• June 12, 2024
Bank Dunia menaikkan perkiraan pertumbuhan untuk PH

Bank Dunia menaikkan perkiraan pertumbuhan untuk PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Namun, mereka menyerukan kepada negara tersebut untuk mengambil tindakan melawan kemerosotan global, yang dapat mempengaruhi pendapatan ekspor perusahaan-perusahaan dan mengakibatkan hilangnya lapangan kerja.

MANILA, Filipina – Bank Dunia menaikkan proyeksi pertumbuhan Filipina tahun ini, namun memperingatkan adanya “hambatan” dari perlambatan ekonomi global.

Pemberi pinjaman multilateral ini kini memperkirakan perekonomian Filipina akan tumbuh sebesar 4,6% pada tahun 2012, naik dari perkiraan sebelumnya sebesar 4,2%. Peningkatan tersebut mencerminkan pertumbuhan ekonomi yang lebih baik dari perkiraan sebesar 6,4% pada kuartal pertama, katanya.

“Pertumbuhan akan didorong oleh belanja pemerintah yang lebih tinggi, seiring dengan perbaikan berkelanjutan dalam efisiensi dan kecepatan pencairan dana,” kata Bank Dunia dalam laporan triwulanan Filipina yang dirilis pada Kamis, 19 Juli.

“Remitansi juga diperkirakan akan terus tumbuh, meski dengan laju yang lebih lambat. Pelayanan akan tetap stabil didukung oleh tambahan lapangan kerja dari industri outsourcing proses bisnis,” tambahnya.

Namun, proyeksi terbaru tersebut tidak memperhitungkan “kemungkinan intensifikasi” krisis global, yang dapat mempengaruhi permintaan ekspor negara tersebut, yang merupakan pendorong utama pertumbuhan.

Tingkat pertumbuhan pasar ekspor utama Filipina diperkirakan akan “tetap lesu”, dengan zona euro diperkirakan akan mengalami penurunan produk domestik bruto riil sebesar 0,3%. Perekonomian Tiongkok juga diperkirakan akan semakin melambat, kata Bank Dunia.

“Kemerosotan global ini dapat memburuk, mempengaruhi beberapa sektor industri manufaktur Filipina seperti elektronik, sehingga menyebabkan hilangnya lapangan kerja.”

Untuk memitigasi hal ini, pemberi pinjaman mendesak pemerintah untuk meningkatkan lebih banyak pendapatan dan meningkatkan investasi di bidang infrastruktur dan layanan sosial.

“Peningkatan mobilisasi sumber daya tidak hanya akan membantu mendukung perekonomian dalam menghadapi kemerosotan ekonomi global yang berkepanjangan, namun juga memungkinkan pemerintah untuk melakukan investasi yang diperlukan dalam modal fisik dan sumber daya manusia yang diperlukan untuk mencapai pola pertumbuhan yang lebih inklusif. .” kata Rogier van den Brink, Kepala Ekonom Bank Dunia untuk Filipina. “Dalam hal ini, iklim investasi bagi semua skala usaha harus terus ditingkatkan, sehingga sektor swasta dapat menciptakan lapangan kerja yang lebih banyak dan lebih baik untuk semua.”

Filipina tumbuh 6,4% pada kuartal pertama, tercepat di kawasan ini setelah Tiongkok, berkat sektor jasa yang kuat, yang didorong oleh tingginya kunjungan wisatawan.

Pemerintah mempunyai target pertumbuhan sebesar 5% hingga 6% tahun ini, namun mengatakan target tersebut bisa melebihi target tersebut karena perkiraan belanja yang lebih tinggi dan pemulihan ekspor.

Ekspor mengalami penurunan hampir sepanjang tahun 2011, namun bangkit kembali pada awal tahun 2012, dengan pertumbuhan rata-rata sebesar 8,4% dalam 5 bulan pertama. – Rappler.com

SDY Prize