• June 23, 2024
Orang Filipina lebih jarang membeli

Orang Filipina lebih jarang membeli

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah laporan dari perusahaan informasi global Nielsen menunjukkan bahwa masyarakat Filipina lebih sering mengunjungi toko kelontong, namun berbelanja dengan keranjang yang lebih kecil

MANILA, Filipina – Masyarakat Filipina telah menemukan cara untuk meringankan beban mereka di masa-masa sulit ini: berbelanja dengan keranjang yang lebih kecil.

Laporan Tren Pembelian Filipina tahunan yang diterbitkan oleh perusahaan informasi dan wawasan global Nielsen menunjukkan bahwa orang Filipina lebih sering mengunjungi toko kelontong pada tahun lalu tetapi membeli lebih sedikit barang.

Laporan tersebut menemukan bahwa 45% masyarakat Filipina pergi ke supermarket setiap minggu pada tahun 2011, naik dari 30% pada tahun 2010.

Demikian pula, frekuensi rata-rata kunjungan ke toko meningkat menjadi 2,6 kunjungan per bulan pada tahun lalu dari 2,2 pada tahun 2010.

Namun, Stuart Jamieson, Managing Director Nielsen Filipina, mengatakan, “konsumen mengurangi ukuran keranjang mereka untuk mengelola uang tunai yang tersedia, hanya membeli ketika diperlukan.”

Frekuensi pembelian beberapa barang di toko meningkat menjadi hampir 3 kali sebulan pada tahun 2011, dari rata-rata sebulan sekali pada tahun sebelumnya, menurut laporan Nielsen.

“Dampak krisis ekonomi global serta bencana alam baik di dalam maupun luar negeri menyebabkan konsumen lebih berhati-hati dalam berbelanja, hal ini terlihat dari pergerakan masyarakat yang lebih sering berkunjung namun ukuran keranjangnya lebih kecil,” jelas Jamieson. .

Studi Nielson, yang dilakukan antara tanggal 8 Oktober dan 23 November 2011, mewawancarai setidaknya 1.500 responden yang merupakan “pembeli bahan makanan utama dan pemberi pengaruh utama” di lokasi perkotaan di seluruh negeri.

Beli barang yang sedang dijual

Semakin banyak warga Filipina yang beralih ke tawaran promosi untuk memotong pengeluaran mereka.

Meskipun masyarakat Filipina memiliki tingkat loyalitas merek yang tinggi – hanya 9% yang cenderung membeli merek berbeda karena adanya promosi – hampir 30% mengatakan mereka aktif mencari diskon saat berbelanja dan 40% mengatakan mereka membeli barang diskon jika merek tersebut mereka sukai.

“Perilaku ini menggambarkan loyalitas pembeli di Filipina terhadap merek yang telah teruji, namun juga menunjukkan kesadaran harga ketika berhubungan dengan keterlibatan promosi,” ujar Jamieson.

Agar tetap sesuai anggaran, 9 dari 10 pembeli Filipina juga menyiapkan daftar sebelum pergi ke toko. Namun menurut Jamieson, sebagian besar dari mereka kemungkinan tidak akan mengikuti daftar ini.

Jamieson mengatakan pembeli masih sangat terbuka terhadap pembelian impulsif dan promosi sangat berkaitan dengan hal tersebut.

“Produsen dan pengecer harus menerapkan penawaran dan promosi di dalam toko yang terhubung dengan pembeli untuk menghasilkan peningkatan penjualan,” katanya.

Belanja ramah lingkungan

Sementara itu, 50% pembeli di Filipina mengatakan mereka hanya akan membeli produk ramah lingkungan jika harganya setara dengan merek termurah.

Lebih dari 27% pembeli membeli lebih banyak atau sama jumlah produk ramah lingkungan pada tahun 2011, sementara 44% tidak membeli produk tersebut sama sekali.

“Harga masih menjadi penghalang bagi masyarakat Filipina untuk menerapkan kebiasaan membeli yang ramah lingkungan,” kata Jamieson. – Rappler.com

Anda mungkin ingin:

Keluaran SDY