• June 23, 2024
The Bourne Legacy: Bagus, tapi tidak hebat

The Bourne Legacy: Bagus, tapi tidak hebat

‘Tidak pernah hanya ada satu’ tapi apakah kita siap untuk yang lainnya?

MANILA, Filipina – Terakhir kali kita melihat Jason Bourne, dia sedang berenang di bawah air di East River, New York, selamat dari upaya eksekusi lainnya.

Gambaran persis ini tercermin dalam adegan pembuka film ke-4 dalam franchise tersebut.

Namun kita sudah tahu bahwa Matt Damon memilih untuk tidak mengulangi perannya sebagai Jason Bourne.

Warisan Bourneoleh karena itu, alam semesta Bourne mengembang dan mengembang dengan setidaknya satu perbedaan yang sangat kritis: Jason Bourne sendiri tidak ada di dalamnya.

Orang mungkin bertanya bagaimana sebuah film tanpa protagonis yang memiliki nama yang sama bisa masuk akal. Jawabannya ada pada tagline film tersebut: “Tidak pernah hanya satu.”

JEREMY RENNER MENGAMBIL tugas yang menantang untuk memenangkan hati penggemar Jason Bourne terhadap karakternya, Aaron Cross

Damon mungkin memilih untuk tidak ikut serta dalam film terbaru ini, namun produser berharap franchise ini dapat terus berlanjut tanpa dia.

Mereka meminta jasa aktor pemenang penghargaan lainnya, Jeremy Renner, dan memasukkan Rachel Weisz dan Edward Norton sebagai tambahan.

Apa yang membuat 3 film pertama begitu hebat adalah bahwa mereka adalah film aksi yang penuh otak. Itu bukanlah film tebang-tebas di masa lalu yang menampilkan pria-pria berotot besar dengan AK-47 yang berlari kencang melewati hutan terkutuk atau gudang tua yang ditinggalkan, membunuh semua orang yang menghalangi mereka.

EDWARD NORTON SUDAH PURNA.  Kol.  Eric Byer, USAF

Jason Bourne mewakili pahlawan aksi jenis baru, yang Damon wujudkan dengan sempurna. Dia bukan orang bodoh yang kikuk dengan kemampuan akting yang hanya sekedar serbet kertas – dia membantu memanusiakan Bourne, tapi tetap saja melakukan pukulan serius.

Trilogi ini menghasilkan total gabungan hampir US$950 juta di seluruh dunia, bukti bahwa terdapat banyak penonton untuk film aksi cerdas.

Apa yang kami tambahkan Warisan Bourne.

RACHEL WEISZ ADALAH ILMUWAN PEMERINTAH Dr.  Martha Shearing

Dengan sendirinya, film ini cerdas, apik, dan cepat.

Fakta bahwa sebagian besar film ini berlatar dan difilmkan di Manila seharusnya membuat banyak orang Filipina cukup tertarik untuk mengeluarkan uang untuk membeli satu atau tiga tiket.

Namun meskipun arsitek narasi utama serial ini – penulis Tony Gilroy (yang juga menyutradarai film kali ini) – masih terlibat, Warisan Bourne gagal jika dibandingkan dengan trilogi aslinya.

CROSS AND SHAVE LARI dari pembunuh Thailand dengan bergabung dalam kerumunan LRT-MRT Taft

Pertama, film dibebani dengan pengaturan plot dengan terus-menerus merujuk pada peristiwa di 3 film pertama.

Penonton dapat memilih untuk menonton Warisan Bourne secara membabi buta bahkan tanpa melihat 3 yang datang sebelumnya, tapi mereka melakukannya dengan resiko sendiri.

Dalam 30 menit pertama, istilah seperti “Treadstone,” Blackbriar” dan nama serta karakter seperti Conklin, Abbott, dan Dr. Hirsh muncul, dan siapa pun yang tidak terbiasa dengan kanon Bourne langsung hilang.

Eksposisi plot melalui dialog yang diperpanjang terjadi di antara rangkaian aksi, yang menurut saya menyeret film ke bawah.

CROSS MELOMPAT DARI ATAP ke celah untuk menyelamatkan Shearing, yang terjebak di antara dua polisi Manila

Dalam film aslinya, kami berada tepat di belakang penggambaran Bourne oleh Damon ketika kami memahami kesulitan amnesianya dan upayanya untuk mencari tahu siapa dia sebenarnya sambil menangkis para pembunuh dan konspirator pemerintah.

Di dalam Warisan Bournekita seharusnya mendukung Aaron Cross (Jeremy Renner), tetapi hanya karena kita sudah tahu dialah protagonis dalam cerita ini, bukan karena kita memahami masalahnya atau berempati dengan situasinya.

MENGEMUDI SEKITAR JEEPNEY BUKANLAH ide mereka untuk melarikan diri dari polisi

Ini bukan salah Renner – dia adalah aktor yang cakap dan pahlawan aksi yang dapat dipercaya (lihat: Protokol Hantu Mission Impossible Dan Penuntut balas) — tapi dia hanya diberikan sedikit motivasi sehingga kita tidak terlalu terhubung dengannya seperti yang kita lakukan dengan Damon di film pertama, Identitas Bourne, dan dua lainnya menyusul setelahnya.

Tetap saja, ini adalah sebuah film aksi dan rangkaian aksinya cukup spektakuler.

Produser PAT CROWLEY menyebut adegan kejar-kejaran ini 'salah satu yang terbaik'

Pinoys akan bersenang-senang melihat Filipina kita tercinta dalam produksi Hollywood beranggaran besar, dan sulit untuk tidak terjebak dan tersenyum (setidaknya), ketika “Manila” pertama kali diucapkan dan ketika wajah Pinoy pertama yang jelas terlihat. muncul di layar.

Adegan klimaks kejar-kejaran yang terjadi di 40 menit terakhir film ini adalah perjalanan menegangkan yang menegangkan dan menyayat hati yang seharusnya cukup untuk menghilangkan kelemahan narasi yang goyah di paruh pertama film.

APAKAH MEREKA ATAU TIDAK?  Bercukur dan menyeberang di tempat persembunyian di Manila.

Namun, saya masih berharap jika kita melihat film Bourne ke-5, kita akan mendapatkan lebih banyak tentang Bourne yang sebenarnya, dan lebih sedikit warisannya. – Rappler.com

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

Result SDY