kembali ke rumahnya untuk menyelamatkan pakaian dan makanan.

Di dekatnya, petugas penyelamat dari pemadam kebakaran setempat mencoba menyelamatkan warga lain yang masih terdampar di atap rumah mereka. Namun pemadam kebakaran hanya memiliki satu perahu aluminium tidak bermotor.

Kaya, miskin pun tak luput

Beberapa distrik terkaya di Manila juga terkena dampaknya, termasuk komunitas tepi sungai Provident di mana air membanjiri lantai dasar rumah-rumah mewah berlantai tiga.

Di dalam desa berpenduduk sekitar 2.000 rumah, tim penyelamat mengendarai perahu bermotor melewati mobil-mobil mewah yang terendam untuk mengambil anak-anak dan orang tua dari atap rumah.

Di seluruh Manila dan sekitarnya, 1,23 juta orang terkena dampak banjir, memaksa 850.000 dari mereka mencari bantuan dari petugas penyelamat, menurut Dewan Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana Nasional.

Hampir 250.000 dari mereka berlindung di sekolah, gimnasium, dan bangunan lain yang diubah menjadi pusat evakuasi, sementara yang lain tinggal bersama keluarga dan teman, kata dewan tersebut.

Meskipun terjadi kekacauan yang melumpuhkan sebagian besar kota pada hari Selasa, pemerintah memerintahkan karyawan dan pekerja sektor swasta untuk kembali bekerja, sementara pasar saham kembali melanjutkan perdagangan.

Dua puluh orang tewas dalam hujan lebat terbaru yang dimulai pada hari Senin, kata dewan tersebut, setelah dua provinsi lain melaporkan kematian pertama mereka terkait banjir.

Hal ini menambah jumlah orang yang tewas akibat hujan monsun di Filipina sejak akhir Juli menjadi 73 orang, menurut pihak berwenang.

Filipina mengalami sekitar 20 badai atau topan besar setiap musim hujan, banyak di antaranya berakibat fatal.

Namun banjir yang terjadi minggu ini di Manila, kota berpenduduk 15 juta jiwa, adalah yang terburuk di ibu kota sejak 2009, ketika Badai Tropis Ondoy (kode internasional Ketsana) menewaskan lebih dari 460 orang.

Topan dan badai biasanya dimulai di perairan hangat Samudra Pasifik, kemudian menyebar ke barat menuju Filipina dan wilayah lain di Asia Tenggara, atau lebih jauh ke utara menuju Taiwan, Tiongkok, dan Jepang.

Di Tiongkok, pihak berwenang telah memindahkan lebih dari 1,5 juta orang keluar dari jalur Topan Haikui sebelum menghantam pantai timur pada Rabu pagi.

Pusat keuangan Tiongkok, Shanghai, terhindar dari serangan langsung, namun penerbangan dan beberapa layanan kereta api di sana ditangguhkan dan para pejabat memperingatkan bahwa dampak terbesar dari curah hujan bisa terjadi pada Rabu malam.

Haikui adalah topan ketiga yang melanda Tiongkok dalam seminggu, dengan 23 orang tewas dalam banjir besar tersebut, menurut media pemerintah Tiongkok. – Badan Media Prancis

Result Sydney